• Tak Berkategori

Tingkat investasi

Apa Tingkat investasi?

Peringkat investasi adalah peringkat yang menandakan obligasi pemerintah daerah atau korporasi memiliki risiko gagal bayar yang relatif rendah. Perusahaan Standard & Poor’s dan Moody’s menggunakan sebutan berbeda, yang terdiri dari huruf besar dan kecil “A” dan “B”, untuk mengidentifikasi peringkat kualitas kredit obligasi.

“AAA” dan “AA” (kualitas kredit tinggi) dan “A” dan “BBB” (kualitas kredit menengah) dianggap sebagai investment grade. Peringkat kredit untuk obligasi di bawah penetapan ini (“BB,” “B,” “CCC,” dll.) Dianggap kualitas kredit rendah, dan biasanya disebut sebagai ” obligasi sampah “.

Memahami Investment Grade

Peringkat kredit sangat penting karena menyampaikan risiko yang terkait dengan pembelian obligasi tertentu. Peringkat kredit tingkat investasi menunjukkan risiko gagal bayar yang rendah, menjadikannya sarana investasi yang menarik — terutama bagi investor konservatif.


Investor harus memperhatikan bahwa obligasi pemerintah, juga dikenal sebagai Treasury, tidak tunduk pada peringkat kualitas kredit, namun sekuritas ini tetap dianggap memiliki kualitas kredit yang paling tinggi.

Poin Penting

  • Peringkat tingkat investasi menandakan bahwa obligasi korporasi atau kota memiliki risiko gagal bayar yang relatif rendah.
  • Lembaga pemeringkat obligasi yang berbeda memiliki simbol pemeringkatan yang berbeda, untuk menandakan obligasi tingkat investasi.
  • Standard and Poor’s memberikan peringkat “AAA” kepada perusahaan yang dianggap paling tidak mungkin gagal bayar.
  • Moody’s memberikan peringkat “Aaa” kepada perusahaan yang dianggap paling kecil kemungkinannya untuk gagal bayar.

Rincian Peringkat Kredit Peringkat Investasi

Dalam kasus dana obligasi kota dan perusahaan , literatur perusahaan dana , seperti prospektus dana dan laporan penelitian investasi independen, akan melaporkan “kualitas kredit rata-rata” untuk portofolio dana secara keseluruhan.


Peringkat kredit penerbit peringkat investasi adalah peringkat di atas BBB- atau Baa. Peringkat tepatnya tergantung pada lembaga pemeringkat kredit. Untuk Standard & Poor’s, peringkat kredit tingkat investasi meliputi:

  • AAA
  • AA +
  • A A
  • A A-

Perusahaan dengan peringkat kredit apa pun dalam kategori ini memiliki kapasitas yang tinggi untuk membayar kembali pinjaman mereka; namun, mereka yang dianugerahi peringkat AAA berada di urutan teratas dan dianggap memiliki kapasitas tertinggi dari semuanya, untuk membayar kembali pinjaman.

Referensi cepat

Banyak investor institusi telah menerapkan kebijakan yang kaku dengan membatasi investasi obligasi mereka hanya pada masalah tingkat investasi.

Kategori selanjutnya ke bawah mencakup peringkat berikut:

  • A +
  • SEBUAH
  • SEBUAH-

Perusahaan dengan peringkat ini dianggap sebagai entitas yang stabil dengan kapasitas yang kuat untuk membayar kembali komitmen keuangannya. Namun, perusahaan tersebut mungkin menghadapi tantangan selama kondisi ekonomi yang memburuk.

Tingkat terbawah dari peringkat kredit tingkat investasi yang diberikan oleh Standard and Poor’s meliputi:

  • BBB +
  • BBB
  • BB-

Perusahaan dengan peringkat ini secara luas dianggap sebagai “kelas spekulatif” dan bahkan lebih rentan terhadap perubahan kondisi ekonomi daripada kelompok sebelumnya. Namun demikian, perusahaan-perusahaan ini sebagian besar menunjukkan kemampuan untuk memenuhi kewajiban pembayaran hutangnya.

Menurut Moody’s, obligasi tingkat investasi terdiri dari peringkat kredit berikut:

  • Aaa
  • Aa1
  • Aa2
  • Aa3
  • A1
  • A2
  • A3
  • Baa1
  • Baa2
  • Baa3

Obligasi Aaa dengan peringkat tertinggi memiliki risiko kredit paling kecil dari potensi kegagalan perusahaan untuk membayar kembali pinjaman. Sebaliknya, perusahaan peringkat menengah Baa mungkin masih memiliki elemen spekulatif , menghadirkan risiko kredit yang tinggi — terutama perusahaan yang membayar utang dengan arus kas masa depan yang diharapkan, yang gagal terwujud seperti yang diproyeksikan. 

Pertimbangan Khusus: Penurunan Kredit

Investor harus menyadari bahwa lembaga yang menurunkan peringkat obligasi perusahaan dari “BBB” menjadi “BB” mengklasifikasikan ulang utangnya dari peringkat investasi ke status “sampah”. Meskipun ini hanya penurunan satu langkah dalam peringkat kredit, dampaknya bisa sangat parah.

Penurunan ke status sampah telegraf bahwa perusahaan mungkin berjuang untuk membayar utangnya. Status yang diturunkan dapat mempersulit perusahaan untuk mencari opsi pembiayaan, menyebabkan spiral ke bawah, karena biaya modal meningkat.