Strategi investasi

Apa Strategi investasi?

Strategi investasi adalah yang memandu keputusan investor berdasarkan tujuan, toleransi risiko, dan kebutuhan modal di masa depan. Beberapa strategi investasi mencari pertumbuhan yang cepat di mana investor berfokus pada  apresiasi modal, atau mereka dapat mengikuti strategi berisiko rendah yang berfokus pada perlindungan kekayaan. 

Memahami Strategi Investasi

Banyak investor membeli dana indeks berbiaya rendah dan terdiversifikasi, menggunakan  rata-rata biaya dolar , dan menginvestasikan kembali dividen. Rata-rata biaya dolar adalah strategi investasi di mana sejumlah saham dolar tetap atau investasi tertentu diperoleh dengan jadwal reguler terlepas dari biaya atau harga saham. Investor membeli lebih banyak saham saat harga rendah dan lebih sedikit saham saat harga tinggi. Seiring waktu, beberapa investasi akan melakukan lebih baik daripada yang lain, dan pengembalian rata-rata dari waktu ke waktu.

Beberapa investor berpengalaman memilih saham individu dan membangun portofolio berdasarkan analisis perusahaan individu dengan prediksi pergerakan harga saham.


Lima Strategi Investasi Graham

Pada tahun 1949, Benjamin Graham  mengidentifikasi lima strategi untuk investasi saham biasa di ” The Intelligent Investor.”

  1. Perdagangan umum. Investor memprediksi dan berpartisipasi  dalam pergerakan pasar yang mirip dengan dollar-cost averaging.
  2. Perdagangan selektif.  Investor memilih saham yang mereka perkirakan akan berhasil di pasar dalam jangka pendek; setahun, misalnya.
  3. Beli murah dan jual sayang. Investor memasuki  pasar saat harga rendah dan menjual saham saat harga tinggi.
  4. Seleksi tarik panjang. Investor memilih saham yang mereka harapkan tumbuh lebih cepat daripada saham lain selama beberapa tahun.
  5. Tawar-menawar pembelian. Investor memilih saham yang dihargai di bawah  nilai sebenarnya yang diukur dengan beberapa teknik.

Graham menekankan  bahwa setiap investor harus memutuskan bagaimana mereka ingin mengelola portofolionya. Investor berpengalaman mungkin lebih suka dan nyaman dengan strategi beli rendah dan jual tinggi, sedangkan investor yang memiliki lebih sedikit waktu untuk meneliti dan mengikuti pasar mungkin mendapat manfaat lebih dari berinvestasi dalam dana yang melacak pasar dan mengadopsi pandangan jangka panjang.


Tidak ada cara yang tepat untuk mengelola portofolio, tetapi investor harus bersikap rasional dengan menggunakan fakta dan data untuk mendukung keputusan dengan mencoba mengurangi risiko dan menjaga kecukupan likuiditas.  

Strategi dan Risiko Investasi

Risiko adalah komponen besar dari strategi investasi. Beberapa individu memiliki toleransi tinggi terhadap risiko sementara investor lain menghindari risiko. Namun, satu aturan menyeluruh adalah bahwa investor hanya boleh mengambil risiko apa yang mereka mampu untuk kehilangan. Aturan praktis lainnya adalah semakin tinggi risikonya, semakin tinggi potensi pengembaliannya, dan beberapa investasi lebih berisiko daripada yang lain. Ada investasi yang menjamin investor tidak akan kehilangan uang, tetapi juga akan ada peluang minimal untuk mendapatkan keuntungan.

Misalnya, obligasi , tagihan, dan sertifikat deposito bank (CD) AS dianggap aman karena didukung oleh kredit Amerika Serikat. Namun, investasi ini memberikan pengembalian investasi yang rendah. Setelah biaya inflasi dan pajak dimasukkan dalam persamaan laba atas pendapatan, mungkin ada sedikit pertumbuhan dalam investasi.