Sejarah Keuangan: Kebangkitan Akuntansi Modern

Pada tahun 1913, Amandemen ke16 disahkan.Dinyatakan bahwa, selain pajak perusahaan yang telah disahkan beberapa tahun sebelumnya, sekarang ada pajak pendapatan federal yangharus dibayar oleh semua individu yang bekerja di Amerika Serikat.  Pajak penghasilan dan pajak perusahaan sedikit dipahami dan sangat ditentang di tahun-tahun pembentukan mereka. Akibatnya, sebagian besar perusahaan dan individu tidak mengajukan atau mengajukan secara tidak benar. Akuntan sendiri tidak sepenuhnya yakin dengan item seperti depresiasi dan potongan pajak lainnya. Beban kerja dan permintaan akuntan, bagaimanapun, meningkat sehubungan dengan tarif pajak. (Lihat juga: Panduan Pajak Pendapatan .)


Apa Sejarah Keuangan: Kebangkitan Akuntansi Modern?

Pada tahun 1917, Federal Reserve menerbitkan “Uniform Accounting,” sebuah dokumen yang berusaha untuk menetapkan standar industri tentang bagaimana keuangan harus diatur baik untuk pelaporan pajak dan untuk laporan keuangan.  Tidak ada undang-undang yang mendukung standar, jadi hanya berdampak kecil.Jatuhnya pasar saham tahun 1929 yang menyebabkan Depresi Hebat mengekspos penipuan akuntansi besar-besaran oleh perusahaan-perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek New York .Ini mendorong langkah-langkah yang lebih ketat pada tahun 1933, termasuk audit independen atas laporan keuangan perusahaan oleh akuntan publik sebelum dicatatkan di bursa.  (Lihat juga: Bagaimana Pasar Wild West Dijinakkan dan Keruntuhan Pasar Terbesar .)


Tahun 1933 dan 1934 juga melihat Securities Act dan Securities Exchange Act berlalu dengan cepat.Tindakan ini menjadi dasar bagi Securities and Exchange Commission .SEC melembagakan peninjauan rutin atas laporan keuangan dan memulai tren panjang peraturan pemerintah atas praktik akuntansi dan investasi.

SEC, dalam gaya pemerintahan sejati, berbalik dan mendelegasikan tanggung jawab untuk menetapkan standar akuntansi kepada komite dan dewan yang berurutan dengan rangkaian akronim yang selalu berubah: AIA, CAP, AICPA dan APB .Akhirnya, Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB)  muncul pada tahun 1973.  Meskipun papan ini menerbitkan halaman dan halaman standar akuntansi selama bertahun-tahun, persetujuan akhir selalu diserahkan kepada SEC.  SEC jarang ikut campur, tetapi kadang-kadang telah melanggar aturan atau menggantikan yang lain, hanya untuk mengingatkan akuntan siapa bosnya. (Lihat juga: Menjaga Pasar Sekuritas: Tinjauan tentang SEC .)

Survival of the Biggest

Karena peraturan pelaporan diperketat dan perusahaan diharuskan menggunakan firma yang berbeda untuk jasa akuntansi audit dan non-audit, segelintir firma akuntansi besar yang sama terus mendapatkan lebih banyak bisnis. Ini sebagian besar karena mereka memiliki orang-orang dan pengalaman untuk menyelesaikan pekerjaan, dan ada rasa prestise yang menyertai mereka saat mereka tumbuh lebih besar.

Sebagai bagian dari pertumbuhan mereka, perusahaan-perusahaan ini bergabung dengan perusahaan yang lebih kecil untuk mengimbangi beban kerja yang meningkat karena lebih banyak perusahaan yang go public dan peraturan (serta manajemen) menuntut laporan yang semakin sering dan ketat. Pada tahun 1970-an, ada delapan firma — The Big Eight — yang menangani sebagian besar akuntansi untuk perusahaan yang diperdagangkan secara publik. Mereka adalah Arthur Andersen, Arthur Young & Co., Coopers & Lybrand, Ernst & Whinney, Deloitte Haskins & Sells, Peat Marwick Mitchell, Price Waterhouse, dan Touche Ross.

Karena setiap perusahaan harus berurusan dengan dua kantor akuntan, satu untuk audit dan satu lagi untuk jasa non-audit, persaingan antara kantor akuntan Delapan Besar meningkat, yang mengarah pada lebih banyak konsolidasi. Pada tahun 1989, Delapan Besar telah menjadi Enam Besar. Pada tahun 1998, Enam Besar dikurangi menjadi lima. Hitung mundur ini dimajukan ketika, pada tahun 2002, skandal Enron menyeret Arthur Andersen. Empat firma yang tersisa — Deloitte, Ernst & Young, KPMG International, dan PricewaterhouseCoopers — membeli apa yang tersisa dari Arthur Andersen. Keempat firma tersebut kini memiliki jenis oligopoli karena persaingan telah berkurang secara signifikan sementara regulasi dan kebutuhan pelaporan korporasi semakin meningkat. Hal ini mengakibatkan emiten harus membayar lebih untuk jasa akuntansi audit dan non auditnya.

Terlepas dari kenyataan bahwa keempat firma ini menguasai dunia akuntansi perusahaan, banyak CPA dipekerjakan oleh firma persiapan pajak seperti H&R Block. Pajak penghasilan dan kredit secara langsung mempengaruhi jutaan orang yang bahkan tidak mengetahui keberadaan FASB. Pelaporan keuangan mungkin menjadi pusat perhatian akuntansi, tetapi sebagian besar industri akuntansi dibangun untuk membantu orang mengajukan pajak mereka.

Masa Depan Akuntansi

Akuntansi, sebagai praktik, memiliki beberapa prinsip panduan yang kemungkinan besar akan bertahan dari perubahan apa pun di masa depan. Akuntan perusahaan harus mematuhi aturan ini, termasuk:

  • Memberikan informasi yang membantu manajemen membuat keputusan bisnis yang terinformasi.
  • Memberikan informasi serupa kepada orang lain yang memiliki saham di perusahaan ( kreditor, investor, karyawan).
  • Pastikan bahwa hukum dipatuhi.
  • Verifikasi bahwa catatan dan laporan perusahaan akurat.
  • Tunjukkan area di mana efisiensi dapat ditingkatkan (menginvestasikan cadangan uang tunai , memotong biaya, dll.).
  • Lindungi dari penipuan, penggelapan, dan aktivitas lain yang menghabiskan uang perusahaan.

Salah satu perubahan terbesar di cakrawala akuntansi adalah penambahan layanan ketujuh: informasi nilai saat ini. Pendukung jenis akuntansi ini berpendapat bahwa laporan keuangan biaya historis cacat karena tidak memberikan informasi tentang nilai kini, yang akan lebih relevan bagi investor. Dengan demikian, jenis akuntansi ini dapat menghasilkan neraca yang lebih mewakili nilai perusahaan, meskipun dianggap oleh banyak pihak kurang dapat diandalkan.

Perubahan lain dalam akuntansi perusahaan adalah pengenalan periklanan ke dalam industri. Secara aktif bersaing dengan perusahaan lain melalui iklan adalah hal yang tabu dalam industri yang dulunya bergantung pada rekomendasi dari mulut ke mulut untuk membangun pelanggan. Ketika persaingan antara hanya beberapa perusahaan mulai memanas, peraturan pada industri juga akan meningkat untuk mencegah perusahaan menawarkan layanan yang tidak jujur ​​(pikirkan Arthur Andersen) untuk menarik klien dari persaingan mereka. Secara keseluruhan, masa depan akuntansi adalah mendapatkan informasi yang akurat kepada manajer dan investor sesegera mungkin. Pada gilirannya, ini akan meningkatkan efisiensi pasar dan membuat dunia keuangan terus berjalan dengan gembira. (Lihat juga:  The Rise of the Modern-Day Bean Counter .)