Premi akuisisi

Apa Premi akuisisi?

Premi akuisisi adalah angka yang merupakan selisih antara taksiran nilai riil perusahaan dan harga sebenarnya yang dibayarkan untuk memperolehnya. Premi akuisisi mewakili peningkatan biaya pembelian perusahaan target selama transaksi merger dan akuisisi (M&A) .

Tidak ada persyaratan bahwa perusahaan membayar premi untuk mengakuisisi perusahaan lain; Bahkan, tergantung situasinya, bahkan mungkin mendapat diskon.

Memahami Akuisisi Premium

Dalam skenario M&A, perusahaan yang membayar untuk mengakuisisi perusahaan lain dikenal sebagai pengakuisisi, dan perusahaan yang akan dibeli atau diakuisisi disebut sebagai perusahaan target .

Alasan Membayar Akuisisi Premium

Biasanya, perusahaan yang mengakuisisi akan membayar premi akuisisi untuk menutup kesepakatan dan menangkal persaingan. Premi akuisisi juga dapat dibayarkan, jika pihak pengakuisisi yakin bahwa sinergi yang  dihasilkan dari akuisisi akan lebih besar daripada total biaya akuisisi perusahaan target. Besarnya premi seringkali bergantung pada berbagai faktor seperti persaingan dalam industri, keberadaan penawar lain, dan motivasi pembeli dan penjual.


Referensi cepat

Jika harga saham perusahaan target turun drastis, produknya menjadi usang, atau jika ada kekhawatiran tentang masa depan industrinya, perusahaan yang mengakuisisi dapat menarik penawarannya.

Bagaimana Cara Kerja Akuisisi Premium?

Ketika sebuah perusahaan memutuskan ingin mengakuisisi perusahaan lain, pertama-tama ia akan mencoba memperkirakan nilai sebenarnya dari perusahaan target. Misalnya, nilai perusahaan Macy’s, menggunakan data dari laporan 10-K 2017 , diperkirakan mencapai $ 11,81 miliar. Setelah perusahaan yang mengakuisisi menentukan nilai sebenarnya dari targetnya, ia memutuskan berapa banyak yang bersedia untuk membayar di atas nilai riil sehingga dapat memberikan kesepakatan yang menarik kepada perusahaan target, terutama jika ada perusahaan lain yang sedang mempertimbangkan akuisisi. .

Dalam contoh di atas, pengakuisisi dapat memutuskan untuk membayar premi 20% untuk membeli Macy’s. Jadi, total biaya yang akan diusulkan menjadi $ 11,81 miliar x 1,2 = $ 14,17 miliar. Jika penawaran premium ini diterima, maka nilai premi akuisisi akan menjadi $ 14,17 miliar – $ 11,81 miliar = $ 2,36 miliar, atau dalam bentuk persentase, 20%.


Tiba di Akuisisi Premium

Anda juga dapat menggunakan harga saham perusahaan target untuk mendapatkan premi akuisisi. Misalnya, jika Macy’s saat ini diperdagangkan dengan harga $ 26 per saham, dan pengakuisisi bersedia membayar $ 33 per saham untuk saham perusahaan target yang beredar , Anda dapat menghitung premi akuisisi sebagai ($ 33 ​​- $ 26) / $ 26 = 27%.

Referensi cepat

Namun, tidak setiap perusahaan sengaja membayar premi untuk akuisisi .

Dengan menggunakan contoh harga-per-saham, mari kita asumsikan bahwa tidak ada penawaran premium di atas meja dan biaya akuisisi yang disepakati adalah $ 26 per saham. Jika nilai perusahaan turun menjadi $ 16 sebelum akuisisi menjadi final, pihak pengakuisisi membayar premi sebesar ($ 26 – $ 16) / $ 16 = 62,5%.

Poin Penting

  • Premi akuisisi adalah angka yang merupakan selisih antara taksiran nilai riil perusahaan dan harga sebenarnya yang dibayarkan untuk memperolehnya dalam transaksi M&A. 
  • Dalam akuntansi keuangan, premi akuisisi dicatat di neraca sebagai “goodwill”.
  • Perusahaan yang mengakuisisi tidak diharuskan membayar premi untuk membeli perusahaan target, dan bahkan mungkin mendapat diskon.

Akuisisi Premium dalam Akuntansi Keuangan

Dalam akuntansi keuangan, premi akuisisi dikenal sebagai goodwill — bagian dari harga pembelian yang lebih tinggi dari jumlah nilai wajar bersih dari semua aset yang dibeli dalam akuisisi dan kewajiban yang diasumsikan dalam proses tersebut. Perusahaan yang mengakuisisi mencatat goodwill sebagai akun terpisah di neracanya .

Faktor niat baik dalam aset tidak berwujud seperti nilai merek perusahaan target, basis pelanggan yang kuat, hubungan pelanggan yang baik, hubungan karyawan yang sehat, dan paten atau teknologi kepemilikan yang diperoleh dari perusahaan target. Peristiwa buruk, seperti arus kas menurun, depresi ekonomi, peningkatan lingkungan persaingan dan sejenisnya dapat menyebabkan penurunan niat baik , yang terjadi ketika nilai pasar dari aset tidak berwujud perusahaan target turun di bawah biaya akuisisi. Setiap penurunan nilai menyebabkan penurunan goodwill di neraca dan menunjukkan kerugian pada laporan laba rugi .

Pengakuisisi dapat membeli perusahaan target dengan harga diskon, yaitu kurang dari nilai wajarnya. Ketika ini terjadi, niat baik negatif diakui.