• Tak Berkategori

Intinya

Apa Intinya?

Intinya mengacu pada perusahaan laba, laba , laba bersih , atau laba per saham (EPS). Referensi garis bawah menggambarkan lokasi relatif angka laba bersih pada laporan laba rugi perusahaan .

Intinya biasanya digunakan mengacu pada tindakan apa pun yang dapat meningkatkan atau menurunkan laba bersih atau laba keseluruhan perusahaan. Perusahaan yang meningkatkan pendapatannya atau mengurangi biaya dikatakan meningkatkan laba. Sebagian besar perusahaan bertujuan untuk meningkatkan laba mereka melalui dua metode simultan: meningkatkan pendapatan (yaitu, menghasilkan pertumbuhan garis atas ) dan meningkatkan efisiensi (atau memotong biaya).

Poin Penting




  • Intinya mengacu pada laba bersih perusahaan, yang disajikan di bagian bawah laporan laba rugi.
  • Manajemen dapat meningkatkan laba dengan memberlakukan strategi untuk meningkatkan pendapatan atau menurunkan biaya.
  • Laba bersih, atau laba bersih, dapat disimpan untuk digunakan di masa depan dalam bisnis, dibagikan dalam bentuk dividen, atau digunakan untuk membeli kembali saham yang beredar.

Memahami Intinya

Intinya mengacu pada laba bersih yang dilaporkan di bagian bawah laporan laba rugi. Laporan laba rugi memiliki format umum dan, meskipun terdapat beberapa variasi tata letak, semuanya menghasilkan laba bersih di akhir laporan keuangan ini .

Laporan laba rugi dimulai dengan penjualan aktivitas bisnis utama perusahaan atau pendapatan jasa di bagian atas laporan. Sumber pendapatan lain, seperti pendapatan bunga atau investasi, dicantumkan di bawah. Bagian berikut melaporkan pengeluaran, yang dapat dikelompokkan dan dilaporkan secara berbeda tergantung pada industri dan preferensi perusahaan. Di bagian bawah laporan laba rugi, total pendapatan dikurangi total biaya meninggalkan laba bersih untuk periode akuntansi yang tersedia untuk retensi perusahaan atau pembagian dividen .


Manajemen dapat memberlakukan strategi untuk meningkatkan laba. Meningkatkan pendapatan garis atas dapat meningkatkan laba. Ini dapat dilakukan dengan meningkatkan produksi, menurunkan hasil penjualan melalui perbaikan produk, memperluas lini produk, atau menaikkan harga produk. Pendapatan lain seperti pendapatan investasi, pendapatan bunga, biaya sewa atau lokasi bersama yang dikumpulkan, dan penjualan properti atau peralatan juga meningkatkan laba .

Perusahaan juga dapat meningkatkan keuntungannya melalui pengurangan biaya. Dalam kaitannya dengan barang dan produk, barang dapat diproduksi dengan menggunakan bahan baku yang lebih murah atau dengan menggunakan metode yang lebih efisien. Menurunkan upah dan tunjangan, mengoperasikan fasilitas yang lebih murah, dan membatasi biaya modal adalah cara-cara untuk mengurangi biaya guna meningkatkan laba.

Bagaimana Intinya Digunakan

Intinya, atau laba bersih, perusahaan tidak terbawa dari satu periode akuntansi ke periode berikutnya pada laporan laba rugi. Entri akuntansi dilakukan untuk menutup semua akun sementara, termasuk semua akun pendapatan dan beban, pada akhir periode. Setelah penutupan akun-akun ini, pendapatan bersih ditransfer ke laba ditahan , yang muncul di neraca.

Dari sini, perusahaan dapat memilih untuk menggunakan laba bersih dengan berbagai cara. Intinya dapat digunakan untuk mengeluarkan pembayaran kepada pemegang saham sebagai insentif untuk mempertahankan kepemilikan; pembayaran ini disebut dividen. Atau, garis bawah dapat digunakan untuk membeli kembali saham dan menghentikan ekuitas. Sebuah perusahaan mungkin hanya menyimpan semua pendapatan yang dilaporkan pada intinya untuk digunakan dalam pengembangan produk, perluasan lokasi, atau cara lain untuk meningkatkan bisnis.