Kesalahpahaman umum tentang ETFS

Selama beberapa dekade, reksa dana telah menawarkan manajemen portofolio profesional, diversifikasi , dan kenyamanan bagi investor yang tidak memiliki waktu atau sarana untuk memperdagangkan portofolionya secara menguntungkan. Dalam beberapa tahun terakhir, jenis baru reksa dana telah muncul, menawarkan banyak keuntungan yang sama dari dana terbuka tradisional dengan likuiditas yang jauh lebih besar. Dana ini, yang dikenal sebagai dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), diperdagangkan di bursa publik dan dapat dibeli dan dijual selama jam pasar, seperti halnya saham.

Namun, peningkatan popularitas dana ini juga telah menciptakan banyak informasi yang salah tentang ETF. Artikel ini membahas beberapa kesalahpahaman umum seputar ETF dan cara kerjanya.

Apa Kesalahpahaman umum tentang ETFS?

  • Dana yang diperdagangkan di bursa, yang biasanya menggunakan singkatan ETF, telah menjadi sarana investasi yang semakin populer bagi individu dan institusi.
  • Meskipun ETF sering disebut-sebut sebagai cara berbiaya rendah untuk mendapatkan eksposur ke investasi indeks pasif, tidak semua ETF memiliki biaya manajemen yang rendah, dan tidak semua ETF dikelola secara pasif.
  • Kesalahpahaman lainnya termasuk luasnya penawaran ETF, penggunaan leverage untuk melipatgandakan pengembalian ETF, dan bahwa mereka selalu lebih disukai daripada reksa dana yang sebanding.




Leverage Selalu Merupakan Hal yang Baik

Variasi ETF dapat menggunakan leverage dengan tingkat yang berbeda-beda untuk mencapai pengembalian yang, baik secara langsung maupun terbalik, secara proporsional lebih besar daripada indeks, sektor, atau kelompok sekuritas yang mendasarinya. Sebagian besar dana ini biasanya dimanfaatkan dengan faktor hingga tiga, yang dapat memperkuat keuntungan yang diposting oleh kendaraan yang mendasarinya dan memberikan keuntungan besar dan cepat bagi investor. Tentu saja, leverage bekerja dua arah, dan mereka yang bertaruh salah dapat mengalami kerugian besar dengan tergesa-gesa.

Biaya untuk mempertahankan posisi leverage dalam dana ini juga cukup besar dalam beberapa kasus. Manajer portofolio diharuskan untuk membeli posisi saat harga tinggi dan menjual saat harga rendah, untuk menyeimbangkan kembali kepemilikan mereka , yang secara substansial dapat mengikis pengembalian yang dibukukan oleh dana dalam waktu yang relatif singkat. Namun, mungkin yang paling penting, majemuk yang secara matematis mengganggu kemampuan dana untuk mengikuti indeksnya. atau tolok ukur lainnya .


Ada ETF untuk Setiap Indeks

Banyak investor percaya bahwa ada ETF yang tersedia untuk setiap indeks atau sektor yang ada, tetapi kenyataannya tidak demikian. Ada banyak indeks untuk sekuritas atau sektor ekonomi di negara dan wilayah yang kurang berkembang yang tidak memiliki dana sektor apa pun yang didasarkan padanya (seperti CNX Service Sector atau Mid-Cap Indexes di India). Selain itu, ETF tidak selalu membeli semua sekuritas yang membentuk suatu indeks atau sektor, terutama jika terdiri dari beberapa ribu sekuritas, seperti Wilshire 5000 Index. Dana yang mengikuti indeks seperti ini seringkali hanya membeli sampel dari semua sekuritas di sektor atau indeks dan menggunakan derivatif yang dapat menambah pengembalian yang diposting oleh dana tersebut. Dengan cara ini, reksa dana dapat melacak pengembalian indeks atau benchmark secara dekat dengan cara yang ekonomis.

ETF Hanya Melacak Indeks

Kesalahpahaman populer lainnya tentang ETF adalah bahwa mereka hanya melacak indeks. ETF dapat melacak sektor-sektor, seperti teknologi dan perawatan kesehatan, komoditas seperti real estat dan logam mulia , serta mata uang. Saat ini, beberapa jenis aset atau sektor tidak memiliki ETF yang mencakupnya dalam beberapa bentuk.

ETF Selalu Memiliki Biaya Lebih Rendah Daripada Reksa Dana

ETF biasanya dapat dibeli dan dijual dengan jenis komisi yang sama yang dikenakan untuk perdagangan saham atau sekuritas lainnya. Untuk alasan ini, mereka bisa jauh lebih murah untuk dibeli daripada reksa dana terbuka selama jumlah besar yang diperdagangkan. Misalnya, investasi $ 100.000 dapat dibuat menjadi ETF dengan komisi online $ 10, sedangkan dana beban akan membebankan biaya mulai dari 1 hingga 6% dari aset. ETF bukanlah pilihan yang baik, namun untuk investasi periodik kecil, seperti program rata-rata biaya dolar $ 100 per bulan , di mana komisi yang sama harus dibayarkan untuk setiap pembelian. ETF tidak menawarkan penjualan breakpoint seperti dana beban tradisional.

ETF Selalu Dikelola Secara Pasif

Meskipun banyak ETF masih menyerupai UIT, karena mereka terdiri dari serangkaian portofolio sekuritas yang diatur ulang secara berkala, dunia ETF terdiri dari lebih dari sekedar SPDRS , Diamonds , dan QQQs (“Cubes”). ETF yang dikelola secara aktif telah muncul dalam beberapa tahun terakhir dan kemungkinan besar akan terus mendapatkan daya tarik di masa depan.

Kesalahpahaman dan Keterbatasan Lainnya

Meskipun likuiditas dan efisiensi ETF menarik, para kritikus berpendapat bahwa mereka juga merusak tujuan tradisional reksa dana sebagai investasi jangka panjang dengan memungkinkan investor untuk memperdagangkannya dalam satu hari seperti sekuritas publik lainnya. Investor yang harus membayar biaya penjualan 4 hingga 5% akan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk melikuidasi posisi mereka ketika broker online mereka. Perdagangan jangka pendek juga meniadakan likuiditas pajak yang ditemukan di kendaraan ini.

Selain itu, ada kalanya nilai aset bersih ETF dapat bervariasi beberapa persen dari harga penutupan sebenarnya karena inefisiensi portofolio. Ada juga spekulasi bahwa ETF telah digunakan untuk memanipulasi pasar, dan praktik ini mungkin telah berkontribusi pada kehancuran pasar pada tahun 2008. Akhirnya, beberapa analis merasa bahwa banyak ETF tidak memberikan diversifikasi yang memadai pada basis per dana. Beberapa dana cenderung sangat fokus pada sejumlah kecil saham atau berinvestasi di segmen sekuritas yang cukup sempit, seperti saham bioteknologi. Meskipun dana ini berguna dalam beberapa kasus, dana tersebut tidak boleh digunakan oleh investor yang mencari eksposur luas ke pasar.

Garis bawah

ETF menawarkan sejumlah keunggulan dibandingkan reksa dana terbuka tradisional dalam banyak hal, seperti likuiditas, efisiensi pajak , dan biaya serta komisi yang rendah. Namun, ada cukup banyak informasi yang salah beredar tentang dana ini. Mereka tidak mencakup setiap indeks dan sektor, dan ada beberapa batasan pada efisiensi dan diversifikasinya. Likuiditas mereka juga dapat mendorong perdagangan jangka pendek yang mungkin tidak sesuai untuk beberapa investor.