Posisi modal kerja

Bagi investor, kekuatan neraca perusahaan dapat dievaluasi dengan memeriksa tiga metrik keuangan: kecukupan modal kerja, kinerja aset , dan struktur permodalan. Pada artikel ini, kita akan mulai dengan pandangan komprehensif tentang cara terbaik menilai posisi modal kerja perusahaan. Secara sederhana, ini memerlukan pengukuran likuiditas dan efisiensi manajerial terkait dengan posisi perusahaan saat ini. Alat analisis yang digunakan untuk menyelesaikan tugas ini adalah siklus konversi kas perusahaan .


Apa Posisi modal kerja?

Untuk memulai diskusi ini, pertama-tama mari kita perbaiki beberapa pandangan umum, tetapi keliru, tentang posisi perusahaan saat ini, yang hanya terdiri dari hubungan antara aset lancar dan kewajiban lancarnya. Modal kerja adalah perbedaan antara dua kategori besar angka keuangan ini dan dinyatakan sebagai jumlah dolar absolut.

Terlepas dari kebijaksanaan konvensional, sebagai angka yang berdiri sendiri, posisi perusahaan saat ini memiliki sedikit atau tidak ada relevansi dengan penilaian likuiditasnya. Namun demikian, angka ini dilaporkan secara mencolok dalam komunikasi keuangan perusahaan seperti laporan tahunan dan juga oleh layanan riset investasi. Berapapun ukurannya, jumlah modal kerja sangat sedikit menjelaskan kualitas posisi likuiditas perusahaan.

Bekerja Dengan Modal Kerja

Bagian lain dari kebijaksanaan konvensional yang perlu diperbaiki adalah penggunaan rasio saat ini dan, kerabat dekatnya, uji asam atau rasio cepat. Berlawanan dengan persepsi populer, alat analisis ini tidak menyampaikan informasi evaluatif tentang likuiditas perusahaan yang perlu diketahui investor. Rasio lancar yang sering digunakan, sebagai indikator likuiditas, sangat cacat karena secara konseptual didasarkan pada likuidasi semua aset lancar perusahaan untuk memenuhi semua kewajiban lancarnya. Pada kenyataannya, hal ini tidak mungkin terjadi. Investor harus melihat perusahaan sebagai kelangsungan hidup. Waktu yang dibutuhkan untuk mengubah aset modal kerja perusahaan menjadi uang tunai untuk membayar kewajibannya saat ini yang merupakan kunci likuiditasnya. Singkatnya, rasio saat ini menyesatkan.

Perbandingan posisi dua perusahaan saat ini yang sederhana namun akurat akan menggambarkan kelemahan dalam mengandalkan rasio lancar dan jumlah modal kerja sebagai indikator likuiditas:

Sekilas, perusahaan ABC terlihat seperti pemenang mudah dalam kontes likuiditas. Ini memiliki margin aset lancar yang cukup dibandingkan kewajiban lancar, rasio lancar yang tampaknya baik dan modal kerja $ 300. Perusahaan XYZ tidak memiliki margin keselamatan aset / kewajiban saat ini, rasio lancar yang lemah dan tidak ada modal kerja.

Namun, bagaimana jika kewajiban lancar kedua perusahaan memiliki jangka waktu pembayaran rata-rata 30 hari? Perusahaan ABC membutuhkan enam bulan (180 hari) untuk mengumpulkan piutang , dan persediaannya hanya sekali setahun (365 hari). Pelanggan Perusahaan XYZ membayar tunai, dan persediaannya berubah 24 kali setahun (setiap 15 hari). Dalam contoh yang dibuat-buat ini, perusahaan ABC sangat tidak likuid dan tidak akan dapat beroperasi dalam kondisi yang dijelaskan. Tagihannya datang lebih cepat daripada menghasilkan uang tunai. Anda tidak dapat membayar tagihan dengan modal kerja; Anda membayar tagihan dengan uang tunai! Posisi perusahaan XYZ yang tampaknya ketat saat ini jauh lebih likuid karena konversi kasnya yang lebih cepat.

Mengukur Likuiditas Perusahaan dengan Benar

The siklus konversi kas (juga disebut sebagai CCC atau siklus operasi) adalah alat analisis pilihan untuk menentukan kualitas investasi dua assets- kritis persediaan dan piutang. CCC memberi tahu kami waktu (jumlah hari) yang diperlukan untuk mengubah dua aset penting ini menjadi uang tunai. Sebuah cepat omset tingkat aset ini adalah apa yang menciptakan likuiditas nyata dan merupakan indikasi positif dari kualitas dan manajemen yang efisien dari persediaan dan piutang. Dengan melacak catatan historis (lima hingga 10 tahun) dari CCC perusahaan dan membandingkannya dengan perusahaan pesaing di industri yang sama (CCC akan bervariasi sesuai dengan jenis produk dan basis pelanggan), kami diberikan indikator keseimbangan yang berwawasan. kualitas investasi sheet.

Secara singkat, siklus konversi kas terdiri dari tiga standar: yang disebut rasio aktivitas yang berkaitan dengan perputaran persediaan, piutang usaha dan hutang usaha. Komponen CCC ini dapat dinyatakan dalam beberapa kali per tahun atau beberapa hari. Menggunakan indikator terakhir memberikan pengukuran waktu yang lebih literal dan koheren yang mudah dipahami. Rumus CCC terlihat seperti ini:

DIO + DSO-DPO=CCCwhere:DIO = Days inventory outstandingDSO = Days sales outstandingDPO = Days payable outstanding\ begin {aligned} & \ text {DIO + DSO} – \ text {DPO} = \ text {CCC} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & \ text {DIO = Persediaan hari masih tersisa} \\ & \ teks {DSO = Penjualan hari terutang} \\ & \ text {DPO = Hari terutang} \\ \ end {selaras} orang DIO + DSO-DPO=CCCdimana:DIO = Persediaan hari beredarDSO = Penjualan hari luar biasaDPO = Hari terutang orang 

Berikut cara penghitungan komponen:

• Membagi persediaan rata-rata dengan biaya penjualan per hari (biaya penjualan / 365) = hari persediaan beredar (DIO).

• Membagi rata-rata piutang dengan penjualan bersih per hari (penjualan bersih / 365) = hari penjualan beredar (DSO).

• Membagi hutang akun rata-rata dengan biaya penjualan per hari (biaya penjualan / 365) = hari hutang yang belum dibayar (DPO).

Likuiditas Adalah Raja

Satu observasi tambahan perlu disebutkan di sini. Investor harus waspada untuk menemukan peningkat likuiditas dalam informasi keuangan perusahaan. Misalnya, untuk perusahaan yang memiliki sekuritas investasi tidak lancar, biasanya ada pasar sekunder untuk konversi yang relatif cepat dari semua atau sebagian besar barang-barang ini menjadi uang tunai. Selain itu, jalur kredit berkomitmen yang tidak terpakai — biasanya disebutkan dalam catatan keuangan atas hutang atau dalam diskusi manajemen dan bagian analisis dari laporan tahunan perusahaan — dapat memberikan akses cepat ke kas.

Garis bawah

Pepatah lama mengatakan bahwa ” uang adalah raja ” bagi investor yang mengevaluasi kualitas investasi perusahaan sama pentingnya dengan manajer yang menjalankan bisnis. Sebuah menekan likuiditas lebih buruk dari meremas keuntungan. Fungsi manajemen kunci adalah memastikan bahwa piutang dan posisi inventaris perusahaan dikelola secara efisien. Ini berarti memastikan ketersediaan produk dalam jumlah yang memadai dan ketentuan pembayaran yang sesuai, sementara pada saat yang sama memastikan bahwa aset modal kerja tidak mengikat jumlah uang tunai yang tidak semestinya. Ini adalah tindakan penyeimbangan yang penting bagi manajer karena, dengan likuiditas tinggi, perusahaan dapat memanfaatkan diskon harga pembelian tunai, mengurangi pinjaman jangka pendek, mendapatkan keuntungan dari peringkat kredit komersial teratas, dan memanfaatkan peluang pasar.

CCC dan bagian komponennya adalah indikator yang berguna dari likuiditas perusahaan yang sebenarnya. Selain itu, kinerja DIO dan DSO merupakan indikator yang baik dari kemampuan manajemen dalam menangani persediaan penting dan aset piutang.