Cadangan Tunai

24 Maret 2021 23:46

Spread the love

Apa Cadangan Tunai?

Cadangan tunai mengacu pada uang yang disimpan perusahaan atau individu untuk memenuhi kebutuhan pendanaan jangka pendek dan darurat. Investasi jangka pendek yang memungkinkan pelanggan memperoleh akses ke uang mereka dengan cepat, seringkali dengan imbalan tingkat pengembalian yang lebih rendah, juga bisa disebut cadangan tunai. Contohnya termasuk dana pasar uang dan Treasury Bills (T-Bills).

Poin Penting

  • Cadangan tunai mengacu pada uang yang disimpan perusahaan atau individu untuk memenuhi kebutuhan pendanaan darurat.
  • Investasi jangka pendek yang sangat likuid, seperti dana pasar uang dan Treasury Bills, juga bisa disebut cadangan kas.
  • Cadangan tunai berguna saat uang dibutuhkan segera untuk pembelian besar atau untuk menutupi pembayaran tak terduga.
  • Menimbun terlalu banyak uang seringkali merugikan, karena uang tersebut biasanya dapat digunakan untuk pekerjaan yang lebih baik di tempat lain.

Bagaimana Cadangan Uang Tunai Bekerja

Memiliki cadangan kas yang signifikan memberi individu, kelompok individu, atau perusahaan kemampuan untuk melakukan pembelian dalam jumlah besar dengan segera. Ini juga harus memastikan mereka dapat menutupi diri mereka sendiri ketika mereka melalui masa sulit secara finansial dan perlu melakukan pembayaran tiba-tiba yang tidak terduga.

Perusahaan

Perusahaan memiliki cadangan kas untuk memenuhi semua biaya yang diharapkan dan tidak terduga dalam jangka pendek, serta untuk membiayai investasi potensial. Uang tunai adalah bentuk kekayaan yang paling likuid, tetapi aset jangka pendek , seperti Treasury Bills (T-Bills) tiga bulan  , juga dianggap sebagai cadangan uang tunai karena likuiditasnya yang tinggi dan tanggal jatuh tempo yang pendek .

Beberapa perusahaan, termasuk Alphabet Inc. ( biaya operasional yang diikat dalam uang tunai atau aset yang sangat likuid. 

Referensi cepat

Corporate Americamemegang $ 1,69 triliun tunai pada akhir 2018, menurut laporan Moody’s Investors Service.Jumlah ini turun 15% dari rekor $ 1,99 triliun pada akhir 2017, sebelum Undang-Undang Pemotongan dan Pekerjaan Pajak diberlakukan.

Bank

Banktunduk pada persyaratan jumlah cadangan tunai yang harus mereka miliki, sebagaimana diamanatkan oleh Federal Reserve AS (Fed).Jumlah ini ditentukan sebagai persentase dari kewajiban simpanan, yang disebut rekening transaksi bersih, yang pada dasarnya adalah uang yang dimasukkan orang dan perusahaan ke bank yang perlu dibayar kembali di masa depan.

The  rasio cadangan  pada rekening transaksi net tergantung pada jumlah rekening transaksi bersih pada lembaga penyimpanan.

Cadangan ini harus disimpan dalam bentuk vault cash atau deposito di Federal Reserve Bank.Sejak 27 Desember 1990, deposito berjangka non-pribadi  dan kewajiban eurocurrency tidak tunduk pada persyaratan cadangan tunai.

Penting

Ketika ekonomi membutuhkan peningkatan, Fed terkadang akan menurunkan persyaratan cadangan untuk mendorong bank memberikan lebih banyak pinjaman.

Individu

Individu disarankan untuk memiliki cukup uang sebagai cadangan untuk bertahan setidaknya tiga hingga enam bulan jika terjadi keadaan darurat. Mereka menyimpan cadangan uang tunai mereka di rekening bank atau dalam investasi stabil jangka pendek yang tidak mungkin kehilangan nilainya. Dengan begitu, mereka dapat menarik dana darurat ini atau menjual investasi ini kapan saja tanpa kehilangan uang, terlepas dari seberapa baik kinerja pasar saham.

Cadangan kas individu dapat terdiri dari uang di rekening koran , rekening tabungan,  dana pasar uang , atau  rekening pasar uang , serta Treasury Bills (T-Bills) jangka pendek dan sertifikat deposito (CD). Individu dan bisnis yang kekurangan cadangan uang tunai dapat menggunakan kredit atau, dalam kasus yang ekstrim, dapat dipaksa untuk bangkrut.

Kerugian dari Cadangan Kas

Duduk dengan banyak uang kedengarannya bagus, bukan? Tidak selalu. Memiliki cadangan kas dapat berguna ketika ada masalah arus kas dan uang diperlukan untuk sesuatu dengan segera. Namun, penting untuk mencapai keseimbangan yang tepat karena terlalu banyak hal yang dapat merugikan.

Menimbun uang tunai berlebih dapat menyebabkan hilangnya peluang. Pengembalian yang lebih tinggi dapat dihasilkan dengan menginvestasikan kembali sebagian dari uang ekstra itu kembali ke dalam bisnis. Secara teori, jumlah uang yang dihasilkan investasi tersebut dalam pendapatan harus dengan mudah melampaui tarif yang dibayarkan oleh rekening koran.

Bagi individu, menyimpan terlalu banyak uang sebagai cadangan tunai juga dapat merugikan. Ya, mereka lebih aman. Tetapi mereka juga menghasilkan pengembalian yang jauh lebih rendah daripada, katakanlah, berinvestasi dalam saham, obligasi, REIT, emas, aset alternatif, atau portofolio yang terdiversifikasi kelas aset. Selama bertahun-tahun, perbedaan ini menjadi sangat mencolok karena inflasi dan kekuatan nilai waktu dari penggabungan uang .