Reksa Dana: Apakah ukuran benar-benar penting?

Reksa dana terbuka memiliki rekam jejak yang bagus untuk berkembang ke ukuran raksasa dengan cepat karena investor berduyun-duyun ke reksa dana yang berkembang ini. Namun tidak menutup kemungkinan dana menjadi terlalu besar dan menimbulkan masalah bagi pengelola dana dan investor. Dalam artikel ini, kami akan menunjukkan kepada Anda bagaimana menangani pertumbuhan cepat dana ini dan bagaimana menentukan apakah dana ini cocok untuk strategi investasi Anda.

Bagaimana Reksa Dana Tumbuh? Ketika kita berbicara tentang ukuran, kita mengacu pada total aset dasar atau jumlah total uang yang harus diawasi dan diinvestasikan oleh manajer reksa dana .

Reksa dana terbuka meningkatkan ukuran asetnya dengan dua cara:

  • Kinerja kuat saham dan / atau obligasi dalam portofolio reksa dana. Ketika aset dasar dalam portofolio meningkat nilainya, ukuran aset reksa dana meningkat.
  • Masuknya uang investor. Inilah sebabnya mengapa ukuran aset reksa dana akan terus tumbuh meskipun memiliki pengembalian negatif .

Ketika Ukuran Mulai Menghambat Kinerja Karena semakin banyak investor yang tertarik pada reksa dana tertentu, manajer disajikan dengan sejumlah besar uang tunai. Risiko yang muncul dalam situasi ini adalah agar kas bekerja secepat mungkin, beberapa manajer mungkin membeli instrumen tambahan yang tidak optimal bagi investor reksa dana.


Untuk menentukan kapan ukuran mulai menghambat kinerja, kita perlu bertanya pada titik manakah hubungan positif antara ukuran dana dan efisiensi manajemen menjadi negatif – yaitu, titik di mana efek negatif dari ukuran reksa dana menghilangkan efek positif dari reksa dana. kinerja pengembalian total. Sulit untuk menentukan secara tepat pada titik mana hal ini terjadi; tetapi secara umum, ketika fund manager tidak dapat mempertahankan strategi investasi dan menghasilkan pengembalian yang sebanding dengan catatan historis dana, dana tersebut menjadi terlalu besar.

Perlu dicatat bahwa dengan reksa dana indeks dan dana obligasi, ukuran tidak menjadi masalah. Dalam kedua kasus ini, lebih besar pasti lebih baik. Manajemen portofolio mudah ditangani dan biaya operasional dana tersebar di basis aset yang lebih besar, sehingga mengurangi rasio biaya dana .


Dalam industri reksa dana, besaran dana harus dilihat dalam kaitannya dengan konteks gaya investasinya. Beberapa reksa dana menderita jika reksa dana tersebut melebihi gaya investasinya. Misalnya, dana pertumbuhan kapitalisasi kecil di mana ukuran aset tumbuh dari $ 100 juta menjadi $ 1 miliar sama sekali tidak efektif dalam strategi awalnya. Sebagian besar manajer dana kecil memiliki lebih banyak mentalitas “pemilih saham”, yang mungkin menarik investor tertentu ke jenis dana ini sejak awal. Reksa dana kapitalisasi kecil biasanya memiliki saham yang diperdagangkan sedikit dan cenderung berkonsentrasi pada jumlah saham yang lebih sedikit. Jika manajer topi kecil berhasil dan reksa dana menarik investor baru (dan uang), manajer dana mungkin mengalami kesulitan membeli blok besar tambahan dari saham yang diperdagangkan tipis tanpa menaikkan harga saham dan membuatnya lebih mahal. Kinerja dapat turun karena manajer investasi mencoba mencari investasi baru dengan aliran uang tunai baru.

Memerangi Kesulitan Ukuran Reksa Dana Ketika ukuran reksa dana mengganggu kemampuan manajemen untuk mempertahankan pendekatan investasi yang sama, reksa dana memiliki tiga pilihan:

  1. Terus kelola reksa dana yang lebih besar dengan strategi yang sama yang efektif ketika reksa dana setengahnya.
  2. Mengubah pendekatan investasi reksa dana, yang dapat merusak motivasi investor yang membeli reksa dana karena strategi investasi yang ditetapkan.
  3. Tutup dana untuk investor baru.
  4. Ubah reksa dana ujung terbuka menjadi reksa dana tertutup. Dengan cara ini, dana tidak lagi bertambah karena investor melakukan pembayaran tunai tambahan ke dalamnya.

Ketika Reksa Dana Ekuitas Besar Menjadi Generik Masalah lain yang dihadapi reksa dana besar adalah karena lebih sulit untuk dikelola secara aktif, mereka cenderung menjadi apa yang oleh industri disebut “dana indeks lemari”. Dengan kata lain, portofolio mereka mulai menyerupai reksa dana indeks. Ketika aset menjadi lebih besar, manajer reksa dana perlu menyebarkan aset tersebut ke lebih banyak saham karena menginvestasikan sejumlah besar pada satu saham tertentu, seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, dapat mempengaruhi harga saham. Akibatnya, investor perorangan, sementara membayar biaya tambahan untuk manajemen “aktif”, akhirnya menerima kinerja yang serupa dengan kinerja indeks S&P 500 .

Jadi, apakah Lebih Kecil Lebih Baik? Beberapa manajer investasi lebih menyukai dana yang lebih kecil karena memungkinkan mereka untuk keluar masuk saham dengan cepat. Bandingkan, misalnya, reksa dana kecil yang mungkin menginvestasikan $ 1 juta dalam sebuah saham dengan yang besar yang mungkin berinvestasi $ 30 juta. Seperti yang dapat Anda bayangkan, jauh lebih mudah untuk mencoba keluar dari (atau masuk) saham dengan $ 1 juta daripada dengan $ 30 juta. Menjual $ 30 juta dalam bentuk saham bisa memakan waktu beberapa hari, dan penjualan tersebut akan menekan harga saham.

Pada saat yang sama, dana yang lebih kecil juga bisa jadi terlalu kecil. Pertama-tama, reksa dana baru yang lebih kecil dapat menunjukkan kinerja jangka pendek yang sangat baik, yang dapat menyesatkan karena beberapa saham yang berhasil dalam portofolio dapat berdampak besar pada kinerja reksa dana. Karena reksa dana baru ini tidak memiliki rekam jejak yang panjang, beberapa investor mungkin tertarik untuk membeli reksa dana yang dikelola oleh manajer yang tidak berpengalaman. Kedua, karena dana kurang terdiversifikasi, kinerja buruk dari satu saham akan berdampak negatif yang besar pada portofolio secara keseluruhan. Terakhir, biaya operasional cenderung lebih tinggi untuk dana yang lebih kecil karena kesempatan yang lebih rendah untuk memanfaatkan skala ekonomi .

Tidak Semua Reksa Dana Besar Buruk Untuk beberapa segmen, ukuran pasar tidak menjadi masalah. Misalnya, dana pendapatan tetap (obligasi) harus menghasilkan pengembalian yang konsisten, terlepas dari ukurannya. Pasar obligasi jauh lebih besar daripada pasar saham , jadi harga kurang sensitif terhadap perdagangan volume tinggi. Akibatnya, pengelola dana obligasi mengawasi aset dengan likuiditas lebih tinggi .

Selain itu, tidak semua dana besar terkenal berkinerja buruk.Misalnya, orang mulai mengkritik Peter Lynch pada awal 1980-an ketika Fidelity Magellan Fund miliknya melampaui $ 1 miliar aset.Namun, dana tersebut naik menjadi $ 13 miliar dalam waktu kurang dari tujuh tahun – peningkatan aset ini berasal dari kinerja aset yang mendasarinya dan arus masuk dana yang besar yang ditarik olehbakat memilih saham unggulan Peter Lynch. Di bawah manajemennya, Magellan Fund mengungguli indeks S&P 500 sebelas tahun antara 1977 dan 1990 dan rata-rata pengembalian tahunan sebesar 29%.2 Seandainya Anda, sebagai investor, meneruskannya setelah mencapai $ 13 miliar, Anda akan kehilangan salah satu peluang investasi besar akhir-akhir ini.Pada tahun-tahun setelah kepemimpinan manajerial Lynch, Magellan Fund terus tumbuh, melewati $ 100 miliar pada tahun 1999. Sementara ukuran dana telah menurun menjadi $ 21 miliar pada tahun 2020, rata-rata pengembalian total tahunan selama masa dana masih luar biasa pada 16 % pada 2020.

Menemukan Dana yang ‘Tepat’ Sama seperti Goldilocks menemukan semangkuk bubur yang “tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin, tetapi pas,” Anda juga dapat menemukan dana yang tidak terlalu kecil atau terlalu besar, tetapi hanya Baik. Aturan umum berikut dapat membantu Anda menentukan apakah ukuran reksa dana merupakan penghalang atau manfaat bagi pengembalian dana:

  • Pertimbangkan Ukuran dalam Kaitannya dengan Pendekatan Investasi. Meskipun Peter Lynch mungkin mampu menangani besarnya dana campurannya , Anda dapat bertaruh bahwa dana pertumbuhan kecil dengan nilai aset $ 1 miliar juga tidak akan berhasil.
  • Dana di Mana Basis Aset Menyusut Harus Mengibarkan Bendera Merah. Pastikan untuk meninjau dan membandingkan kepemilikan kas masa lalu dari dana yang Anda pertimbangkan. Basis aset yang menyusut berarti reksa dana kehilangan uang karena investor menarik investasinya, atau kinerja aset dalam portofolio telah sangat terdepresiasi nilainya.
  • Waspadalah terhadap Dana dengan Kepemilikan Tunai Besar. Bandingkan total kepemilikan kas dana pada tahun berjalan dengan kepemilikannya pada tahun-tahun sebelumnya. Meskipun reksa dana diharuskan untuk mempertahankan sebagian kecil dari portofolio secara tunai untuk memenuhi permintaan investor untuk penebusan, dana dengan sebagian besar portofolionya dalam bentuk tunai (lebih dari 15%) dapat menunjukkan bahwa manajer mengalami kesulitan mengalokasikan aset dana ke berbagai sekuritas. Ada pengecualian untuk aturan ini, karena beberapa manajer investasi biasanya menggunakan kepemilikan kas dalam jumlah besar untuk mengantisipasi penurunan pasar, sehingga memiliki uang tunai yang siap untuk segera mengambil investasi murah.

Intinya Reksa dana tumbuh, dan pertumbuhannya dapat memengaruhi kinerja mereka, jadi terserah Anda untuk memastikan strategi mereka sesuai dengan tujuan mereka , atau membawa uang Anda ke tempat lain. Memiliki dana pertumbuhan besar yang membuat Anda benar-benar senang adalah satu hal – mempertahankannya karena Anda tidak tahu lebih baik adalah hal lain.