Obligasi Bunga Tinggi

Apa Obligasi Bunga Tinggi?

Obligasi bunga tinggi (juga disebut obligasi sampah ) adalah obligasi yang membayar tingkat bunga lebih tinggi karena memiliki peringkat kredit yang lebih rendah daripada obligasi tingkat investasi. Obligasi bunga tinggi lebih cenderung gagal bayar, jadi mereka harus membayar hasil yang lebih tinggi daripada obligasi tingkat investasi untuk memberi kompensasi kepada investor.

Penerbit hutang dengan imbal hasil tinggi cenderung merupakan perusahaan rintisan atau perusahaan padat modal dengan rasio hutang yang tinggi. Namun, beberapa obligasi dengan imbal hasil tinggi adalah malaikat jatuh yang kehilangan peringkat kreditnya yang bagus.

Poin Penting

  • Obligasi bunga tinggi, atau obligasi “sampah”, adalah sekuritas hutang perusahaan yang membayar tingkat bunga lebih tinggi karena memiliki peringkat kredit yang lebih rendah daripada obligasi tingkat investasi.
  • Obligasi ini memiliki peringkat kredit di bawah BBB- dari S&P, atau di bawah Baa3 dari Moody’s.
  • Obligasi bunga tinggi menawarkan kepada investor suku bunga yang lebih tinggi dan potensi pengembalian jangka panjang yang lebih tinggi daripada obligasi tingkat investasi tetapi jauh lebih berisiko.
  • Secara khusus, obligasi sampah lebih cenderung gagal bayar dan menunjukkan volatilitas harga yang jauh lebih tinggi.




Memahami Obligasi Bunga Tinggi

Dari sudut pandang teknis, obligasi dengan imbal hasil tinggi atau “sampah” hampir sama dengan obligasi korporasi biasa karena keduanya mewakili utang yang diterbitkan oleh perusahaan dengan janji untuk membayar bunga dan mengembalikan pokok pinjaman pada saat jatuh tempo. Obligasi sampah berbeda karena kualitas kredit penerbitnya yang lebih buruk.

Semua obligasi dikarakterisasi menurut kualitas kredit ini dan oleh karena itu termasuk dalam salah satu dari dua kategori obligasi: imbal hasil tinggi dan peringkat investasi. Obligasi bunga tinggi memiliki peringkat kredit yang lebih rendah dari lembaga kredit terkemuka. Sebuah obligasi dianggap spekulatif dan dengan demikian akan memiliki imbal hasil yang lebih tinggi jika memiliki peringkat di bawah “BBB-” dari S&P atau di bawah “Baa3” dari Moody’s. Obligasi dengan peringkat pada atau di atas level ini dianggap sebagai peringkat investasi. Peringkat kredit bisa serendah “D” (saat ini dalam default), dan sebagian besar obligasi dengan peringkat “C” atau lebih rendah memiliki risiko gagal bayar yang tinggi.


Obligasi bunga tinggi biasanya dibagi menjadi dua sub-kategori:

  • Malaikat Jatuh : Ini adalah obligasi yang dulunya merupakan investment grade tetapi telah diturunkan statusnya menjadi junk-bond karena kualitas kredit perusahaan penerbit yang buruk.
  • Bintang Baru : Kebalikan dari malaikat yang jatuh, ini adalah obligasi dengan peringkat yang telah meningkat karena kualitas kredit perusahaan penerbit yang meningkat. Bintang yang sedang naik daun mungkin masih merupakan obligasi sampah, tetapi sedang dalam perjalanan menuju kualitas investasi.

Keuntungan dari Obligasi Bunga Tinggi

Hasil Lebih Tinggi

Umumnya, investor pada obligasi bunga tinggi dapat mengharapkan setidaknya 150 hingga 300 basis poin dalam hasil tambahan dibandingkan dengan obligasi tingkat investasi pada waktu tertentu. Dalam praktik aktual, keuntungan atas obligasi tingkat investasi lebih rendah karena akan lebih banyak gagal bayar. Reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa ( ETF ) menyediakan cara untuk memanfaatkan hasil yang lebih tinggi ini tanpa risiko investasi yang tidak semestinya hanya di satu obligasi sampah penerbit.

Pengembalian yang Diharapkan Lebih Tinggi

Sementara obligasi bunga tinggi menderita citra negatif “obligasi sampah”, mereka sebenarnya memiliki pengembalian yang lebih tinggi daripada obligasi tingkat investasi selama sebagian besar periode kepemilikan yang lama. Misalnya, ETF Obligasi Perusahaan (HYG) iShares iBoxx $ Hasil Tinggi memiliki pengembalian total tahunan rata-rata sebesar 6,44% antara awal tahun 2010 dan akhir tahun 2019.

Selama waktu itu, ETF Obligasi Korporasi (LQD) iShares iBoxx $ Investment Grade menghasilkan rata-rata 5,93% per tahun. Hasil ini sesuai dengan teori portofolio modern ( MPT ), yang menyatakan bahwa investor harus diberi kompensasi atas risiko yang lebih tinggi dengan pengembalian yang diharapkan lebih tinggi.

Kerugian dari Obligasi Bunga Tinggi

Resiko awal

Default itu sendiri merupakan risiko paling signifikan bagi investor obligasi dengan imbal hasil tinggi. Cara utama menangani risiko gagal bayar adalah diversifikasi, tetapi itu membatasi strategi dan meningkatkan biaya bagi investor.

Dengan obligasi tingkat investasi, investor dapat membeli obligasi yang diterbitkan oleh masing-masing perusahaan atau pemerintah dan menahannya secara langsung. Ketika mereka memegang obligasi secara langsung, investor dapat membangun tangga obligasi untuk mengurangi risiko suku bunga. Investor juga dapat menghindari biaya yang terkait dengan pembelian dana yang memegang obligasi individu. Namun, kemungkinan gagal bayar membuat obligasi individu terlalu berisiko di pasar obligasi dengan imbal hasil tinggi.

Referensi cepat

Investor kecil umumnya harus menghindari membeli obligasi individu dengan imbal hasil tinggi secara langsung karena risiko gagal bayar yang tinggi. ETF obligasi hasil tinggi dan reksa dana biasanya merupakan pilihan yang lebih baik bagi investor ritel yang tertarik dengan kelas aset ini.

Volatilitas Lebih Tinggi

Secara historis, harga obligasi dengan imbal hasil tinggi jauh lebih tidak stabil daripada rekan-rekan kelas investasi mereka. Pada tahun 2008, obligasi bunga tinggi sebagai kelas aset kehilangan 26,17% nilainya hanya dalam satu tahun. Antara 1980 dan 2020, portofolio yang terdiversifikasi dari obligasi tingkat investasi (termasuk obligasi korporasi dan pemerintah) tidak pernah kehilangan lebih dari 3% dalam satu tahun kalender.

Secara keseluruhan, volatilitas obligasi bunga tinggi lebih dekat dengan pasar saham daripada pasar obligasi tingkat investasi.