• Tak Berkategori

Kepala Sekolah

Apa Kepala Sekolah?

“Kepala Sekolah” adalah istilah yang memiliki beberapa arti finansial. Yang paling umum digunakan mengacu pada jumlah asli uang yang dipinjam dalam pinjaman atau dimasukkan ke dalam investasi. Mirip dengan yang pertama, ini juga bisa merujuk pada nilai nominal sebuah obligasi. Prinsipal juga dapat merujuk pada pihak atau pihak individu, pemilik perusahaan swasta, atau peserta utama dalam suatu transaksi .

Poin Penting

  • Istilah “pokok” memiliki beberapa arti dalam dunia keuangan dan bisnis.
  • Dalam konteks peminjaman, pokok adalah ukuran awal pinjaman atau obligasi (jumlah yang harus dibayar kembali oleh penerbit obligasi).
  • Dalam konteks investasi, pokok adalah jumlah awal yang dikomitmenkan untuk pembelian aset — terlepas dari pendapatan atau bunga.
  • Dalam bisnis, prinsipal adalah mereka yang memiliki saham mayoritas di suatu perusahaan dan / atau memainkan peran penting dalam menjalankannya.
  • Dalam kontrak dan usaha kontraktural, prinsipal adalah pihak utama yang terlibat dalam transaksi yang memiliki hak, tugas, dan kewajiban terkait hal itu.




Pengertian Principal: Pinjaman

Dalam konteks peminjaman, pokok pinjaman adalah ukuran awal pinjaman; bisa juga jumlah yang masih terutang dalam pinjaman. Jika Anda mengambil hipotek $ 50.000, misalnya, pokoknya adalah $ 50.000. Jika Anda melunasi $ 30.000, saldo pokok sekarang terdiri dari sisa $ 20.000.

Besarnya bunga yang Anda bayarkan atas pinjaman ditentukan oleh pokok pinjaman. Misalnya, jika pinjaman Anda memiliki jumlah pokok $ 10.000 dan tingkat bunga tahunan sebesar 5%, Anda harus membayar bunga $ 500 untuk setiap tahun pinjaman tersebut beredar.

Saat Anda melakukan pembayaran bulanan atas pinjaman, jumlah pembayaran Anda akan digunakan untuk menutupibiaya bunga yang masih harus dibayar ;hanya dengan demikian sisanya akan digunakan untuk kepala sekolah Anda.  Membayar pokok pinjaman adalah satu-satunya cara untuk mengurangi jumlah bunga yang timbul setiap bulan.

Referensi cepat

Sebuah hipotek zero-coupon adalah jenis pembiayaan di mana pembayaran reguler peminjam hanya mencakup bunga yang dikenakan pada pinjaman, sebagai lawan untuk kedua bunga dan pokok. Akibatnya, peminjam tidak membuat kemajuan apa pun dalam mengurangi saldo pokok pinjaman — atau dalam membangun ekuitas dalam properti yang digadaikan.


Pengertian Prinsipal: Berinvestasi

Pokok juga merupakan jumlah awal investasi yang dilakukan dalam suatu aset, terpisah dari pendapatan atau bunga yang masih harus dibayar. Misalnya, anggap Anda menyetor $ 5.000 dalam rekening tabungan berbunga. Pada akhir 10 tahun, saldo akun Anda akan bertambah menjadi $ 6.500. $ 5.000 yang Anda setorkan pada awalnya adalah pokok Anda, sedangkan $ 1.500 sisanya dikaitkan dengan penghasilan.

Pengertian Prinsipal: Obligasi

Dalam konteks instrumen utang, pokok adalah jumlah uang yang dipinjam oleh penerbit obligasi dan akan dibayarkan kembali kepada pemegang obligasi secara penuh pada saat obligasi jatuh tempo. Pokok obligasi juga dikenal sebagai ” nilai par ” atau “nilai nominal” (karena, pada masa ketika obligasi adalah lembaran fisik kertas yang sebenarnya, jumlah ini dicetak di muka obligasi itu sendiri). Pokok obligasi tidak termasuk kupon , pembayaran bunga berulang, atau bunga yang masih harus dibayar (meskipun penerbit diwajibkan untuk membayarnya juga). Misalnya, obligasi 10 tahun dapat diterbitkan dengan nilai nominal $ 10.000 dan pembayaran kupon berulang sebesar $ 50 setengah tahunan. Pokoknya adalah $ 10.000, terlepas dari pembayaran kupon senilai $ 1.000 selama masa berlaku obligasi.

Kecuali saat pertama kali diterbitkan, pokok obligasi belum tentu sama dengan harga pasarnya.Bergantung pada keadaan pasar obligasi , obligasi dapat dibeli dengan harga lebih atau kurang dari pokoknya.Contohnya, pada Oktober 2016, Netflix mengeluarkanpenawaran obligasi korporasi .Nilai nominal atau pokok setiap obligasi adalah $ 1.000, dan yang dipermasalahkan adalah harga setiap obligasi juga.  Sejak saat itu, harga obligasi berfluktuasi antara $ 1.040 dan $ 1.070, tetapi pokoknya tetap sama: $ 1.000.

Bagaimana Inflasi Mempengaruhi Principal

Inflasi tidak mempengaruhi nilai nominal pokok pinjaman, obligasi, atau instrumen keuangan lainnya. Namun, inflasi memang mengikis nilai riil pokok .

Misalkan pemerintah AS menerbitkan obligasi Treasury AS 10 tahun senilai $ 10 juta. Setiap perbendaharaan memiliki nilai nominal, atau pokok, $ 10.000. Jika rata-rata tingkat inflasi tahunan selama 10 tahun ke depan adalah 4%, maka nilai riil obligasi tersebut pada saat jatuh tempo hanya $ 6.755.641,69. Ya, saldo pokok tetap $ 10.000, dan itulah jumlah nominal yang diterima pemegang obligasi. Namun, nilai dari $ 10.000 itu (yaitu, apa yang dapat dibeli) telah menurun menjadi, efektif, $ 6.755,64. Dengan kata lain, prinsipal hanya memiliki 67% dari daya beli aslinya.

Pemegang obligasi masih dapat memperoleh kembali biaya awal mereka jika nilai pendapatan bunga obligasi yang dihasilkan lebih besar dari nilai pokok yang hilang. Mereka dapat melacak jumlah pengembalian, atau hasil , yang mereka dapatkan dari sebuah obligasi. Ada imbal hasil nominal obligasi , yaitu bunga yang dibayarkan dibagi dengan pokok obligasi, dan imbal hasil saat ini , yang sama dengan bunga tahunan yang dihasilkan oleh obligasi dibagi dengan harga pasar saat ini.

Pengertian Prinsipal: Perusahaan Swasta

Pemilik perusahaan swasta, kemitraan, atau jenis firma lainnya juga disebut sebagai “prinsipal”. Ini belum tentu sama dengan CEO. Prinsipal bisa jadi pejabat, pemegang saham, anggota dewan, atau bahkan karyawan penjualan utama — pada dasarnya, investor utama atau orang yang memiliki saham terbesar dalam bisnis.

Sebuah perusahaan mungkin juga memiliki beberapa prinsipal , yang semuanya memiliki saham ekuitas yang sama dalam perusahaan tersebut. Siapa pun yang mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam usaha swasta pasti ingin mengetahui prinsip-prinsipnya untuk menilai kelayakan kredit dan potensi pertumbuhan bisnis.

Pengertian Prinsipal: Pihak yang Bertanggung Jawab

Istilah “kepala sekolah” juga mengacu pada pihak yang memiliki kekuasaan untuk bertransaksi atas nama organisasi atau akun dan mengambil risiko yang menyertainya. Kepala sekolah dapat berupa individu, perusahaan, kemitraan , lembaga pemerintah, atau organisasi nirlaba. Kepala sekolah dapat memilih untuk menunjuk agen untuk beroperasi atas nama mereka.

Transaksi yang melibatkan prinsipal dapat berupa apa saja, mulai dari akuisisi perusahaan hingga hipotek. Istilah ini biasanya didefinisikan dalam dokumen hukum transaksi. Dalam dokumen tersebut, prinsipal adalah setiap orang yang menandatangani perjanjian sehingga memiliki hak, tugas, dan kewajiban terkait transaksi tersebut.

Ketika seseorang menyewa penasihat keuangan , mereka dianggap sebagai kepala sekolah, sedangkan penasihat adalah agennya.Agen mengikuti instruksi yang diberikan oleh kepala sekolah dan dapat bertindak atas nama mereka dalam parameter yang ditentukan.Sementara penasihat sering kali terikat olehkewajiban fidusia untuk bertindak demi kepentingan terbaik kepala sekolah, kepala sekolah mempertahankan risiko atas tindakan atau kelambanan apa pun dari pihak agen.3  Jika agen melakukan investasi yang buruk, tetaplah prinsipal yang kehilangan uang.