Hutang bersih –

Apa Hutang bersih -?

Hutang bersih adalah metrik likuiditas yang digunakan untuk menentukan seberapa baik perusahaan dapat membayar semua hutangnya jika jatuh tempo segera. Hutang bersih menunjukkan banyak hutang yang dimiliki perusahaan di neracanya dibandingkan dengan aset likuidnya. Hutang bersih menunjukkan berapa banyak kas yang tersisa jika semua hutang dilunasi dan jika perusahaan memiliki likuiditas yang cukup untuk memenuhi kewajiban hutangnya.

Rumus dan Perhitungan Hutang Bersih

Untuk mengetahui stabilitas keuangan suatu bisnis, analis dan investor akan melihat hutang bersih dengan menggunakan rumus dan perhitungan berikut.

Net Debt=STD+LTD-CCEwhere:STD= Debt that is due in 12 months or less and can include short-term bank loans, accounts payable, sebuahnd lease paymentsLTD= Long-term debt is debt that with a msebuahturity date longer than one year and include bonds, lease payments, term loans, small and notes payableCCE= Cash and liquid instruments that can be easily converted to cash.Cash equivalents are liquid investments with amsebuahturity of 90 days or less and includecertificates of deposit, Treasury bills, andcommercial paper\ begin {aligned} & \ text {Net Debt} = \ text {STD} + \ text {LTD} – \ text {CCE} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & \ begin {aligned} \ text { STD} = & \ text {Hutang yang jatuh tempo dalam 12 bulan atau kurang} \\ & \ text {dan dapat mencakup bank jangka pendek} \\ & \ text {pinjaman, hutang, dan sewa} \\ & \ text {pembayaran} \ end {aligned} \\ & \ begin {aligned} \ text {LTD} = & \ text {Hutang jangka panjang adalah hutang dengan a} \\ & \ text {jatuh tempo lebih dari satu tahun} \ \ & \ text {dan sertakan obligasi, pembayaran sewa,} \\ & \ text {pinjaman berjangka, hutang kecil dan wesel bayar} \ end {aligned} \\ & \ begin {aligned} \ text {CCE} = & \ text { Instrumen tunai dan likuid yang dapat dengan mudah diubah} \\ & \ text {menjadi uang tunai.} \ End {aligned} \\ & \ text {Setara kas adalah investasi likuid dengan a} \\ & \ text {jatuh tempo 90 hari atau kurangi dan sertakan} \\ & \ text {sertifikat deposito, Treasury bills, dan} \\ & \ text {commercial paper} \ end {aligned} orang Hutang Bersih=STD+LTD-CCEdimana:STD= orang  Hutang yang jatuh tempo dalam 12 bulan atau kurang dan bisa termasuk bank jangka pendek pinjaman, hutang dagang, dan sewa pembayaran orang LTD= orang  Hutang jangka panjang adalah hutang yang dengan a tanggal jatuh tempo lebih dari satu tahun dan termasuk obligasi, pembayaran sewa, pinjaman berjangka, kecil dan wesel bayar orang CCE= orang  Instrumen tunai dan likuid yang bisa mudah diubah menjadi uang tunai. orang Setara kas adalah investasi likuid dengan ajatuh tempo 90 hari atau kurang dan termasuksertifikat deposito, Treasury bills, dankertas komersial orang 


  1. Jumlahkan semua jumlah hutang pendek yang terdaftar di neraca.
  2. Jumlahkan semua hutang jangka panjang yang terdaftar dan tambahkan angkanya ke total hutang jangka pendek.
  3. Jumlahkan semua kas dan setara kas dan kurangi hasilnya dari total hutang jangka pendek dan jangka panjang.

Apa yang Diindikasikan Hutang Bersih

Angka utang bersih digunakan sebagai indikasi kemampuan bisnis untuk melunasi semua utangnya jika jatuh tempo secara bersamaan pada tanggal penghitungan, hanya dengan menggunakan kas yang tersedia dan aset yang sangat likuid yang disebut setara kas .

Hutang bersih membantu untuk menentukan apakah sebuah perusahaan memiliki kelebihan atau kekurangan karena aset likuidnya. Hutang bersih negatif menyiratkan bahwa perusahaan memiliki lebih banyak kas dan setara kas daripada kewajiban keuangannya dan karenanya lebih stabil secara finansial.

Hutang bersih negatif berarti perusahaan memiliki sedikit hutang dan lebih banyak kas, sedangkan perusahaan dengan hutang bersih positif berarti memiliki lebih banyak hutang di neraca daripada aset likuid. Namun, karena perusahaan biasanya memiliki lebih banyak hutang daripada kas, investor harus membandingkan hutang bersih suatu perusahaan dengan perusahaan lain di industri yang sama.


Hutang Bersih dan Total Hutang

Utang bersih sebagian, dihitung dengan menentukan total utang perusahaan. Total hutang termasuk kewajiban jangka panjang, seperti hipotek dan pinjaman lain yang tidak jatuh tempo selama beberapa tahun, serta kewajiban jangka pendek, termasuk pembayaran pinjaman, kartu kredit, dan saldo hutang dagang.

Hutang Bersih dan Total Uang Tunai

Perhitungan hutang bersih juga membutuhkan perhitungan total kas perusahaan. Berbeda dengan angka utang, total kas termasuk kas dan aset yang sangat likuid. Kas dan setara kas akan mencakup item seperti saldo rekening giro dan tabungan, saham, dan beberapa surat berharga. Namun, penting untuk dicatat bahwa banyak perusahaan mungkin tidak memasukkan sekuritas yang dapat dipasarkan sebagai setara kas karena bergantung pada sarana investasi dan apakah cukup likuid untuk dikonversi dalam 90 hari.

Analisis Hutang Komprehensif

Meskipun angka utang bersih adalah awal yang baik, investor yang berhati-hati juga harus menyelidiki tingkat utang perusahaan secara lebih mendetail. Faktor penting yang perlu dipertimbangkan adalah angka utang sebenarnya – baik jangka pendek maupun jangka panjang – dan berapa persen dari total utang yang perlu dilunasi dalam tahun mendatang.

Manajemen hutang penting bagi perusahaan karena dikelola dengan baik, mereka harus memiliki akses ke pendanaan tambahan jika diperlukan. Bagi banyak perusahaan, mengambil pembiayaan hutang baru sangat penting untuk strategi pertumbuhan panjang mereka karena hasil penjualan dapat digunakan untuk mendanai proyek perluasan, atau untuk membayar kembali atau mendanai kembali hutang yang lebih lama atau lebih mahal.

Sebuah perusahaan mungkin mengalami kesulitan keuangan jika memiliki terlalu banyak hutang, tetapi juga kematangan hutang penting untuk dipantau. Jika mayoritas hutang perusahaan berjangka pendek, artinya kewajiban harus dilunasi dalam waktu 12 bulan, perusahaan harus menghasilkan pendapatan yang cukup dan memiliki aset likuid yang cukup untuk menutupi hutang jatuh tempo yang akan datang. Investor harus mempertimbangkan apakah bisnis mampu menutupi hutang jangka pendek mereka jika penjualan perusahaan turun secara signifikan.

Di sisi lain, jika arus pendapatan perusahaan saat ini hanya mengikuti pembayaran hutang jangka pendek dan tidak mampu membayar hutang jangka panjang secara memadai, hanya masalah waktu sebelum perusahaan akan menghadapi kesulitan atau kemauan. membutuhkan suntikan uang tunai atau pembiayaan. Karena perusahaan menggunakan hutang secara berbeda dan dalam banyak bentuk, yang terbaik adalah membandingkan hutang bersih perusahaan dengan perusahaan lain dalam industri yang sama dan dengan ukuran yang sebanding.

Poin Penting

  • Hutang bersih adalah metrik likuiditas yang digunakan untuk menentukan seberapa baik perusahaan dapat membayar semua hutangnya jika jatuh tempo segera.
  • Hutang bersih menunjukkan berapa banyak kas yang tersisa jika semua hutang dilunasi dan jika perusahaan memiliki likuiditas yang cukup untuk memenuhi kewajiban hutangnya.
  • Hutang bersih dihitung dengan mengurangkan total kas dan setara kas perusahaan dari total hutang jangka pendek dan jangka panjang.

Contoh Hutang Bersih

Perusahaan A memiliki informasi keuangan berikut yang tercantum di neraca mereka. Perusahaan biasanya akan memecah apakah hutangnya berjangka pendek atau panjang.

  • Hutang usaha: $ 100.000
  • Batas Kredit: $ 50.000
  • Pinjaman Jangka: $ 200.000
  • Tunai: $ 30.000
  • Setara kas: $ 20.000

Untuk menghitung hutang bersih, pertama-tama kita harus menjumlahkan semua hutang dan total semua kas dan setara kas. Selanjutnya, kami mengurangi total kas atau aset likuid dari total jumlah utang.

  • Total hutang akan dihitung dengan menambahkan jumlah hutang atau $ 100,000 + $ 50,000 + $ 200,000 = $ 350,000.
  • Kas dan setara kas dijumlahkan atau $ 30.000 + $ 20.000 dan sama dengan $ 50.000 untuk periode tersebut.
  • Hutang bersih dihitung dengan $ 350,000 – $ 50,000 sama dengan $ 300,000 hutang bersih.

Hutang Bersih vs. Hutang-ke-Ekuitas

Rasio hutang terhadap ekuitas adalah rasio leverage, yang menunjukkan berapa banyak pembiayaan atau struktur modal perusahaan yang terdiri dari hutang versus penerbitan saham ekuitas. Rasio hutang terhadap ekuitas dihitung dengan membagi total kewajiban perusahaan dengan  ekuitas pemegang sahamnya dan digunakan untuk menentukan apakah perusahaan menggunakan terlalu banyak atau terlalu sedikit hutang atau ekuitas untuk membiayai pertumbuhannya.

Utang bersih membawanya ke tingkat lain dengan mengukur berapa total utang di neraca setelah memfaktorkan kas dan setara kas. Hutang bersih adalah metrik likuiditas sedangkan hutang terhadap ekuitas adalah rasio leverage.

Batasan Penggunaan Hutang Bersih

Meskipun biasanya dianggap bahwa perusahaan dengan utang bersih negatif lebih mampu menahan tren turun ekonomi dan kondisi makroekonomi yang memburuk, terlalu sedikit utang mungkin menjadi tanda peringatan. Jika sebuah perusahaan tidak berinvestasi dalam pertumbuhan jangka panjangnya sebagai akibat dari kurangnya hutang, perusahaan tersebut mungkin akan berjuang melawan pesaing yang berinvestasi dalam pertumbuhan jangka panjang mereka.

Misalnya, perusahaan migas yang padat modal artinya harus berinvestasi pada aset tetap yang besar , yang meliputi properti, pabrik, dan peralatan. Akibatnya, perusahaan dalam industri biasanya memiliki porsi hutang jangka panjang yang signifikan untuk membiayai rig minyak dan peralatan pengeboran mereka.

Perusahaan minyak seharusnya memiliki angka hutang bersih yang positif, tetapi investor harus membandingkan hutang bersih perusahaan dengan perusahaan minyak lainnya di industri yang sama. Tidak masuk akal untuk membandingkan hutang bersih perusahaan minyak dan gas dengan hutang bersih perusahaan konsultan yang memiliki sedikit, jika ada, aset tetap. Akibatnya, hutang bersih bukanlah metrik keuangan yang baik ketika membandingkan perusahaan dari industri yang berbeda karena perusahaan tersebut mungkin memiliki kebutuhan pinjaman dan struktur modal yang sangat berbeda .