• Tak Berkategori

Pandangan yang Jelas tentang EBITDA

Biasanya, investor fokus pada arus kas, laba bersih, dan pendapatan sebagai ukuran dasar kesehatan dan nilai perusahaan. Namun selama bertahun-tahun, ukuran lain telah merayap ke dalam laporan dan akun kuartalan: laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA). Meskipun investor dapat menggunakan EBITDA untuk menganalisis dan membandingkan profitabilitas antara perusahaan dan industri, mereka harus memahami bahwa ada batasan serius tentang apa yang dapat dikatakan metrik kepada mereka tentang perusahaan. Di sini kita melihat mengapa tindakan ini menjadi begitu populer dan mengapa, dalam banyak kasus, harus diperlakukan dengan hati-hati.

Apa Pandangan yang Jelas tentang EBITDA?

  • Laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) adalah metrik yang mengukur kinerja keuangan perusahaan secara keseluruhan.
  • Pada pertengahan 1980-an, investor mulai menggunakan EBITDA untuk menentukan apakah perusahaan yang tertekan dapat membayar kembali bunga atas kesepakatan pembelian dengan leverage.
  • EBITDA sekarang biasanya digunakan untuk membandingkan kesehatan keuangan perusahaan dan untuk mengevaluasi perusahaan dengan tarif pajak dan kebijakan depresiasi yang berbeda.
  • Di antara kekurangannya, EBITDA bukanlah pengganti untuk menganalisis arus kas perusahaan dan dapat membuat perusahaan terlihat memiliki lebih banyak uang untuk melakukan pembayaran bunga daripada yang sebenarnya.
  • EBITDA juga mengabaikan kualitas pendapatan perusahaan dan dapat membuatnya terlihat lebih murah dari yang sebenarnya.




EBITDA: Tinjauan Singkat

EBITDA adalah ukuran keuntungan. Meskipun tidak ada persyaratan hukum bagi perusahaan untuk mengungkapkan EBITDA mereka, menurut prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) AS, hal itu dapat dilakukan dengan menggunakan informasi yang terdapat dalam laporan keuangan perusahaan .

Cara pintas yang biasa dilakukan untuk menghitung EBITDA adalah memulai dengan laba operasi, disebut juga laba sebelum bunga dan pajak (EBIT), lalu menambahkan kembali depresiasi dan amortisasi. Namun, rumus penghitungan EBITDA yang lebih mudah dan lugas adalah sebagai berikut:

EBsayaTDSEBUAH=NP.+sayanterest+TSebuahxes+D+SEBUAHwhere:NP.=Net prHaifsayatD=DeprecsayaSebuahtsayaHainSEBUAH=SEBUAHmHairtsayazSebuahtsayaHain\ begin {aligned} & EBITDA = NP + Bunga + Pajak + D + A \\ & \ textbf {di mana:} \\ & NP = \ text {\ Laba bersih kecil} \\ & D = \ text {\ Depresiasi kecil} \\ & A = \ text {\ Amortisasi kecil} \\ \ end {rata} orang nya .EBITDA=NP+Akunterest+Taxes+D+SEBUAHdimana:NP=Laba bersihD=DepresiasiSEBUAH=Amortisasi orang nya .


Angka pendapatan, pajak, dan bunga ditemukan pada laporan laba rugi, sedangkan angka depresiasi dan amortisasi biasanya ditemukan dalam catatan laba operasi atau pada laporan arus kas.

Alasan Dibalik EBITDA

EBITDA pertama kali menjadi terkenal pada pertengahan 1980-an karenainvestor pembelian dengan leverage memeriksa perusahaan-perusahaan tertekan yang membutuhkan restrukturisasi keuangan.  Mereka menggunakan EBITDA untuk menghitung dengan cepat apakah perusahaan-perusahaan ini dapat membayar kembali bunga atas kesepakatan yang dibiayai ini.

Para bankir yang memiliki leverage mempromosikan EBITDA sebagai alat untuk menentukan apakah sebuah perusahaan dapat melunasi utangnya dalam waktu dekat, katakanlah selama satu atau dua tahun. Melihat rasio EBITDA-to-interest coverage perusahaan dapat memberi investor perasaan apakah perusahaan dapat memenuhi pembayaran bunga yang lebih besar yang akan dihadapi setelah restrukturisasi.

Penggunaan EBITDA telah menyebar ke berbagai bisnis. Para pendukungnya berpendapat bahwa EBITDA menawarkan refleksi operasi yang lebih jelas dengan menghilangkan biaya yang dapat mengaburkan kinerja perusahaan yang sebenarnya.

Mudah Memahami Kesehatan Keuangan Perusahaan

Bunga, yang sebagian besar merupakan fungsi dari pembiayaan pilihan manajemen, diabaikan dalam EBITDA. Pajak diabaikan karena dapat sangat bervariasi tergantung pada akuisisi dan kerugian pada tahun-tahun sebelumnya; variasi ini dapat merusak laba bersih. Akhirnya, EBITDA menghilangkan penilaian sewenang-wenang dan subyektif yang dapat digunakan untuk menghitung penyusutan dan amortisasi, seperti masa manfaat, nilai sisa , dan berbagai metode penyusutan.

Dengan menghilangkan item-item ini, EBITDA memudahkan untuk membandingkan kesehatan keuangan berbagai perusahaan. Ini juga berguna untuk mengevaluasi perusahaan dengan struktur modal , tarif pajak, dan kebijakan depresiasi yang berbeda. EBITDA selanjutnya memberi investor gambaran tentang berapa banyak uang yang dapat dihasilkan oleh perusahaan muda atau yang direstrukturisasi sebelum harus menyerahkan pembayaran kepada kreditor dan petugas pajak.

Semua sama, salah satu alasan terbesar popularitas EBITDA adalah menunjukkan angka keuntungan yang lebih tinggi daripada hanya keuntungan operasional. Ini telah menjadi metrik pilihan bagi perusahaan dengan leverage tinggi di industri padat modal seperti kabel dan telekomunikasi.

Kekurangannya

Meskipun EBITDA dapat menjadi indikator kinerja yang diterima secara luas, menggunakannya sebagai ukuran tunggal pendapatan atau arus kas bisa sangat menyesatkan. Sebuah perusahaan dapat membuat gambaran keuangannya lebih menarik dengan menggembar-gemborkan kinerja EBITDA-nya, mengalihkan perhatian investor dari tingkat hutang yang tinggi dan pengeluaran yang tidak sedap dipandang terhadap pendapatan. Dengan tidak adanya pertimbangan lain, EBITDA memberikan gambaran kesehatan keuangan yang tidak lengkap dan berbahaya. Berikut adalah empat alasan bagus untuk waspada terhadap EBITDA.

Tidak Ada Pengganti Arus Kas

Beberapa analis dan jurnalis mendesak investor untuk menggunakan EBITDA sebagai ukuran arus kas. Nasihat ini tidak logis dan berbahaya bagi investor. Sebagai permulaan, perpajakan dan bunga adalah item kas nyata, dan oleh karena itu, keduanya sama sekali bukan opsional. Perusahaan yang tidak membayar pajak atau layanan pemerintahnya tidak akan bertahan lama dalam bisnisnya.

Tidak seperti pengukuran arus kas yang tepat, EBITDA mengabaikan perubahan modal kerja , uang tunai yang dibutuhkan untuk menutupi operasi sehari-hari. Hal ini paling bermasalah dalam kasus perusahaan yang tumbuh cepat, yang membutuhkan peningkatan investasi pada piutang dan inventaris untuk mengubah pertumbuhan mereka menjadi penjualan. Investasi modal kerja tersebut mengkonsumsi uang tunai, namun diabaikan oleh EBITDA.

Bahkan jika perusahaan hanya mencapai titik impas berdasarkan EBITDA, ia tidak akan menghasilkan cukup uang untuk menggantikan aset modal dasar yang digunakan dalam bisnis. Memperlakukan EBITDA sebagai pengganti arus kas bisa berbahaya karena memberikan informasi yang tidak lengkap kepada investor tentang pengeluaran tunai.

Referensi cepat

Jika Anda ingin mengetahui kas dari operasi, cukup buka laporan arus kas perusahaan .

Miringkan Cakupan Minat

EBITDA dapat dengan mudah membuat perusahaan terlihat memiliki lebih banyak uang untuk melakukan pembayaran bunga. Pertimbangkan sebuah perusahaan dengan laba operasi $ 10 juta dan beban bunga $ 15 juta. Dengan menambahkan kembali biaya penyusutan dan amortisasi sebesar $ 8 juta, perusahaan tiba-tiba memiliki EBITDA sebesar $ 18 juta dan tampaknya memiliki cukup uang untuk menutupi pembayaran bunganya.

Penyusutan dan amortisasi ditambahkan kembali berdasarkan asumsi yang salah bahwa biaya-biaya ini dapat dihindari. Meskipun depresiasi dan amortisasi adalah item non tunai, mereka tidak dapat ditunda tanpa batas waktu. Peralatan pasti akan aus dan dana akan dibutuhkan untuk mengganti atau meningkatkannya.

Mengabaikan Kualitas Penghasilan

Meskipun mengurangi pembayaran bunga, biaya pajak, depresiasi, dan amortisasi dari pendapatan mungkin tampak cukup sederhana, perusahaan yang berbeda menggunakan angka pendapatan yang berbeda sebagai titik awal untuk EBITDA. Dengan kata lain, EBITDA rentan terhadap metode akuntansi laba yang ditemukan pada laporan laba rugi. Bahkan jika Anda memperhitungkan distorsi yang diakibatkan oleh bunga, perpajakan, depresiasi, dan amortisasi, angka pendapatan dalam EBITDA masih tidak dapat diandalkan.

Membuat Perusahaan Terlihat Lebih Murah Daripada Mereka

Yang terburuk, EBITDA dapat membuat perusahaan terlihat lebih murah dari yang sebenarnya. Ketika analis melihat kelipatan harga saham EBITDA daripada laba bottom-line , mereka menghasilkan kelipatan yang lebih rendah.

Sebuah perusahaan dapat berdagang pada apa yang tampak sebagai kelipatan rendah dari perkiraan EBITDA-nya, membuatnya tampak murah. Namun, ketika membandingkan perusahaan yang sama dengan menggunakan kelipatan lainnya — seperti laba operasi atau perkiraan laba bersih — perusahaan yang sama dapat berdagang dengan kelipatan yang jauh lebih tinggi. Untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang penilaian perusahaan, investor perlu mempertimbangkan kelipatan harga selain EBITDA saat menilai nilai perusahaan.

Garis bawah

Meskipun digunakan secara luas, EBITDA tidak didefinisikan dalam prinsip akuntansi yang diterima secara umum, atau GAAP. Hasilnya, perusahaan dapat melaporkan EBITDA sesuai keinginan. Masalah dalam melakukan hal ini adalah EBITDA tidak memberikan gambaran yang lengkap tentang kinerja suatu perusahaan. Dalam banyak kasus, investor mungkin lebih baik menghindari EBITDA atau menggunakannya bersama dengan metrik lain yang lebih bermakna.