Sekuritas tertekan

Apa Sekuritas tertekan?

Sekuritas tertekan adalah  instrumen keuangan yang  diterbitkan oleh perusahaan yang hampir — atau sedang mengalami — kebangkrutan. Sekuritas tertekan dapat mencakup saham biasa dan saham preferen, hutang bank, klaim perdagangan, dan  obligasi korporasi .

Sekuritas tertentu juga dapat dianggap tertekan jika gagal memenuhi persyaratan tertentu (kewajiban yang dimasukkan ke dalam utang atau sekuritas, seperti kemampuan untuk mempertahankan rasio aset terhadap liabilitas tertentu, atau peringkat kredit tertentu.)

Sebagai akibat dari ketidakmampuan perusahaan penerbit untuk memenuhi kewajiban keuangannya, instrumen keuangan mereka mengalami penurunan nilai yang substansial. Namun, karena risiko implisit dari sekuritas yang tertekan, mereka dapat menawarkan kepada investor berisiko tinggi potensi pengembalian yang tinggi.

Poin Penting

  • Sekuritas tertekan adalah sekuritas yang diterbitkan oleh perusahaan yang hampir — atau di tengah — kebangkrutan.
  • Perusahaan mungkin juga telah melanggar perjanjian (ketentuan penerbitan sekuritas), yang seringkali merupakan pendahulu dari kebangkrutan itu sendiri.
  • Investor berisiko tinggi tertentu, kadang-kadang dikenal sebagai ‘elang’, bersedia berinvestasi dalam sekuritas yang tertekan dengan harapan menghasilkan uang dengan cepat.

Memahami Efek Tertekan

Sekuritas tertekan sering kali menarik bagi investor yang mencari harga murah dan bersedia menerima risiko. Dalam beberapa kasus, para investor ini percaya bahwa situasi perusahaan tidak seburuk kelihatannya, dan sebagai akibatnya, mereka mengantisipasi nilai investasi mereka akan meningkat dari waktu ke waktu. Dalam kasus lain, investor mungkin memperkirakan perusahaan akan bangkrut. Namun, mereka merasa yakin bahwa mungkin ada cukup uang setelah likuidasi untuk menutupi sekuritas yang telah mereka beli.


Dalam banyak kasus, perusahaan yang menerbitkan sekuritas tertekan akhirnya mengajukan  kebangkrutan Bab 11  atau Bab 7 ; Akibatnya, individu yang tertarik untuk  berinvestasi  di sekuritas ini perlu mempertimbangkan apa yang terjadi jika terjadi kebangkrutan. Dalam kebanyakan kebangkrutan,  ekuitas — seperti saham biasa — menjadi tidak berharga. Ini membuat berinvestasi pada saham yang tertekan sangat berisiko. Namun, instrumen hutang senior, seperti hutang bank, klaim perdagangan, dan obligasi, dapat menghasilkan pembayaran.

Secara khusus, jika sebuah bisnis mengajukan kebangkrutan Bab 7 itu akan menghentikan operasi dan masuk ke  likuidasi. Pada titik ini, dananya disalurkan ke kreditor, termasuk pemegang obligasi.

Sebaliknya, di bawah kebangkrutan Bab 11, bisnis merestrukturisasi dan melanjutkan operasi. Jika reorganisasi berhasil, sekuritasnya yang tertekan, termasuk saham dan obligasi, dapat menghasilkan keuntungan dalam jumlah yang mengejutkan.


Contoh Keamanan Tertekan

Sekuritas diberi label sebagai tertekan ketika perusahaan yang menerbitkannya tidak dapat memenuhi banyak kewajiban finansialnya. Dalam kebanyakan kasus, sekuritas ini memiliki “CCC” atau di bawah peringkat kredit dari lembaga pemeringkat utang, seperti Standard and Poor’s atau Moody’s Investor Services. Sekuritas yang tertekan dapat dibandingkan dengan obligasi sampah, yang secara tradisional memiliki peringkat kredit BBB atau lebih rendah.

Biasanya, tingkat pengembalian yang diantisipasi pada keamanan yang tertekan lebih dari 1.000 basis poin di atas tingkat pengembalian dari apa yang disebut aset bebas risiko, seperti tagihan Treasury AS atau obligasi Treasury. Misalnya, jika imbal hasil obligasi Treasury lima tahun adalah 1%, obligasi korporasi tertekan memiliki tingkat pengembalian 11% atau lebih tinggi, berdasarkan fakta bahwa satu basis poin setara dengan 0,01%.