Organisasi nirlaba (NPO)

Apa Organisasi nirlaba (NPO)?

Organisasi nonprofit adalah bisnis yang telah diberikan status bebas pajak oleh Internal Revenue Service (IRS) karena lebih jauh dari tujuan sosial dan memberikan keuntungan publik.Donasi yang diberikan kepada organisasi nonprofit biasanya dapat dikurangkan dari pajakuntuk individu dan bisnis yang membuatnya, dan lembaga nonprofit itu sendiri tidak membayar pajak atas donasi yang diterima atau uang lain yang diperoleh melalui aktivitas penggalangan dana.Organisasi nonprofit terkadang disebut organisasi NPO atau 501 (c) (3) berdasarkan bagian kode pajak yang mengizinkan mereka untuk beroperasi.

Kualifikasi untuk Status NPO

Penunjukan lembaga nonprofit danstatus bebas pajak  hanya diberikan kepada organisasi yang lebih jauh terkait dengan tujuan atau tujuan keagamaan, ilmiah, amal, pendidikan, sastra, keselamatan publik, atau pencegahan kekejaman.Contoh organisasi nirlaba termasuk rumah sakit, universitas, badan amal nasional, gereja, dan yayasan.


Lembaga nonprofit harus melayani publik dengan cara tertentu, baik melalui penawaran barang, jasa, atau kombinasi keduanya.Mereka juga diharuskan untukmempublikasikan informasi keuangan dan operasional sehingga para donor dapat mengetahui tentang bagaimana — dan seberapa baik — kontribusi mereka telah digunakan.  Lembaga nonprofit mungkin juga ada untuk mengumpulkan pendapatan untuk dibagikan ke badan amal lain yang memenuhi syarat.

Sebelum dapat menerima pembebasan pajak, organisasi perlu meminta status 501 (c) (3) dari IRS. Setelah terdaftar dan berjalan, organisasi harus menjaga kepatuhan dengan badan negara bagian yang mengatur organisasi amal. Ini seringkali membutuhkan CIO dan tim akunting yang berdedikasi .

NPO tidak bisa bersifat politis, yang membantu menjelaskan mengapa begitu banyak dari mereka secara aktif mencari nada non-partisan dalam komunikasi mereka.Organisasi yang mencari status 501 (c) (3) harus menyatakan secara eksplisit dalam makalah penyelenggaraannya bahwa mereka tidak akan berpartisipasi dalam kampanye politik apa pun atas nama kandidat mana pun atau melakukan pengeluaran untuk tujuan politik.  Ada 501 (c) kelompok yang dapat terlibat dalam kegiatan ini, tetapi tidak 501 (c) (3) organisasi.


Aturan Operasi untuk Status NPO

Sementara beberapa organisasi nirlaba hanya menggunakan tenaga sukarela, banyak organisasi nirlaba besar atau bahkan menengah cenderung membutuhkan staf yang terdiri dari karyawan penuh waktu, manajer, dan direktur yang dibayar. Meskipun memiliki keuntungan pajak khusus dalam hal lain, organisasi nirlaba biasanya harus membayar pajak pekerjaan dan mematuhi peraturan tempat kerja negara bagian dan federal dengan cara yang sama seperti organisasi nirlaba.

Lembaga nonprofit diizinkan untuk memberikan aset atau pendapatan kepada individu hanya sebagai kompensasi yang adil atas layanan mereka. Memang, organisasi harus secara eksplisit menyatakan dalam kertas organisasinya bahwa itu tidak akan digunakan untuk keuntungan pribadi atau keuntungan dari pendiri, karyawan, pendukung, kerabat, atau rekan.

Nirlaba vs. Nirlaba

Istilah organisasi nirlaba (NPO) dan organisasi nirlaba (NFPO) terkadang digunakan secara bergantian. Namun demikian, ada perbedaan utama antara kedua jenis perusahaan tersebut.

Kunci utamanya adalah tujuan mereka. Seperti yang disebutkan, lembaga nonprofit harus menawarkan beberapa manfaat sosial dan menyediakan barang atau jasa. Organisasi nirlaba tidak perlu memiliki orientasi seperti itu dan mungkin ada hanya untuk melayani keanggotaan mereka daripada masyarakat luas.

Bagian dari kode 501 (c) IRS yang mengatur masing-masing NPO dan NFPO berfungsi untuk menggambarkan lebih lanjut perbedaan mereka. Lembaga nonprofit beroperasi di bawah 501 (c) (3), untuk “perusahaan, dana, atau yayasan yang beroperasi untuk tujuan keagamaan, amal, ilmiah, sastra, atau pendidikan”. Sebaliknya, NFPO terutama melakukannya di bawah bagian lain, seperti 501 (c) (7), untuk “organisasi rekreasi”. Satu contoh klasik dari NFPO, kemudian, adalah klub olahraga yang dimiliki bersama oleh anggotanya dan dipertahankan hanya untuk kesenangan mereka.

Pada gilirannya, kode tersebut menetapkan perlakuan pajak yang berbeda untuk NPO dan NFPO. Secara umum, kedua jenis organisasi ini bebas pajak, karena pendapatan yang mereka peroleh tidak dikenai pajak. Tetapi hanya dengan NPO, uang yang orang berikan kepada organisasi, sebagai iuran atau sumbangan, dapat dikurangkan dari penghasilan kena pajak mereka .