Bunga yang masih harus dibayar

Apa Bunga yang masih harus dibayar?

Dalam akuntansi, bunga yang masih harus dibayar mengacu pada jumlah bunga yang telah dikeluarkan, pada tanggal tertentu, atas pinjaman atau kewajiban keuangan lainnya tetapi belum dibayarkan. Bunga yang masih harus dibayar dapat berupa pendapatan bunga yang masih harus dibayar, untuk pemberi pinjaman, atau beban bunga yang masih harus dibayar, untuk peminjam.

Istilah bunga yang masih harus dibayar juga dapat merujuk pada jumlah bunga obligasi yang telah terakumulasi sejak terakhir kali pembayaran bunga obligasi dilakukan.

Poin Penting

  • Bunga akrual adalah fitur akuntansi akrual, dan mengikuti pedoman pengakuan pendapatan dan prinsip akuntansi yang sesuai.
  • Bunga akrual dibukukan pada akhir periode akuntansi sebagai jurnal penyesuaian, yang membalikkan hari pertama periode berikutnya.
  • Jumlah bunga yang masih harus dibayar untuk dicatat adalah akumulasi bunga yang belum dibayar pada tanggal akhir suatu periode akuntansi.

Memahami Bunga yang Masih Harus Dibayar

Bunga akrual dihitung pada hari terakhir periode akuntansi. Misalnya, anggaplah bunga terhutang pada tanggal 20 setiap bulan, dan periode akuntansi adalah akhir setiap bulan kalender. Bulan April akan membutuhkan akrual bunga 10 hari, dari tanggal 21 hingga 30. Ini diposting sebagai bagian dari entri jurnal penyesuaian pada akhir bulan.


Bunga yang masih harus dibayar dilaporkan pada laporan laba rugi sebagai pendapatan atau beban, tergantung pada apakah perusahaan tersebut meminjamkan atau meminjam. Selain itu, bagian pendapatan atau beban yang belum dibayar atau ditagih dilaporkan di neraca , sebagai aset atau liabilitas. Karena bunga yang masih harus dibayar diharapkan akan diterima atau dibayar dalam satu tahun, bunga ini sering diklasifikasikan sebagai aset lancar atau kewajiban lancar .

Akuntansi Akrual dan Bunga yang Masih Harus Dibayar

Bunga yang masih harus dibayar adalah hasil dari akuntansi akrual yang mensyaratkan bahwa transaksi akuntansi diakui dan dicatat pada saat terjadinya, terlepas dari apakah pembayaran telah diterima atau dikeluarkan pada saat itu. Tujuan akhir saat memperoleh bunga adalah untuk memastikan bahwa transaksi dicatat secara akurat dalam periode yang tepat. Akuntansi akrual berbeda dari akuntansi kas , yang mengakui suatu peristiwa ketika kas atau bentuk pertimbangan lainnya diperdagangkan.


Prinsip pengakuan pendapatan dan prinsip pencocokan keduanya merupakan aspek penting dari akuntansi akrual, dan keduanya relevan dalam konsep bunga yang masih harus dibayar. Prinsip pengakuan pendapatan menyatakan bahwa pendapatan harus diakui pada periode di mana pendapatan tersebut diperoleh, bukan pada saat pembayaran diterima. Prinsip pencocokan menyatakan bahwa biaya harus dicatat dalam periode akuntansi yang sama dengan pendapatan terkait.

Untuk mengilustrasikan bagaimana prinsip-prinsip ini memengaruhi bunga yang masih harus dibayar, pertimbangkan bisnis yang mengambil pinjaman untuk membeli kendaraan perusahaan. Perusahaan berhutang bunga bank atas kendaraan tersebut pada hari pertama bulan berikutnya. Perusahaan telah menggunakan kendaraan tersebut selama sebulan sebelumnya, dan oleh karena itu dapat menggunakan kendaraan tersebut untuk menjalankan bisnis dan menghasilkan pendapatan.

Pada akhir setiap bulan, bisnis perlu mencatat bunga yang diharapkan dibayarkan pada hari berikutnya. Selain itu, bank akan mencatat pendapatan bunga yang masih harus dibayar untuk periode satu bulan yang sama karena hal itu mengantisipasi peminjam akan membayarnya keesokan harinya.

Contoh Bunga yang Masih Harus Dibayar

Perhatikan contoh berikut. Mari kita asumsikan ada piutang pinjaman $ 20.000, dengan tingkat bunga 15%, yang pembayarannya telah diterima untuk periode hingga hari ke-20 setiap bulan. Dalam skenario ini, untuk mencatat jumlah tambahan pendapatan bunga yang diperoleh dari tanggal 21 hingga 30 bulan itu, perhitungannya adalah sebagai berikut:

  • (15% x (10/365)) x $ 20.000 = $ 82,19

Jumlah bunga yang masih harus dibayar untuk pihak yang menerima pembayaran adalah kredit ke akun pendapatan bunga dan debit ke akun piutang bunga. Akibatnya, piutang dimasukkan ke dalam neraca dan diklasifikasikan sebagai aset jangka pendek. Jumlah yang sama juga diklasifikasikan sebagai pendapatan di laporan laba rugi.

Bunga akrual untuk pihak yang berhutang pembayaran adalah kredit ke akun kewajiban yang masih harus dibayar dan debit ke akun beban bunga. Kewajiban dimasukkan ke dalam neraca sebagai kewajiban jangka pendek, sedangkan beban bunga disajikan pada laporan laba rugi.

Kedua kasus tersebut diposting sebagai jurnal pembalik, yang berarti bahwa keduanya kemudian dibalik pada hari pertama bulan berikutnya. Hal ini memastikan bahwa ketika transaksi tunai terjadi di bulan berikutnya, efek bersihnya hanya bagian dari pendapatan atau beban yang diperoleh atau terjadi dalam periode berjalan yang tetap di periode berjalan.

Dengan menggunakan contoh di atas, $ 246,58 (15% x (30/365) x $ 20.000) diterima oleh perusahaan pemberi pinjaman pada hari ke-20 di bulan kedua. Dari jumlah tersebut, $ 82,19 terkait dengan bulan sebelumnya dan dibukukan sebagai entri jurnal penyesuaian pada akhir bulan sebelumnya untuk mengakui pendapatan di bulan perolehannya. Karena ayat jurnal penyesuaian berbalik pada bulan kedua, dampak bersihnya adalah $ 164,39 ($ 246,58 – $ 82,19) dari pembayaran tersebut diakui pada bulan kedua. Itu setara dengan bunga 20 hari di bulan kedua.

Pertimbangan khusus

Bunga yang masih harus dibayar merupakan pertimbangan penting saat membeli atau menjual obligasi. Obligasi menawarkan kompensasi kepada pemilik atas uang yang mereka pinjamkan, dalam bentuk pembayaran bunga reguler. Pembayaran bunga ini, juga disebut sebagai kupon , biasanya dibayarkan setengah tahunan.

Jika obligasi dibeli atau dijual pada waktu selain dua tanggal tersebut setiap tahun, pembeli harus memasukkan ke dalam jumlah penjualan bunga yang timbul sejak pembayaran bunga sebelumnya. Pasalnya, pemilik baru akan menerima pembayaran bunga 1/2 tahun penuh pada tanggal pembayaran berikutnya. Oleh karena itu, pemilik sebelumnya harus membayar bunga yang masih harus dibayar sebelum penjualan.