Downside.

Apa Downside?

Sisi negatifnya adalah pergerakan negatif harga suatu sekuritas, sektor , atau pasar. Sisi negatif juga dapat merujuk pada kondisi ekonomi , yang menggambarkan periode potensial ketika ekonomi berhenti tumbuh atau menyusut.

Poin Penting

  • Sisi negatif menggambarkan pergerakan negatif ekonomi, atau harga sekuritas, sektor, atau pasar.
  • Kelemahan teoretis Anda adalah 100% jika saham yang Anda beli turun menjadi $ 0. Namun, jika Anda menjual perusahaan, downside Anda tidak dibatasi dan secara teoritis tidak terbatas.
  • Secara umum, semakin tinggi potensi turun, semakin besar potensi naik.
  • Ada banyak cara bagi investor untuk melindungi diri dari kerugian.

Bagaimana Downside Bekerja

Sisi negatifnya dinyatakan dalam estimasi potensi suatu sekuritas atau ekonomi untuk mengalami pergerakan negatif. Seorang analis saham , misalnya, dapat meramalkan seberapa jauh harga saham akan jatuh karena peristiwa tertentu. Sementara itu, para ekonom dapat memprediksi sisi negatif perekonomian suatu negara dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti tingkat pengangguran , inflasi , dan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) .


Contoh Downside

Katakanlah seorang investor membayar $ 100.000 untuk memiliki 1.000 saham di Perusahaan ABC. Meskipun tidak mungkin, harga saham berpotensi turun menjadi $ 0, yang berarti risiko penurunan investasi adalah 100% atau $ 100.000.

Di situlah menghitung risiko penurunan berperan. Secara umum, semakin tinggi risikonya semakin besar pula risiko penurunannya.

Untuk sebagian besar aset , sisi negatifnya dibatasi, karena harga tidak boleh di bawah $ 0. Pengecualian termasuk short selling , sebuah strategi perdagangan yang memungkinkan investor untuk berspekulasi pada penurunan harga saham atau surat berharga lainnya. Jika harga aset yang Anda persingkat naik, Anda kehilangan uang. Selain itu, sisi negatif Anda secara teoritis tidak terbatas, karena harga dapat terus naik.


Resiko Sisi Bawah vs.

Pergerakan ke sisi bawah sering dinyatakan dalam risiko, seperti risiko penurunan ekonomi negara tertentu, atau risiko penurunan saham perusahaan karena perubahan tren konsumen. Sisi bawah adalah potensi pergerakan negatif, sementara risiko penurunan terlihat untuk mengukur potensi pergerakan tersebut.

Secara umum, semakin tinggi potensi turun, semakin besar potensi naik. Ini kembali ke gagasan bahwa semakin tinggi risikonya, semakin tinggi pahala. Upside adalah langkah positif dalam harga aset.

Risiko penurunan dapat dievaluasi dengan faktor fundamental dan teknis, memperkirakan jumlah sekuritas atau harga aset yang mungkin jatuh dalam skenario terburuk. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan model probabilitas atau deviasi standar , meskipun tidak ada cara untuk memperkirakan sisi negatifnya secara sempurna kecuali ada semacam perlindungan sisi bawah .

Metode Kelemahan

Investor dapat melindungi diri mereka sendiri, atau portofolionya , dari kerugian dengan melakukan lindung nilai. Ini dikenal sebagai perlindungan sisi bawah.

Perlindungan sisi negatif memberikan jaring pengaman jika nilai investasi mulai turun. Ini dapat dicapai dengan beberapa cara, termasuk:

  • Put option : Kontrak yang memberi pemilik hak, tetapi bukan kewajiban, untuk menjual sejumlah tertentu dari  sekuritas yang mendasari  dengan harga tertentu dalam jangka waktu tertentu. Jika harga saham jatuh, investor dapat menjual saham pada harga yang tercantum pada put atau menjual put karena nilainya akan meningkat karena berada  dalam uang .
  • Stop loss : Perintah yang ditempatkan pada broker untuk secara otomatis menjual sekuritas ketika jatuh pada atau di bawah harga tertentu.
  • Beli aset yang berbeda : Portofolio terdiversifikasi yang terdiri dari aset yang berkorelasi negatif dapat mengurangi risiko penurunan. Ketika satu naik, yang lain cenderung turun, menutupi kerugian tetapi juga membatasi potensi keuntungan.

Atau, investor mungkin memilih untuk menunggu koreksi pasar , berharap saham akan kembali pulih di masa mendatang.