Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP)

Apa Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP)?

Prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) mengacu pada seperangkat prinsip, standar, dan prosedur akuntansi umum yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB). Perusahaan publik di Amerika Serikat harus mengikuti GAAP ketika akuntan mereka menyusun laporan keuangan mereka. GAAP adalah kombinasi dari standar otoritatif (ditetapkan oleh dewan kebijakan) dan cara pencatatan dan pelaporan informasi akuntansi yang diterima secara umum. GAAP bertujuan untuk meningkatkan kejelasan, konsistensi, dan komparabilitas komunikasi informasi keuangan.


GAAP dapat dikontraskan denganakuntansi proforma, yang merupakanmetode pelaporan keuangan non-GAAP .Secara internasional, setara dengan GAAP di Amerika Serikat disebut sebagai Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS).IFRS diikuti di lebih dari 120 negara, termasuk di Uni Eropa (UE).

Memahami GAAP

GAAP membantu mengatur dunia akuntansi sesuai dengan aturan dan pedoman umum. Ini mencoba untuk membakukan dan mengatur definisi, asumsi, dan metode yang digunakan dalam akuntansi di semua industri. GAAP mencakup topik-topik seperti pengakuan pendapatan , klasifikasi neraca , dan materialitas.

Tujuan akhir GAAP adalah untuk memastikan laporan keuangan perusahaan lengkap, konsisten, dan dapat dibandingkan. Ini memudahkan investor untuk menganalisis dan mengekstrak informasi yang berguna dari laporan keuangan perusahaan, termasuk data tren selama periode waktu tertentu. Ini juga memfasilitasi perbandingan informasi keuangan di berbagai perusahaan.

10 konsep umum ini dapat membantu Anda mengingat misi utama GAAP:

1.) Prinsip Keteraturan

Akuntan telah mematuhi aturan dan peraturan GAAP sebagai standar.

2.) Prinsip Konsistensi

Akuntan berkomitmen untuk menerapkan standar yang sama selama proses pelaporan, dari satu periode ke periode berikutnya, untuk memastikan komparabilitas keuangan antar periode. Akuntan diharapkan untuk sepenuhnya mengungkapkan dan menjelaskan alasan di balik standar yang diubah atau diperbarui dalam catatan kaki laporan keuangan.

3.) Prinsip Ketulusan

Akuntan berusaha untuk memberikan gambaran yang akurat dan tidak memihak tentang situasi keuangan perusahaan.

4.) Prinsip Keabadian Metode

Prosedur yang digunakan dalam pelaporan keuangan harus konsisten, memungkinkan perbandingan informasi keuangan perusahaan.

5.) Prinsip Non-Kompensasi

Baik negatif maupun positif harus dilaporkan dengan transparansi penuh dan tanpa ekspektasi kompensasi hutang.

6.) Prinsip Kehati-hatian

Menekankan representasi data keuangan berbasis fakta yang tidak tertutup spekulasi.

7.) Prinsip Kontinuitas

Saat menilai aset, harus diasumsikan bisnis akan terus beroperasi.

8.) Prinsip Periodisitas

Entri harus didistribusikan selama periode waktu yang sesuai. Misalnya, pendapatan harus dilaporkan dalam periode akuntansi yang relevan .

9.) Prinsip Materialitas

Akuntan harus berusaha untuk mengungkapkan sepenuhnya semua data keuangan dan informasi akuntansi dalam laporan keuangan.

10.) Prinsip Itikad Baik Terbesar

Berasal dari frase Latin “uberrimae fidei” yang digunakan dalam industri asuransi. Ini mengandaikan bahwa para pihak tetap jujur ​​dalam semua transaksi.

Kepatuhan dengan GAAP

Jika saham perusahaan diperdagangkan secara publik , laporan keuangannya harus mematuhi aturan yang ditetapkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).SEC mengharuskan perusahaan yang diperdagangkan secara publik di AS secara teratur mengajukan laporan keuangan yang sesuai dengan GAAP agar tetap terdaftar secara publik di bursa saham.  Kepatuhan GAAP dipastikan melalui opini auditor yang sesuai , yang dihasilkan dari audit eksternal oleh kantor akuntan publik bersertifikat (CPA).

Meskipun tidak diwajibkan untuk perusahaan non-publik, GAAP dipandang baik oleh pemberi pinjaman dan kreditor. Sebagian besar lembaga keuangan memerlukan laporan keuangan tahunan yang sesuai dengan GAAP sebagai bagian dari perjanjian utang mereka saat menerbitkan pinjaman bisnis. Akibatnya, sebagian besar perusahaan di Amerika Serikat mengikuti GAAP.

Jika laporan keuangan tidak disusun menggunakan GAAP, investor harus berhati-hati. Tanpa GAAP, membandingkan laporan keuangan perusahaan yang berbeda akan sangat sulit, bahkan dalam industri yang sama, membuat perbandingan apel-ke-apel sulit dilakukan. Beberapa perusahaan mungkin melaporkan pengukuran GAAP dan non-GAAP saat melaporkan hasil keuangan mereka. Peraturan GAAP mensyaratkan bahwa tindakan non-GAAP diidentifikasi dalam laporan keuangan dan pengungkapan publik lainnya, seperti siaran pers.

The hirarki GAAP dirancang untuk meningkatkan pelaporan keuangan. Ini terdiri dari kerangka untuk memilih prinsip-prinsip yang harus digunakan akuntan publik dalam menyusun laporan keuangan sesuai dengan US GAAP. Hirarki dipecah sebagai berikut:

  • Pernyataan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) dan Buletin Penelitian Akuntansi dan Pendapat Dewan Prinsip Akuntansi oleh American Institute of Certified Public Accountants (AICPA)
  • Buletin Teknis FASB dan Panduan Audit dan Akuntansi Industri AICPA dan Pernyataan Posisi
  • Standar Akuntansi AICPA Buletin Praktek Komite Eksekutif, posisi FASB Emerging Issues Task Force (EITF), dan topik yang dibahas dalam Lampiran D Abstrak EITF
  • Panduan implementasi FASB, Interpretasi Akuntansi AICPA, Panduan Audit dan Akuntansi Industri AICPA, Pernyataan Posisi tidak diklarifikasi oleh FASB, dan praktik akuntansi yang diterima dan diikuti secara luas

Akuntan diarahkan untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan sumber di bagian atas hierarki dan kemudian melanjutkan ke tingkat yang lebih rendah hanya jika tidak ada pernyataan yang relevan di tingkat yang lebih tinggi.Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan FASB No. 162 memberikan penjelasan rinci tentang hierarki.

GAAP vs. IFRS

GAAP difokuskan pada akuntansi dan pelaporan keuangan perusahaan AS.Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB), sebuah organisasi nirlaba independen, bertanggung jawab untuk menetapkan standar akuntansi dan pelaporan keuangan ini.  Alternatif internasional untuk GAAP adalah Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), yang ditetapkan oleh Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB).

IASB dan FASB telah bekerja pada konvergensiIFRS dan GAAP sejak 2002.  Karena kemajuan yang dicapai dalam kemitraan ini, SEC, pada tahun 2007, menghapus persyaratan bagi perusahaan non-AS yang terdaftar di Amerika untuk merekonsiliasi keuangan mereka. melaporkan dengan GAAP jika akun mereka telah memenuhi IFRS.  Ini adalah pencapaian besar, karena sebelum keputusan, perusahaan non-AS yang berdagang di bursa AS harus memberikan laporan keuangan yang sesuai dengan GAAP.

Beberapa perbedaan yang masih ada antara kedua aturan akuntansi tersebut antara lain:

  • Inventaris LIFO: Sementara GAAP memungkinkan perusahaan untuk menggunakan Last In First Out (LIFO) sebagai metode biaya persediaan, itu dilarang berdasarkan IFRS.
  • Biaya Penelitian dan Pengembangan: Biaya -biaya ini akan dibebankan pada biaya pada saat terjadinya berdasarkan GAAP. Berdasarkan IFRS, biaya dapat dikapitalisasi dan diamortisasi selama beberapa periode jika kondisi tertentu terpenuhi.
  • Pembalikan Penghapusan: GAAP menentukan bahwa jumlah penurunan nilai inventaris atau aset tetap tidak dapat dibalik jika nilai pasar aset kemudian meningkat. Penghapusan dapat dibalik di bawah IFRS.

Karena perusahaan semakin perlu menavigasi pasar global dan melakukan operasi di seluruh dunia, standar internasional menjadi semakin populer dengan mengorbankan GAAP, bahkan di AS. Hampir semua perusahaan S&P 500 melaporkan setidaknya satu ukuran pendapatan non-GAAP pada 2019.



Pertimbangan khusus

GAAP hanyalah seperangkat standar. Meskipun prinsip-prinsip tersebut berfungsi untuk meningkatkan transparansi dalam laporan keuangan, namun tidak memberikan jaminan bahwa laporan keuangan suatu perusahaan bebas dari kesalahan atau kelalaian yang dimaksudkan untuk menyesatkan investor. Ada banyak ruang dalam GAAP bagi akuntan yang tidak bermoral untuk mendistorsi angka. Jadi, meski perusahaan menggunakan GAAP, Anda tetap perlu mencermati laporan keuangannya.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Di mana Prinsip Akuntansi yang Diterima Umum (GAAP) Digunakan?

GAAP adalah seperangkat prosedur dan pedoman yang digunakan oleh perusahaan untuk menyusun laporan keuangan dan pengungkapan akuntansi lainnya. Standar tersebut disiapkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB), yang merupakan organisasi nirlaba independen. Tujuan standar GAAP adalah untuk membantu memastikan bahwa informasi keuangan yang diberikan kepada investor dan regulator akurat, andal, dan konsisten satu sama lain.

Mengapa GAAP penting?

GAAP penting karena membantu menjaga kepercayaan di pasar keuangan. Jika bukan karena GAAP, investor akan lebih enggan mempercayai informasi yang disajikan kepada mereka oleh perusahaan karena mereka akan kurang percaya pada integritasnya. Tanpa kepercayaan itu, kita mungkin melihat lebih sedikit transaksi, berpotensi mengarah ke biaya transaksi yang lebih tinggi dan ekonomi yang kurang kuat. GAAP juga membantu investor menganalisis perusahaan dengan mempermudah melakukan perbandingan “apple to apple” antara satu perusahaan dan perusahaan lainnya.

Apa itu ukuran non-GAAP?

Perusahaan tetap diperbolehkan untuk menyajikan angka-angka tertentu tanpa mengikuti pedoman GAAP, asalkan secara jelas mengidentifikasi angka-angka tersebut sebagai tidak sesuai dengan GAAP. Perusahaan terkadang melakukannya ketika mereka yakin bahwa aturan GAAP tidak cukup fleksibel untuk menangkap nuansa tertentu tentang operasi mereka. Dalam situasi tersebut, mereka mungkin memberikan metrik non-GAAP yang dirancang khusus, selain pengungkapan lain yang diwajibkan menurut GAAP. Investor harus skeptis tentang tindakan non-GAAP, karena terkadang dapat digunakan dengan cara yang menyesatkan.

Adblock
detector