Akuntan

Apa Akuntan?

Akuntan merujuk pada seorang profesional yang melakukan fungsi akuntansi seperti analisis akun, audit, atau analisis laporan keuangan. Akuntan bekerja dengan firma akuntansi atau departemen akun internal dengan perusahaan besar. Mereka juga dapat mengatur praktik individu mereka sendiri. Setelah memenuhi persyaratan pendidikan dan pengujian khusus negara bagian, para profesional ini disertifikasi oleh asosiasi profesional nasional.


Poin Penting

  • Akuntan adalah seorang profesional yang menjalankan fungsi akuntansi seperti analisis akun, audit, atau analisis laporan keuangan.
  • Akuntan dapat mencari pekerjaan dengan kantor akuntan atau perusahaan besar dengan departemen akuntansi internal, atau mereka dapat mendirikan praktik individu. 
  • Banyak akuntan memilih menjadi Akuntan Publik karena penunjukan CPA dianggap sebagai standar emas dalam profesi akuntansi.

Memahami Akuntan

Akuntan adalah profesional keuangan yang bertanggung jawab atas serangkaian akun — baik swasta maupun publik. Akun ini dapat dimiliki oleh perusahaan atau individu. Dengan demikian, mereka mungkin menemukan pekerjaan dengan perusahaan dengan ukuran berbeda — kecil hingga besar — ​​pemerintah, organisasi berbeda seperti nirlaba , atau mereka mungkin mendirikan praktik pribadi mereka sendiri dan bekerja dengan individu yang meminta layanan mereka.

Mereka melakukan banyak tugas akuntansi yang bervariasi berdasarkan tempat mereka bekerja. Akuntan melakukan analisis akun, meninjau laporan keuangan , dokumen, dan laporan lainnya untuk memastikan keakuratannya, melakukan audit rutin dan tahunan , meninjau operasi keuangan, menyiapkan pengembalian pajak , memberi nasihat tentang bidang-bidang yang membutuhkan efisiensi dan penghematan biaya lebih, dan memberikan analisis risiko dan peramalan.

Tugas seorang akuntan seringkali bergantung pada jenis latar belakang pendidikan dan gelar yang mereka terima. Sebagian besar profesional di bidang ini memiliki gelar sarjana dan — jika dipekerjakan oleh perusahaan — mungkin memerlukan sertifikasi untuk naik dalam perusahaan. Persyaratan sertifikasi bervariasi, dengan beberapa peran yang membutuhkan persyaratan pendidikan tambahan di atas gelar sarjana dan berhasil menyelesaikan ujian yang ketat. Akuntan dapat memiliki lebih dari satu penunjukan. Tetapi sebutan akuntansi yang paling umum adalah Auditor Internal Bersertifikat (CIA), Akuntan Manajemen Bersertifikat (CMA), dan Akuntan Publik Bersertifikat (CPA). Auditor Internal Bersertifikat tidak perlu menerima lisensi apa pun untuk berlatih, dan begitu pula Akuntan Manajemen Bersertifikat.  

Referensi cepat

Meskipun akuntan Anda mungkin memiliki lebih dari satu penunjukan, yang paling umum adalah Auditor Internal Bersertifikat, Akuntan Manajemen Bersertifikat, dan Akuntan Publik.

Banyak akuntan memilih menjadi CPA karena penunjukan tersebut dianggap sebagai standar emas dalam profesi akuntansi. Di Amerika Serikat, persyaratan sertifikasi untuk akuntan dapat berbeda di setiap negara bagian. Tapi ada satu persyaratan yang seragam di setiap negara bagian — lulus Ujian Bersertifikat Akuntan Publik. Ini adalah ujian yang ditulis dan dinilai oleh American Institute of Certified Public Accountants (AICPA).

Pertimbangan Khusus

Akuntan harus mematuhi standar etika dan prinsip pedoman wilayah tempat mereka berpraktik, seperti Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) atau Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP). IFRS adalah seperangkat aturan yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB). Aturan ini mendorong konsistensi dan transparansi dalam laporan keuangan. GAAP, di sisi lain, adalah seperangkat standar yang harus dipatuhi oleh akuntan ketika mereka menyelesaikan laporan keuangan untuk setiap perusahaan yang diperdagangkan secara publik .

Akun publik bersertifikat secara hukum dan etis bertanggung jawab untuk jujur, dapat dipercaya, dan untuk menghindari kelalaian dalam tugasnya. CPA memiliki pengaruh nyata atas klien mereka, yang berarti penilaian dan pekerjaan mereka dapat memengaruhi tidak hanya individu tetapi seluruh perusahaan — termasuk karyawannya, dewan direksi, dan investornya. Akuntan dapat dimintai pertanggungjawaban untuk membayar kerugian yang tidak diasuransikan kepada kreditor dan investor dalam kasus salah saji, kelalaian, atau penipuan.

Akuntan dapat dimintai pertanggungjawaban berdasarkan dua jenis hukum yang berbeda — hukum umum dan hukum perundang-undangan. Tanggung jawab hukum umum mencakup kelalaian, penipuan, dan pelanggaran kontrak , sedangkan hukum perundang-undangan mencakup undang-undang sekuritas negara bagian atau federal. 

Sejarah Akuntan

Asosiasi profesional pertama untuk akuntan, Asosiasi Akuntan Publik Amerika, dibentuk pada tahun 1887, dan CPA pertama kali dilisensikan pada tahun 1896. Akuntansi tumbuh sebagai profesi penting selama revolusi industri. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa bisnis tumbuh dalam kompleksitas dan para pemegang saham dan pemegang obligasi, yang belum tentu menjadi bagian dari perusahaan tetapi diinvestasikan secara moneter, ingin tahu lebih banyak tentang kesejahteraan finansial perusahaan tempat mereka berinvestasi. 

Setelah Depresi Hebat dan pembentukan Securities and Exchange Commission (SEC), semua perusahaan publik diharuskan menerbitkan laporan yang ditulis oleh akuntan terakreditasi. Perubahan ini semakin meningkatkan kebutuhan akan akuntan perusahaan. Saat ini, akuntan tetap menjadi bagian yang ada di mana-mana dan penting dalam bisnis apa pun. 

Adblock
detector