Leveraged Buyout (LBO)

Apa Leveraged Buyout (LBO)?

Leveraged buyout (LBO) adalah akuisisi perusahaan lain yang menggunakan sejumlah besar uang pinjaman untuk memenuhi biaya akuisisi. Aset perusahaan yang diakuisisi sering digunakan sebagai jaminan atas pinjaman, bersama dengan aset perusahaan yang mengakuisisi.

Poin Penting

  • Pembelian leveraged adalah akuisisi perusahaan lain dengan menggunakan sejumlah besar uang pinjaman (obligasi atau pinjaman) untuk memenuhi biaya akuisisi. 
  • Salah satu LBO terbesar yang tercatat adalah akuisisi Hospital Corporation of America (HCA) oleh Kohlberg Kravis Roberts & Co. (KKR), Bain & Co., dan Merrill Lynch pada tahun 2006.
  • Dalam leveraged buyout (LBO), biasanya ada rasio hutang 90% terhadap ekuitas 10%.

Referensi cepat

Tujuan dari leveraged buyout adalah untuk memungkinkan perusahaan melakukan akuisisi besar tanpa harus mengeluarkan banyak modal.

Memahami Leveraged Buyout (LBO)

Dalam leveraged buyout (LBO), biasanya ada rasio hutang 90% terhadap ekuitas 10%. Karena rasio hutang / ekuitas yang tinggi ini, obligasi yang diterbitkan dalam pembelian biasanya tidak memiliki peringkat investasi dan disebut sebagai obligasi sampah. LBO telah mendapatkan reputasi sebagai taktik yang sangat kejam dan predator karena perusahaan target biasanya tidak memberikan sanksi atas akuisisi tersebut. Selain sebagai langkah yang tidak bersahabat, ada sedikit ironi dalam proses tersebut karena keberhasilan perusahaan target, dalam hal aset di neraca, dapat digunakan sebagai jaminan oleh perusahaan yang mengakuisisi.


LBO dilakukan karena tiga alasan utama:

  1. untuk menjadikan perusahaan publik sebagai privat.
  2. untuk memisahkan sebagian dari bisnis yang ada dengan menjualnya.
  3. untuk mentransfer properti pribadi, seperti halnya dengan perubahan kepemilikan bisnis kecil.

Namun, biasanya merupakan persyaratan bahwa perusahaan atau entitas yang diakuisisi, dalam setiap skenario, menguntungkan dan berkembang.

Pembelian dengan leverage memiliki sejarah yang buruk, terutama pada tahun 1980-an, ketika beberapa pembelian terkemuka menyebabkan kebangkrutan perusahaan yang diakuisisi. Hal ini terutama disebabkan oleh rasio leverage yang hampir 100% dan pembayaran bunga yang sangat besar sehingga arus kas operasi perusahaan tidak dapat memenuhi kewajiban tersebut.

Contoh Leveraged Buyout (LBO)

Salah satu LBO terbesar yang tercatat adalah akuisisi Hospital Corporation of America (HCA) oleh Kohlberg Kravis Roberts & Co. (KKR), Bain & Co., dan Merrill Lynch pada tahun 2006. Ketiga perusahaan tersebut membayar sekitar $ 33 miliar untuk akuisisi tersebut dari HCA.


LBO sering kali rumit dan membutuhkan waktu beberapa saat untuk diselesaikan.Misalnya, JAB Holding Company, sebuah perusahaan swasta yang berinvestasi pada barang-barang mewah, perusahaan kopi dan perawatan kesehatan, memprakarsai LBO Krispy Kreme Donuts, Inc. pada Mei 2016. JAB dijadwalkan untuk membeli perusahaan tersebut seharga $ 1,35 miliar, termasuk $ 350 juta pinjaman dengan leverage dan fasilitas kredit bergulir senilai $ 150 juta yang disediakan oleh bank investasi Barclays.2

Namun, Krispy Kreme memiliki hutang di neracanya yang perlu dijual, dan Barclays diharuskan menambahkan suku bunga tambahan 0,5% agar lebih menarik.Ini membuat LBO lebih rumit dan hampir tidak menutup.  Namun, pada 27 Juli 2016, kesepakatan itu berhasil.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Bagaimana Cara Kerja Leveraged Buyout (LBO)?

Leveraged buyout (LBO) adalah akuisisi perusahaan lain yang menggunakan sejumlah besar uang pinjaman untuk memenuhi biaya akuisisi. Rasio hutang / ekuitas biasanya sekitar 90/10 yang membuat obligasi yang diterbitkan diklasifikasikan sebagai sampah. Selain sebagai langkah yang tidak bersahabat, ada sedikit ironi pada proses LBO karena keberhasilan perusahaan target, dalam hal aset di neraca, dapat digunakan sebagai jaminan oleh perusahaan yang mengakuisisi. Dengan kata lain, aset perusahaan target digunakan, bersama dengan aset perusahaan yang mengakuisisi, untuk meminjam dana yang dibutuhkan yang kemudian digunakan untuk membeli perusahaan target.

Mengapa Leveraged Buyouts (LBOs) Terjadi?

LBO terutama dilakukan karena tiga alasan utama – untuk menjadikan perusahaan publik sebagai privat; untuk memisahkan sebagian dari bisnis yang ada dengan menjualnya; dan untuk mentransfer properti pribadi, seperti halnya dengan perubahan kepemilikan bisnis kecil. Keuntungan utama bagi pihak pengakuisisi adalah bahwa mereka dapat memberikan ekuitas mereka sendiri dalam jumlah yang relatif kecil dan, dengan memanfaatkannya dengan hutang, meningkatkan modal untuk memulai pembelian atas target yang lebih mahal.

Jenis Perusahaan Apa yang Menarik Bagi LBO?

LBO telah mendapatkan reputasi sebagai taktik yang sangat kejam dan predator karena perusahaan target biasanya tidak memberikan sanksi atas akuisisi tersebut. Meskipun demikian, kandidat LBO yang menarik biasanya memiliki arus kas operasi yang kuat dan dapat diandalkan, lini produk yang mapan, tim manajemen yang kuat, dan strategi keluar yang layak sehingga pihak pengakuisisi dapat merealisasikan keuntungan.