Papan Prinsip Akuntansi (APB)


Apa Papan Prinsip Akuntansi (APB)?

Dewan Prinsip Akuntansi (APB) adalah badan otoritatif dari American Institute of Certified Public Accountants (AICPA) dari tahun 1959 sampai 1973. Ini diganti pada tahun 1973 oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB).


Poin Penting

  • Dewan Prinsip Akuntansi (APB) adalah pendahulu Dewan Standar Akuntansi Keuangan, yang menetapkan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP).
  • Semua perusahaan publik AS diharuskan untuk mengikuti standar GAAP untuk membuat laporan keuangan konsisten dan transparan.
  • APB sudah ada dari tahun 1959 hingga 1973.

Tujuan dari APB adalah untuk menerbitkan pedoman dan aturan tentang prinsip akuntansi. Beberapa pendapat yang dikeluarkan oleh APB masih berdiri sebagai bagian dari Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum ( GAAP ), tetapi sebagian besar telah diubah atau seluruhnya digantikan oleh pernyataan FASB.

Memahami Dewan Prinsip Akuntansi

APB memainkan peran penting pada masanya, meletakkan dasar untuk GAAP, seperangkat standar dan prosedur akuntansi yang dimaksudkan untuk memastikan konsistensi, transparansi, dan integritas dalam laporan keuangan perusahaan AS.

Hampir semua perusahaan publik yang beroperasi di AS mengikuti standar GAAP, yang memudahkan investor dan auditor untuk meninjau laporan keuangan dan membandingkan hasil satu perusahaan dengan yang lain.

Standar tersebut mulai dikembangkan oleh APB yang bertugas membuat pedoman akuntansi dan mengeluarkan pernyataan terkait teori dan praktik akuntansi. Keanggotaannya terdiri dari antara 18 dan 21 perwakilan dari kantor akuntan, eksekutif perusahaan, dan akademisi. Suara dua pertiga dari anggota diminta untuk mengeluarkan pendapat.

Dini hari

Beberapa pekerjaan tentang standar akuntansi dimulai pada tahun 1930-an, sebagai reaksi terhadap kehancuran pasar saham tahun 1929 yang setidaknya sebagian disalahkan pada praktik akuntansi perusahaan yang meragukan. Securities Act of 1933 mendorong praktik yang lebih baik tetapi tidak banyak memberikan mandat kepada mereka.

APB sendiri adalah organisasi penerus Komite Prosedur Akuntansi, kelompok yang pertama kali mencoba membuat dan menerapkan seperangkat standar untuk pelaporan keuangan. Komite tersebut dianggap tidak efektif dan hampir mati pada akhir Perang Dunia II.

APB mengeluarkan 31 pendapat selama keberadaannya yang singkat, termasuk pedoman yang terkait dengan akuntansi sewa, pajak penghasilan, kombinasi bisnis, barang tak berwujud, saham yang dikeluarkan untuk karyawan untuk kompensasi, dan penghapusan hutang lebih awal. Itu juga menerbitkan pendapat tentang pengungkapan kebijakan akuntansi dan pelaporan data keuangan interim dan hasil operasi yang dihentikan.

Namun, tampaknya APB tidak dapat mengimbangi kompleksitas aktivitas transaksional yang semakin meningkat yang membutuhkan pelaporan keuangan.

FASB Dibuat

Itu diganti pada awal 1970-an oleh FASB, sebuah organisasi nirlaba swasta yang dipimpin oleh tujuh anggota dewan penuh waktu.

Referensi cepat

Untuk perusahaan yang berbasis di Uni Eropa, aturan Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) setara dengan GAAP.

Dewan memperoleh pengaruh yang cukup besar pada tahun 1973 ketika Securities and Exchange Commission mengumumkan akan menerima peraturan dan pernyataan dewan mengenai pelaporan keuangan sebagai otoritatif.

Saat ini, lembaga pemerintah dan organisasi nirlaba serta perusahaan publik umumnya mengadopsi standar GAAP. Alternatif utama adalah Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), yang menetapkan standar di semua negara Uni Eropa dan banyak negara lainnya.