• Tak Berkategori

10 Kegagalan Hedge Fund Terbesar

Ada sejumlah skandal yang melibatkan hedge fund selama bertahun-tahun. Beberapa dari skandal ini termasuk skandal investasi Bernie Madoff dan skandal perdagangan orang dalam Galleon Group dan SAC Capital. Meskipun skandal hedge fund mengguncang komunitas investasi, jumlah aset yang dikelola dalam hedge fund terus bertambah.

Hedge fund menggunakan dana yang dikumpulkan dari investor institusional besar atau individu berpenghasilan tinggi (HNWI) untuk menggunakan berbagai strategi yang berusaha menciptakan alpha bagi investor mereka. Banyak hedge fund memiliki korelasi yang lebih rendah dengan indeks saham dan investasi umum lainnya. Hal ini membuat dana lindung nilai menjadi cara yang baik untuk mendiversifikasi portofolio. Sebagian besar hedge fund dikelola dengan baik dan tidak terlibat dalam perilaku yang tidak etis atau ilegal. Namun, dengan persaingan yang ketat dan sejumlah besar modal yang dipertaruhkan, ada kurang dari dana lindung nilai yang cermat di luar sana.


Apa 10 Kegagalan Hedge Fund Terbesar?

  • Hedge fund telah menarik bagi individu dan organisasi dengan kekayaan sangat tinggi yang ingin meningkatkan keuntungan dengan strategi perdagangan yang esoteris dan kompleks.
  • Meskipun sebagian besar hedge fund memiliki kapitalisasi yang baik dan buram, kebanyakan dari mereka beroperasi secara etis dan tanpa terlalu banyak masalah sistemik.
  • Beberapa, di sisi lain, telah menipu investor miliaran dolar dan bahkan hampir menjatuhkan sistem keuangan global.

1. Skandal Investasi Madoff

Skandal Bernie Madoff benar-benar skenario terburuk untuk hedge fund. Madoff pada dasarnya menjalankan skema Ponzi dengan Bernard L. Madoff Investment Securities, LLC. Madoff adalah seorang profesional investasi yang dihormati sepanjang karirnya, meskipun beberapa pengamat mempertanyakan legitimasinya. Dia bahkan menjabat sebagai Ketua Asosiasi Nasional Dealer Sekuritas (NASD), sebuah organisasi pengaturan mandiri untuk industri sekuritas, dan membantu meluncurkan bursa NASDAQ.


Madoff mengakui kepada anak laki-lakinya yang bekerja di perusahaan itu bahwa bisnis manajemen aset adalah penipuan dan kebohongan besar pada tahun 2008.  Diperkirakan penipuan itu sekitar $ 65 miliar.  Madoff mengaku bersalah atas berbagai kejahatan federal berupa penipuan, pencucian uang, sumpah palsu, dan pencurian.  Dia dijatuhi hukuman 150 tahun penjara dan ganti rugi sebesar $ 170 miliar.4  Sementara banyak investor kehilangan uang mereka, beberapa telah mampu memulihkan sebagian dari aset mereka.

Madoff menjalankan dananya dengan menjanjikan pengembalian konsisten tinggi yang tidak dapat dia capai.Dia menggunakan uang dari investor baru untuk melunasi pengembalian yang dijanjikan kepada investor sebelumnya.Sejumlah profesional investasi mempertanyakan Madoff dan dugaan kinerjanya.Harry Markopolos, seorang pedagang opsi dan manajer portofolio, melakukan penelitian substansial dan menentukan bahwa hasil Madoff adalah penipuan.Dia menjangkau SEC berkali-kali selama bertahun-tahun, memberikan bukti penipuan.Namun, SEC menepis tuduhan tersebut setelah penyelidikan minimal.  Pada Februari 2020, Madoff mengajukan petisi untuk dibebaskan lebih awal dari penjara dengan alasan dia hanya punya waktu 18 bulan untuk hidup.Pada Januari 2021, Madoff menjalani hukuman penjara.

2. Modal SAC

SAC Capital, dijalankan oleh Steven Cohen, adalah salah satu hedge fund terkemuka di Wall Street dengan aset yang dikelola (AUM)$ 50 miliarpada puncaknya.  SEC telah menyelidiki hedge fund selama beberapa tahun sebelum melakukan penggerebekan di kantor perusahaan investasi yang dijalankan oleh mantan pedagang SAC pada tahun 2010.10  Sejumlah pedagang di dana tersebut didakwa dengan perdagangan orang dalam dari tahun 2011 hingga 2014.  Mantan manajer portofolio Mathew Martoma dihukum karena persekongkolan dan penipuan sekuritas pada tahun 2014.  Secara total, delapan mantan karyawan SAC Capital telah dihukum.

SEC tidak pernah mengajukan tuntutan terhadap Cohen secara pribadi, meskipun mereka mengajukan gugatan perdata terhadap SAC Capital pada tahun 2013.15  SAC Capital akhirnya setuju untuk membayar denda $ 1,2 miliar dan berhenti mengelola uang dari luar untuk menyelesaikan gugatan tersebut.  Pada Januari 2021, Cohen menjalankan Point72 Asset Management, yang mengelola kekayaan pribadinya sekitar $ 10 miliar.

3. Grup Galleon

Galleon adalah grup manajemen hedge fund yang sangat besar dengan lebih dari $ 7 miliar di AUM sebelum ditutup pada tahun 2009. Dana tersebut didirikan dan dijalankan oleh Raj Rajaratnam.Rajaratnam ditangkap bersama dengan lima orang lainnya karena penipuan danperdagangan orang dalam pada tahun 2009.  Dia dinyatakan bersalah atas 14 dakwaan dan dijatuhi hukuman 11 tahun penjara pada tahun 2011.  Lebih dari 50 orang telah dihukum atau mengaku bersalah sehubungan dengan hal tersebut. dengan skema perdagangan orang dalam.

Rajaratnam diberi tahu tentang investasi yang dilakukan Warren Buffet di Goldman Sachs oleh Rajat Gupta, mantan direktur di perusahaan investasi itu.Rajaratnam membeli saham di Goldman sebelum penutupan pasar hari itu.  Kesepakatan itu diumumkan malam itu.Rajaratnam kemudian menjual sahamnya keesokan paginya dan menghasilkan keuntungan sekitar $ 900.000.  Rajaratnam memiliki pola perdagangan yang serupa dengan saham lain dengan lingkaran orang dalam yang memberinya informasi material yang darinya ia dapat memperoleh untung.

4. Pengelolaan Modal Jangka Panjang

Long-Term Capital Management (LTCM) adalah hedge fund besar yang dipimpin oleh ekonom pemenang Hadiah Nobel dan pedagang Wall Street terkenal.Perusahaan itu sangat sukses dari tahun 1994 hingga 1998, menarik lebih dari $ 1 miliar modal investor dengan janji  strategi arbitrase yang dapat mengambil keuntungan dari perubahan sementara dalam perilaku pasar dan, secara teoritis, mengurangi tingkat risiko menjadi nol.

Tetapi dana tersebut hampir meruntuhkan sistem keuangan global pada tahun 1998. Hal ini disebabkan oleh strategi perdagangan yang sangat diungkit oleh LTCM yang gagal berjalan.Pada akhirnya, LTCM harus diselamatkan oleh konsorsium bank Wall Street untuk mencegah penularan sistemik.Jika LTCM gagal bayar, hal itu akan memicu krisis keuangan global karena penghapusan besar-besaran yang harus dilakukan oleh kreditornya.  Pada bulan September 1998, dana tersebut, yang terus mengalami kerugian, diselamatkan dengan bantuan Federal Reserve.Kemudian para kreditornya mengambil alih, dan kehancuran pasar yang sistematis dicegah.

5. Pequot Capital

Didirikan pada tahun 1998 oleh Art Samberg, Pequot Capital memukau investor dengan pengembalian tahunan lebih dari 16% per tahun, tumbuh hingga lebih dari $ 15 miliar yang dikelola pada awal tahun 2000-an.25  Namun, ternyata rekam jejak yang mengesankan ini adalah hasil dari perdagangan orang dalam.SEC mengajukan tuntutan terhadap dana tersebut pada tahun 2010 dan mendenda Pequot dan Samberg $ 28 juta.

6. Penasihat Amaranth

Tidak semua hedge fund meledak karena penipuan atau perdagangan orang dalam.Terkadang hedge fund hanya memiliki periode kinerja buruk yang spektakuler.Amaranth Advisors diluncurkan pada tahun 2000 oleh Nicholas Maounis dan tumbuh menjadi lebih dari $ 9 miliar pada tahun 2006 setelah membanggakan pengembalian tahunan selama lima tahun dari 86% kekalahan yang menggunakan strategi arbitrase obligasi konversi yang eksklusif.28  Tapi keberuntungan seperti ini sering berubah dan kembali ke mean.Belakangan tahun itu, dana tersebut ditutup setelah beberapa taruhan derivatif gagal membayar dan malah menyebabkan kerugian lebih dari $ 6,5 miliar.

7. Dana Harimau

Pada tahun 2000,Manajemen Macan Julian Robertson gagal meskipun mengumpulkan $ 6 miliar aset.Seorang investor nilai, Robertson menempatkan taruhan besar pada saham melalui strategi yang melibatkan pembelian apa yang dia yakini sebagai saham paling menjanjikan di pasar dan short selling apa yang dia anggap sebagai saham terburuk.

Strategi ini menemui jalan buntu selama pasar bullish dalam teknologi.Sementara Robertson menjual saham teknologi yang terlalu mahal yang tidak menawarkan apa-apa selain rasio harga-ke-pendapatan yang meningkat dan tidak ada tanda-tanda keuntungan di cakrawala, teori bodoh yang lebih besar menang dan saham-saham teknologi terus melonjak.Manajemen Harimau menderita kerugian besar dan seorang pria yang pernah dipandang sebagai royalti dana lindung nilai dicopot begitu saja.

8. Aman Capital

Aman Capital didirikan pada tahun 2003 oleh pedagang derivatif terkemuka di UBS , salah satu bank terbesar di Eropa.Ini dimaksudkan untuk menjadi “andalan” Singapura dalam bisnis hedge fund, tetapi perdagangan yang diungkit dalam derivatif kredit menghasilkan perkiraan kerugian ratusan juta dolar.Dana tersebut hanya memiliki aset $ 242 juta yang tersisa pada Maret 2005. Investor terus menebus aset, dan dana ditutup pada Juni 2005, mengeluarkan pernyataan yang diterbitkan olehFinancial Times Londonbahwa “dana tersebut tidak lagi diperdagangkan.”Disebutkan pula bahwa sisa modal akan dibagikan kepada investor.

9. Marin Capital

Dana lindung nilai yang berbasis di California yang terbang tinggi ini menarik modal $ 1,7 miliar dan menerapkannya menggunakan arbitrase kredit dan arbitrase konversi untuk membuat taruhan besar pada General Motors.  Manajer arbitrase kredit berinvestasi dalam hutang. Ketika perusahaan khawatir bahwa salah satu pelanggannya mungkin tidak dapat melunasi pinjaman, perusahaan dapat melindungi dirinya dari kerugian dengan mengalihkan risiko kredit kepada pihak lain. Dalam banyak kasus, pihak lain adalah hedge fund.

Dengan arbitrase konversi, pengelola dana pembelian obligasi konversi , yang dapat ditebus untuk saham saham biasa , dan celana pendek saham yang mendasarinya dengan harapan membuat keuntungan pada perbedaan harga antara sekuritas.Karena dua sekuritas biasanya diperdagangkan dengan harga yang sama, arbitrase yang dapat dikonversi umumnya dianggap sebagai strategi berisiko rendah.Pengecualian terjadi ketika harga pemegang saham yang menginformasikan kepada mereka bahwa dana akan ditutup karena “kurangnya peluang investasi yang sesuai.”

10. Dana Bailey Coates Cromwell

Bailey Coates Cromwell adalah dana multi-strategi berbasis acara di London.Pada tahun 2005, dana tersebut diturunkan oleh serangkaian taruhan buruk pada pergerakan saham AS, yang diduga melibatkan saham Morgan Stanley, Cablevision Systems, Gateway Computers, dan LaBranche.Pengambilan keputusan yang buruk yang melibatkan perdagangan dengan leverage memotong 20% ​​dari portofolio $ 1,3 miliar dalam hitungan bulan.  Investor lari ke pintu dan pada bulan Juni 2005, dana tersebut dibubarkan.

Garis bawah

Terlepas dari kegagalan yang dipublikasikan dengan baik ini, aset hedge fund global terus tumbuh karena total aset internasional yang dikelola berjumlah sekitar $ 3 triliun.  Reksa dana ini terus memikat investor dengan prospek pengembalian yang stabil, bahkan di pasar yang bearish. Beberapa dari mereka memberikan seperti yang dijanjikan. Yang lainnya setidaknya memberikan diversifikasi dengan menawarkan investasi yang tidak sejalan dengan pasar keuangan tradisional. Dan, tentu saja, ada beberapa hedge fund yang gagal.

Hedge fund mungkin memiliki daya pikat yang unik dan menawarkan berbagai strategi, tetapi investor yang bijak memperlakukan hedge fund dengan cara yang sama seperti mereka memperlakukan investasi lainnya — mereka melihat sebelum melompat. Investor yang berhati-hati tidak memasukkan semua uang mereka ke dalam satu investasi, dan mereka memperhatikan risiko. Jika Anda mempertimbangkan hedge fund untuk portofolio Anda, lakukan riset sebelum menulis cek, dan jangan berinvestasi pada sesuatu yang tidak Anda pahami. Yang terpenting, berhati-hatilah dengan hype: Ketika investasi menjanjikan untuk memberikan sesuatu yang terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, biarkan akal sehat menang dan hindari. Jika kesempatan terlihat bagus dan terdengar masuk akal, jangan biarkan keserakahan menguasai Anda. Dan akhirnya, jangan pernah memasukkan lebih banyak ke dalam investasi spekulatif daripada yang dapat Anda tanggung kerugiannya dengan nyaman.