Audit

Apa Audit?

Istilah audit biasanya mengacu pada audit laporan keuangan. Audit keuangan adalah pemeriksaan dan evaluasi objektif atas Akuntan Publik (CPA) luar .


Poin Penting

  • Ada tiga jenis audit utama: audit eksternal, audit internal, dan audit Internal Revenue Service (IRS).
  • Audit eksternal umumnya dilakukan oleh perusahaan Akuntan Publik Bersertifikat (CPA) dan menghasilkan opini auditor yang dimasukkan dalam laporan audit.
  • Opini audit yang tidak memenuhi syarat, atau bersih, berarti bahwa auditor tidak mengidentifikasi kesalahan penyajian material sebagai hasil penelaahannya atas laporan keuangan.
  • Audit eksternal dapat mencakup penelaahan atas laporan keuangan dan pengendalian internal perusahaan.
  • Audit internal berfungsi sebagai alat manajerial untuk melakukan perbaikan pada proses dan pengendalian internal.

Memahami Audit

Hampir semua perusahaan menerima audit tahunan atas laporan keuangan mereka, seperti laporan laba rugi, neraca , dan laporan arus kas .Pemberi pinjaman sering kali meminta hasil audit eksternal setiap tahun sebagai bagian dari perjanjian hutang mereka.Untuk beberapa perusahaan, audit adalah persyaratan hukum karena adanya insentif yang kuat untuk secara sengaja salah menyajikan informasi keuangan dalam upaya melakukan penipuan.Sebagai hasil dari Sarbanes-Oxley Act (SOX) tahun 2002, perusahaan publik juga harus menerima evaluasi efektivitas pengendalian internal mereka.

Standar untuk audit eksternal yang dilakukan di Amerika Serikat, yang disebut standar audit yang diterima secara umum (GAAS), ditetapkan oleh Auditing Standards Board (ASB) dari American Institute of Certified Public Accountants (AICPA).  Aturan tambahan untuk audit perusahaan publik dibuat oleh Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik (PCAOB), yang didirikan sebagai hasil SOX pada tahun 2002.  Satu set standar internasional terpisah, yang disebut Standar Internasional tentang Audit (ISA), dibentuk oleh Badan Standar Audit dan Jaminan Internasional (IAASB).

Jenis Audit

Audit Eksternal

Audit yang dilakukan oleh pihak luar dapat sangat membantu dalam menghilangkan bias dalam meninjau keadaan keuangan perusahaan. Audit keuangan berupaya untuk mengidentifikasi apakah terdapat salah saji material dalam laporan keuangan. Opini auditor yang tidak memenuhi syarat, atau bersih, memberikan keyakinan kepada pengguna laporan keuangan bahwa laporan keuangan tersebut akurat dan lengkap. Audit eksternal, oleh karena itu, memungkinkan pemangku kepentingan untuk membuat keputusan yang lebih baik dan lebih terinformasi terkait dengan perusahaan yang diaudit.

Auditor eksternal mengikuti serangkaian standar yang berbeda dari perusahaan atau organisasi yang mempekerjakan mereka untuk melakukan pekerjaan itu. Perbedaan terbesar antara audit internal dan eksternal adalah konsep independensi auditor eksternal. Ketika audit dilakukan oleh pihak ketiga, opini auditor yang dihasilkan atas item yang diaudit (keuangan perusahaan, pengendalian internal, atau sistem) dapat jujur ​​dan jujur ​​tanpa memengaruhi hubungan kerja sehari-hari di dalam perusahaan.

Audit internal

Auditor internal dipekerjakan oleh perusahaan atau organisasi tempat mereka melakukan audit, dan laporan audit yang dihasilkan diberikan langsung kepada manajemen dan dewan direksi. Auditor konsultan, meskipun tidak dipekerjakan secara internal, menggunakan standar perusahaan yang mereka audit sebagai kebalikan dari seperangkat standar terpisah. Jenis auditor ini digunakan ketika organisasi tidak memiliki sumber daya internal untuk mengaudit bagian tertentu dari operasi mereka sendiri.

Hasil audit internal digunakan untuk melakukan perubahan manajerial dan perbaikan pengendalian internal. Tujuan dari audit internal adalah untuk memastikan kepatuhan terhadap hukum dan peraturan dan untuk membantu menjaga pelaporan keuangan dan pengumpulan data yang akurat dan tepat waktu. Ini juga memberikan manfaat bagi manajemen dengan mengidentifikasi kelemahan dalam pengendalian internal atau pelaporan keuangan sebelum ditinjau oleh auditor eksternal.

Audit Internal Revenue Service (IRS)

The Internal Revenue Service (IRS) juga secara berkala melakukan audit untuk memverifikasi keakuratan pengembalian dan spesifik transaksi wajib pajak. Ketika IRS mengaudit seseorang atau perusahaan, biasanya hal itu mengandung konotasi negatif dan dipandang sebagai bukti dari beberapa jenis kesalahan oleh wajib pajak. Namun, terpilih untuk audit tidak selalu merupakan indikasi adanya kesalahan.

Pemilihan audit IRS biasanya dibuat dengan rumus statistik acak yang menganalisis pengembalian wajib pajak dan membandingkannya dengan pengembalian serupa. Seorang wajib pajak juga dapat dipilih untuk audit jika mereka memiliki hubungan dengan orang atau perusahaan lain yang ditemukan memiliki kesalahan pajak dalam pemeriksaannya.

Ada tiga kemungkinan hasil audit IRS yang tersedia: tidak ada perubahan pada pengembalian pajak, perubahan yang diterima oleh wajib pajak, atau perubahan yang tidak disetujui oleh wajib pajak.Jika perubahan diterima, wajib pajak dapat berhutang pajak atau denda tambahan.Jika wajib pajak tidak setuju, ada proses yang harus diikuti yang mungkin termasuk mediasi atau banding.

Adblock
detector