Modal padat

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Modal padat?

Istilah “padat modal” mengacu pada proses bisnis atau industri yang membutuhkan investasi dalam jumlah besar untuk menghasilkan barang atau jasa dan dengan demikian memiliki persentase aset tetap yang tinggi, seperti properti, pabrik, dan peralatan (PP&E). Perusahaan dalam industri padat modal sering ditandai dengan tingkat depresiasi yang tinggi.

Memahami Capital Intensive

Industri padat modal cenderung memiliki tingkat leverage operasi yang tinggi, yaitu rasio biaya tetap terhadap biaya variabel. Akibatnya, industri padat modal membutuhkan volume produksi yang tinggi untuk memberikan pengembalian investasi yang memadai. Ini juga berarti bahwa perubahan kecil dalam penjualan dapat menyebabkan perubahan besar dalam keuntungan dan pengembalian modal yang diinvestasikan.

Leverage operasi yang tinggi membuat industri padat modal jauh lebih rentan terhadap perlambatan ekonomi dibandingkan dengan bisnis padat karya karena mereka masih harus membayar biaya tetap, seperti biaya overhead pada pabrik yang menampung peralatan dan depresiasi peralatan. Biaya-biaya ini harus dibayar bahkan ketika industri sedang mengalami resesi.

Contoh industri padat modal termasuk manufaktur mobil, produksi minyak, dan penyulingan, produksi baja, telekomunikasi, dan sektor transportasi (misalnya, kereta api dan penerbangan). Semua industri ini membutuhkan belanja modal dalam jumlah besar .

Referensi cepat

Intensitas modal mengacu pada bobot aset perusahaan — termasuk pabrik, properti, dan peralatan — dalam kaitannya dengan faktor produksi lainnya.

Mengukur Intensitas Modal

Selain leverage operasi, intensitas modal suatu perusahaan dapat diukur dengan menghitung berapa banyak aset yang dibutuhkan untuk menghasilkan satu dolar penjualan, yaitu total aset dibagi dengan penjualan. Ini adalah kebalikan dari rasio perputaran aset, yang merupakan indikator efisiensi perusahaan dalam menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan.

Cara lain untuk mengukur intensitas modal perusahaan adalah membandingkan biaya modal dengan biaya tenaga kerja. Misalnya, jika sebuah perusahaan membelanjakan $ 100.000 untuk belanja modal dan $ 30.000 untuk tenaga kerja, kemungkinan besar perusahaan itu padat modal. Demikian pula, jika sebuah perusahaan membelanjakan $ 300.000 untuk tenaga kerja dan hanya $ 10.000 untuk belanja modal, itu berarti perusahaan tersebut lebih berorientasi pada jasa atau tenaga kerja.

Poin Penting

  • Intensitas modal dapat diukur dengan membandingkan biaya modal dan tenaga kerja.
  • Perusahaan padat modal biasanya memiliki biaya depresiasi dan leverage operasi yang tinggi.
  • Rasio intensitas modal adalah total aset dibagi dengan penjualan.

Dampak Intensitas Modal terhadap Laba

Perusahaan padat modal umumnya menggunakan banyak leverage keuangan, karena mereka dapat menggunakan pabrik dan peralatan sebagai jaminan. Namun, memiliki leverage operasi yang tinggi dan leverage keuangan sangat berisiko jika penjualan turun secara tidak terduga.

Karena industri padat modal memiliki biaya penyusutan yang tinggi, analis yang mencakup industri padat modal sering menambahkan penyusutan kembali ke laba bersih menggunakan metrik yang disebut laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA). Dengan menggunakan EBITDA, daripada laba bersih, lebih mudah untuk membandingkan kinerja perusahaan di industri yang sama.