Teori Penetapan Harga Opsi

Apa Teori Penetapan Harga Opsi?

Teori penetapan harga opsi memperkirakan nilai kontrak opsi dengan menetapkan harga, yang dikenal sebagai premium, berdasarkan probabilitas yang dihitung bahwa kontrak akan selesai dalam bentuk uang (ITM) pada saat kedaluwarsa. Pada dasarnya, teori penetapan harga opsi memberikan evaluasi nilai wajar opsi, yang dimasukkan pedagang ke dalam strategi mereka.

Model yang digunakan untuk menghitung opsi harga untuk variabel seperti harga pasar saat ini, harga kesepakatan, volatilitas, tingkat bunga, dan waktu kedaluwarsa untuk menilai opsi secara teoritis. Beberapa model yang umum digunakan untuk menilai opsi adalah Black-Scholes, harga opsi binomial, dan simulasi Monte-Carlo.

Poin Penting

  • Teori penetapan harga opsi adalah pendekatan probabilistik untuk menetapkan nilai pada kontrak opsi.
  • Tujuan utama teori penetapan harga opsi adalah untuk menghitung probabilitas bahwa opsi akan dilaksanakan, atau in-the-money (ITM), pada saat kedaluwarsa.
  • Meningkatkan jatuh tempo opsi atau volatilitas tersirat akan meningkatkan harga opsi, membuat semua yang lain konstan.
  • Beberapa model yang umum digunakan untuk menentukan harga termasuk model Black-Scholes, pohon binomial, dan metode simulasi Monte-Carlo.




Memahami Teori Penetapan Harga Opsi

Tujuan utama dari teori penetapan harga opsi adalah untuk menghitung probabilitas bahwa suatu opsi akan dilaksanakan , atau menjadi ITM, pada saat kedaluwarsa dan menetapkan nilai dolar untuk itu. The underlying asset harga (misalnya, harga saham), harga pelaksanaan, volatilitas, suku bunga, dan waktu berakhirnya, yang merupakan jumlah hari antara tanggal perhitungan dan tanggal pelaksanaan opsi ini, adalah variabel yang sering dipekerjakan bahwa masukan ke dalam matematika model untuk mendapatkan nilai wajar teoritis opsi.

Teori penentuan harga opsi juga memperoleh berbagai faktor risiko atau sensitivitas berdasarkan masukan tersebut, yang dikenal sebagai ” Yunani ” opsi. Karena kondisi pasar terus berubah, orang Yunani memberi para pedagang alat untuk menentukan seberapa sensitif perdagangan tertentu terhadap fluktuasi harga, fluktuasi volatilitas , dan berlalunya waktu.


Referensi cepat

Semakin besar peluang opsi tersebut menyelesaikan ITM dan menguntungkan, semakin besar nilai opsi, dan sebaliknya.

Semakin lama investor harus mengeksekusi opsi, semakin besar kemungkinannya untuk menjadi ITM dan menguntungkan saat kedaluwarsa. Ini berarti, semua opsi lain yang sama, bertanggal lebih lama lebih berharga. Demikian pula, semakin volatile aset yang mendasarinya, semakin besar kemungkinannya untuk kedaluwarsa ITM. Lebih tinggi suku bunga , juga harus diterjemahkan ke dalam harga opsi yang lebih tinggi.

Pertimbangan Khusus

Opsi yang dapat dipasarkan membutuhkan metode penilaian yang berbeda dari  opsi yang tidak dapat dipasarkan. Harga opsi perdagangan riil ditentukan di pasar terbuka dan, seperti semua aset, nilainya dapat berbeda dari nilai teoretis. Namun, memiliki nilai teoritis memungkinkan pedagang untuk menilai kemungkinan untung dari perdagangan opsi tersebut.

Evolusi pasar opsi modern dikaitkan dengan model penetapan harga tahun 1973 yang diterbitkan oleh Fischer Black dan Myron Scholes. Rumus Black-Scholes digunakan untuk mendapatkan harga teoritis untuk instrumen keuangan dengan tanggal kedaluwarsa yang diketahui. Namun, ini bukan satu-satunya model. simulasi Monte-Carlo juga banyak digunakan.

Menggunakan Teori Harga Opsi Black-Scholes

Model Black-Scholes asli membutuhkan lima variabel input — harga kesepakatan dari sebuah opsi, harga saham saat ini, waktu kedaluwarsa, tingkat pengembalian bebas risiko , dan volatilitas. Pengamatan langsung dari volatilitas masa depan tidak mungkin, jadi harus diperkirakan atau tersirat. Jadi, volatilitas tersirat tidak sama dengan volatilitas historis atau realisasi.

Referensi cepat

Untuk banyak opsi saham, dividen sering digunakan sebagai input keenam.

Model Black-Scholes, salah satu model penetapan harga yang paling dihormati, mengasumsikan harga saham mengikuti distribusi log-normal karena harga aset tidak boleh negatif. Asumsi lain yang dibuat oleh model tersebut adalah bahwa tidak ada biaya transaksi atau pajak, bahwa tingkat bunga bebas risiko konstan untuk semua jatuh tempo , bahwa penjualan sekuritas dengan penggunaan hasil diperbolehkan, dan bahwa tidak ada peluang arbitrase tanpa risiko.

Jelas, beberapa asumsi ini tidak berlaku untuk semua atau bahkan sebagian besar waktu. Misalnya, model juga mengasumsikan volatilitas tetap konstan selama umur opsi. Ini tidak realistis, dan biasanya tidak demikian, karena volatilitas berfluktuasi dengan tingkat penawaran dan permintaan .

Oleh karena itu, modifikasi pada model penetapan harga opsi akan mencakup kemiringan volatilitas , yang mengacu pada bentuk volatilitas tersirat untuk opsi yang digambarkan di seluruh kisaran harga kesepakatan untuk opsi dengan tanggal kedaluwarsa yang sama. Bentuk yang dihasilkan sering menunjukkan kemiringan atau “senyuman” di mana nilai volatilitas yang tersirat untuk opsi yang jauh dari uang (OTM) lebih tinggi daripada untuk harga kesepakatan yang lebih dekat dengan harga instrumen yang mendasarinya.

Selain itu, Black-Scholes mengasumsikan bahwa opsi yang diberi harga  bergaya Eropa , hanya dapat dieksekusi pada saat jatuh tempo. Model tersebut tidak memperhitungkan eksekusi  opsi gaya Amerika , yang dapat diterapkan kapan saja sebelumnya, dan termasuk hari kedaluwarsa. Di sisi lain, model binomial atau trinomial dapat menangani kedua gaya opsi karena mereka dapat memeriksa nilai opsi di setiap titik waktu selama masa pakainya.