Dollar-Cost Averaging (DCA)

Apa Dollar-Cost Averaging (DCA)?

Dollar-cost averaging (DCA) adalah strategi investasi di mana investor membagi jumlah total yang akan diinvestasikan di seluruh pembelian berkala aset target dalam upaya untuk mengurangi dampak volatilitas pada pembelian secara keseluruhan. Pembelian terjadi terlepas dari harga aset dan secara berkala. Akibatnya, strategi ini menghilangkan banyak pekerjaan mendetail dalam mencoba mengatur waktu pasar untuk melakukan pembelian ekuitas dengan harga terbaik. Rata-rata biaya dolar juga dikenal sebagai rencana dolar konstan.

Memahami Dollar-Cost Averaging

Rata-rata biaya dolar adalah alat yang dapat digunakan investor untuk membangun tabungan dan kekayaan dalam jangka waktu yang lama. Ini juga merupakan cara bagi investor untuk menetralkan volatilitas jangka pendek di pasar ekuitas yang lebih luas. Contoh sempurna dari rata-rata biaya dolar adalah penggunaannya dalam paket 401 (k), di mana pembelian reguler dilakukan terlepas dari harga ekuitas yang diberikan dalam akun.

Dalam skema 401 (k), seorang karyawan dapat memilih jumlah gaji yang telah ditentukan sebelumnya yang ingin mereka investasikan dalam menu reksa dana atau indeks. Ketika seorang karyawan menerima gaji mereka, jumlah yang telah dipilih karyawan untuk dikontribusikan ke 401 (k) diinvestasikan dalam pilihan investasi mereka.


Rata-rata biaya dolar juga dapat digunakan di luar rencana 401 (k), seperti akun reksa dana atau indeks. Meskipun ini adalah salah satu teknik yang lebih mendasar, dollar-cost averaging masih menjadi salah satu strategi terbaik bagi investor pemula yang ingin memperdagangkan ETF .

Selain itu, banyak rencana reinvestasi dividen memungkinkan investor untuk rata-rata biaya dolar dengan memberikan kontribusi secara teratur.

Poin Penting

  • Rata-rata biaya dolar mengacu pada praktik membagi investasi ekuitas menjadi beberapa investasi yang lebih kecil dengan jumlah yang sama, berjarak dalam interval reguler.
  • Tujuan dari dollar-cost averaging adalah untuk mengurangi keseluruhan dampak volatilitas pada harga aset target; karena harga kemungkinan besar akan bervariasi setiap kali salah satu investasi periodik dilakukan, investasi tidak terlalu terpengaruh oleh volatilitas.
  • Penghitungan biaya dolar bertujuan untuk menghindari kesalahan dalam membuat satu investasi sekaligus yang waktunya tidak tepat terkait dengan penetapan harga aset.




Contoh Rata-Rata Biaya Dolar di Dunia Nyata

Joe bekerja di ABC Corp. dan memiliki rencana 401 (k). Dia menerima gaji $ 1.000 setiap dua minggu. Joe memutuskan untuk mengalokasikan 10% atau $ 100 dari gajinya ke rencana majikannya. Ia memilih untuk menyumbangkan 50% dari alokasinya ke Reksa Dana Kapitalisasi Besar dan 50% ke Reksa Dana Indeks S&P 500. Setiap dua minggu 10%, atau $ 100, dari pembayaran sebelum pajak Joe akan membeli masing-masing senilai $ 50 dari kedua dana ini terlepas dari harga dana tersebut.

Tabel di bawah ini menunjukkan setengah dari kontribusi $ 100 Joe untuk dana indeks S&P 500 selama 10 periode pembayaran. Sepanjang sepuluh gaji, Joe menginvestasikan total $ 500, atau $ 50 per minggu. Namun, karena harga dana naik dan turun selama beberapa minggu, harga rata-rata Joe mencapai $ 10,48. Rata-rata lebih tinggi dari pembelian awal, tetapi lebih rendah dari harga tertinggi reksa dana. Ini memungkinkan Joe untuk mengambil keuntungan dari fluktuasi pasar karena dana indeks meningkat dan menurun nilainya.

Penting untuk dicatat bahwa contoh strategi rata-rata biaya dolar ini berhasil dengan baik karena hasil hipotetis dari dana Indeks S&P 500 pada akhirnya naik selama periode waktu yang bersangkutan. Rata-rata biaya dolar memang meningkatkan kinerja investasi dari waktu ke waktu, tetapi hanya jika harga investasi meningkat. Strategi tersebut tidak dapat melindungi investor dari risiko penurunan harga pasar.

Ide umum dari strategi ini mengasumsikan bahwa harga pada akhirnya akan selalu naik. Menggunakan strategi ini pada saham individu tanpa mengetahui detail perusahaan dapat berbahaya karena strategi tersebut dapat mendorong investor untuk terus membeli lebih banyak saham pada saat mereka harus keluar dari posisi. Untuk investor yang kurang informasi, strategi ini jauh lebih berisiko pada reksa dana indeks daripada pada saham individu.

Investor yang menggunakan strategi rata-rata biaya dolar umumnya akan menurunkan basis biaya dalam investasi dari waktu ke waktu. Dasar biaya yang lebih rendah akan mengurangi kerugian investasi yang menurunkan harga dan menghasilkan keuntungan lebih besar atas investasi yang meningkatkan harga.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa yang dimaksud dengan dollar-cost averaging?

Rata-rata biaya dolar adalah pendekatan investasi yang melibatkan investasi secara berkala sejumlah uang terlepas dari harga pasar sekuritas yang dibeli. Ini sering dikaitkan dengan strategi investasi pasif di mana investor ingin meminimalkan waktu yang harus mereka habiskan dalam mengelola portofolionya. Meskipun rata-rata biaya dolar dapat diterapkan ke semua jenis sekuritas, ini paling umum digunakan dalam kaitannya dengan sarana investasi gabungan seperti reksa dana , dana indeks , dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) .

Mengapa beberapa investor menggunakan dollar-cost averaging?

Keuntungan utama dari dollar-cost averaging adalah mengurangi efek psikologi investor dan waktu pasar pada portofolio mereka. Dengan melakukan pendekatan rata-rata biaya dolar, investor menghindari risiko bahwa mereka akan membuat keputusan kontra produktif karena keserakahan atau ketakutan, seperti membeli lebih banyak saat harga naik atau panik menjual saat harga turun. Sebaliknya, dollar-cost averaging memaksa investor untuk fokus menyumbangkan sejumlah uang setiap periode sambil mengabaikan harga setiap pembelian individu.

Apa contoh dari dollar-cost averaging?

Contoh pendekatan rata-rata biaya dolar akan menginvestasikan $ 500 per bulan dalam dana indeks yang melacak kinerja indeks pasar luas, seperti S&P 500. Dalam beberapa bulan, indeks akan dihargai tinggi, yang berarti lebih sedikit saham akan dibeli untuk investasi $ 500. Di bulan-bulan lain, ketika indeks rendah, $ 500 akan membeli lebih banyak saham. Namun, dalam jangka panjang, investor yang menggunakan strategi rata-rata biaya dolar bertaruh bahwa kesederhanaan strategi, dikombinasikan dengan fakta bahwa hal itu melindungi mereka dari godaan untuk membeli tinggi dan menjual rendah, pada akhirnya akan memberikan hasil yang lebih baik daripada mencoba mengatur waktu pasar pada setiap pembelian.