Obligasi Bunga Tinggi: Pro dan Kontra

Istilah  junk bond  membuat orang berpikir tentang investasi yang tidak berharga. Meskipun mungkin ada waktu lebih dari 30 tahun yang lalu ketika nama ini diperoleh dengan benar, kenyataannya hari ini adalah bahwa istilah tersebut hanya merujuk pada obligasi yang diterbitkan oleh bisnis yang kurang dari kelas investasi. Obligasi ini sering disebut obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi. Tidak seperti namanya “obligasi sampah”, beberapa dari obligasi ini adalah pilihan yang sangat baik bagi investor. Hanya karena penerbit obligasi saat ini memiliki peringkat lebih rendah dari investment-grade, bukan berarti obligasi tersebut akan gagal. Faktanya, dalam banyak, banyak kasus, obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi tidak gagal sama sekali dan membayar kembali pengembalian yang jauh lebih tinggi daripada rekan kelas investasi mereka.


Poin penting lainnya adalah bahwa meskipun obligasi ini dianggap lebih berisiko daripada obligasi lain, mereka masih lebih stabil (kurang stabil) daripada pasar saham, sehingga mereka menawarkan semacam jalan tengah antara pasar saham dengan pembayaran yang lebih tinggi dan berisiko tinggi secara tradisional., dan pasar obligasi dengan pembayaran rendah dan risiko rendah yang lebih stabil. Pada akhirnya, tidak ada saham atau obligasi yang dijamin untuk meraup keuntungan dan dalam skema besar peluang investasi, obligasi sampah sama sekali bukan pilihan paling berisiko di luar sana.

Namun, mengingat obligasi ini lebih berisiko daripada obligasi tradisional, banyak obligasi sampah harus dihindari berdasarkan keadaan spesifik perusahaan yang menerbitkannya. Investor yang cerdik, oleh karena itu, menyelidiki obligasi dan mempertimbangkan pro dan kontra dari masing-masing penerbit terhadap satu sama lain untuk menentukan apakah obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi tertentu merupakan investasi yang bijaksana atau tidak.

Apa Obligasi Bunga Tinggi: Pro dan Kontra?

Ada beberapa fitur obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi yang dapat membuatnya menarik bagi investor:


  1.  Mereka menawarkan pembayaran yang lebih tinggi dibandingkan dengan obligasi tingkat investasi tradisional:  Ini yang besar. Semuanya bermuara pada uang. Sederhananya, karena perusahaan yang menerbitkan obligasi ini tidak memiliki peringkat layak investasi, mereka harus menawarkan ROI yang lebih tinggi. Ini berarti bahwa jika obligasi sampah terbayar, ia akan selalu membayar lebih dari obligasi tingkat investasi yang berukuran serupa .
  2. Jika perusahaan yang menerbitkan obligasi meningkatkan kedudukan kreditnya, obligasi tersebut juga akan menghargai: Jika sudah jelas bahwa perusahaan melakukan hal yang benar untuk meningkatkan kedudukan kreditnya, berinvestasi dalam obligasi dengan imbal hasil tinggi sebelum mencapai tingkat investasi dapat dilakukan. cara terbaik untuk meningkatkan laba sambil tetap menikmati keamanan obligasi tingkat investasi. Investor sering kali meneliti secara menyeluruh perusahaan yang menawarkan obligasi dengan imbal hasil tinggi untuk menemukan “bintang baru” seperti yang sering disebut di pasar obligasi.
  3. Pemegang obligasi dibayar sebelum pemegang saham ketika perusahaan gagal. Jika sebuah bisnis berisiko, namun Anda tetap ingin berinvestasi di dalamnya, pemegang obligasi akan dibayar terlebih dahulu sebelum pemegang saham saat likuidasi aset.  Pada akhirnya perusahaan gagal bayar berarti obligasi dan saham yang dikeluarkannya tidak berharga, tetapi karena pemegang obligasi dibayar lebih dulu, mereka memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan uang kembali atas investasi mereka daripada pemegang saham jika terjadi gagal bayar seperti itu. Sekali lagi, nama “sampah” bisa sangat menyesatkan karena obligasi seperti itu jelas dapat memberikan investasi yang lebih aman daripada saham.
  4. Mereka menawarkan pembayaran yang lebih tinggi daripada obligasi tradisional tetapi ROI lebih dapat diandalkan daripada saham. Poin pertama dalam daftar ini adalah bahwa obligasi ini menawarkan ROI yang lebih tinggi daripada obligasi tradisional. Tetapi di sisi lain, mereka juga menawarkan pembayaran yang lebih andal daripada saham. Sedangkan pembayaran saham yang tinggi dapat bervariasi berdasarkan kinerja perusahaan, dengan obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi, pembayaran akan konsisten setiap periode pembayaran kecuali perusahaan gagal bayar .
  5. Perusahaan yang tahan resesi mungkin diremehkan. Masalah besar dengan obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi adalah ketika resesi melanda, perusahaan yang menerbitkannya adalah yang pertama pergi. Namun, beberapa perusahaan yang tidak memiliki peringkat peringkat investasi pada obligasi mereka tahan resesi karena mereka booming pada saat-saat seperti itu. Itu membuat perusahaan yang menerbitkan obligasi jenis ini lebih aman, dan bahkan mungkin lebih menarik selama masa ekonomi sulit. Contoh bagus dari jenis perusahaan ini adalah pengecer diskon dan penambang emas.

Ingatlah bahwa banyak perusahaan di luar sana yang menerbitkan obligasi ini adalah perusahaan yang baik, solid, dan bereputasi baik yang baru saja mengalami masa sulit karena musim yang buruk, kesalahan yang bertambah, atau kesulitan lainnya. Hal-hal tersebut bisa membuat kewajiban hutang perusahaan melambung tinggi dan turun peringkatnya. Meneliti pasar, industri, dan perusahaan dengan hati-hati dapat membantu mengungkapkan jika perusahaan sedang mengalami masa sulit, atau jika mereka menuju default. Investor obligasi yang cerdik secara teratur melihat peluang investasi obligasi dengan imbal hasil tinggi untuk membantu meningkatkan hasil pada portofolio pendapatan tetap mereka dengan sukses besar. Ini karena obligasi dengan imbal hasil tinggi memberikan ROI konsisten yang lebih besar daripada obligasi yang diterbitkan pemerintah , obligasi investment grade, atau CD .

Investor saham juga sering beralih ke obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi untuk mengisi portofolionya juga. Ini karena obligasi semacam itu kurang rentan terhadap fluktuasi suku bunga, sehingga mereka melakukan diversifikasi , mengurangi risiko secara keseluruhan, dan meningkatkan stabilitas portofolio investasi dengan imbal hasil tinggi tersebut.

1:19

Kontra Obligasi Korporasi Bunga Tinggi

Ada beberapa aspek negatif dari obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi yang juga harus dipertimbangkan oleh investor untuk melakukan investasi yang cerdik:

  1. Tarif default yang lebih tinggi. Tidak ada jalan lain, satu-satunya alasan obligasi dengan imbal hasil tinggi memiliki imbal hasil tinggi adalah karena mereka memiliki peluang gagal bayar yang lebih besar daripada obligasi kelas investasi tradisional. Karena default berarti obligasi perusahaan tidak berharga, ini membuat investasi semacam itu jauh lebih berisiko untuk dimasukkan ke dalam portofolio obligasi tradisional. Namun, perlu dicatat bahwa ketika perusahaan gagal bayar, mereka membayar obligasi sebelum saham selama likuidasi, sehingga pemegang obligasi masih memiliki keamanan yang lebih besar daripada investor pasar saham. Ketika mitigasi risiko menjadi perhatian utama, obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi harus dihindari.
  2. Mereka tidak selancar obligasi tingkat investasi. Akibat stigma tradisional yang melekat pada ” obligasi sampah “, banyak investor ragu-ragu untuk berinvestasi di obligasi tersebut. Ini berarti bahwa menjual kembali obligasi dengan imbal hasil tinggi bisa lebih sulit daripada obligasi tingkat investasi tradisional. Bagi investor yang ingin memastikan mereka memiliki kebebasan untuk menjual kembali obligasi mereka, obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi tidak begitu menarik.
  3. Nilai / harga obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi dapat dipengaruhi oleh penurunan peringkat kredit penerbit. Ini juga berlaku untuk obligasi tradisional, tetapi imbal hasil tinggi jauh lebih sering dipengaruhi oleh perubahan semacam itu (risiko migrasi). Jika peringkat kredit semakin turun, harga obligasi juga bisa turun, yang secara drastis dapat menurunkan ROI .
  4. Nilai / harga obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi juga dipengaruhi oleh perubahan tingkat bunga. Perubahan suku bunga dapat memengaruhi semua obligasi, tidak hanya obligasi dengan imbal hasil tinggi. Jika suku bunga naik, nilai obligasi akan turun. Jika jatuh, nilainya sebaliknya naik, jadi ini adalah jalan dua arah, hanya ada kemungkinan yang jauh lebih besar untuk melakukan hal yang salah dengan obligasi bunga tinggi dibandingkan obligasi tingkat investasi tradisional.
  5. Obligasi perusahaan dengan imbal hasil tinggi adalah yang pertama pergi selama resesi. Secara tradisional, pasar obligasi sampah sangat terpukul oleh resesi. Meskipun obligasi lain mungkin melihat nilainya naik sebagai cara untuk menarik investor seperti itu pada saat-saat ini, mereka yang sudah menerbitkan obligasi dengan imbal hasil tinggi tidak dapat melakukan ini dan seringkali mulai gagal karena peluang obligasi lainnya menjadi lebih menarik bagi investor. Ini berarti bahwa selama resesi, hampir semua obligasi sampah, kecuali mereka berada dalam industri yang tahan resesi, memiliki risiko yang jauh lebih tinggi daripada biasanya untuk menjadi tidak berharga.

Garis bawah

Ya, obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi lebih mudah berubah dan, oleh karena itu, lebih berisiko daripada obligasi kelas investasi dan yang diterbitkan pemerintah. Namun sekuritas tersebut juga dapat memberikan keuntungan yang signifikan jika dianalisis secara mendalam. Semuanya bermuara pada uang. Sederhananya, karena emiten tertentu tidak memiliki peringkat investment grade, maka mereka harus menawarkan ROI yang lebih tinggi dan oleh karena itu, jelas tergantung pada profil risiko investor .