Bisakah Anda mempercayai wali Anda?


Pengacara dan penasihat keuangan biasanya menggunakan perwalian selama proses perencanaan warisan. Mereka membantu dalam distribusi kepemilikan, memastikan bahwa semuanya masuk ke orang dan entitas yang benar. Mereka juga dapat meminimalkan pajak properti. Pada dasarnya, mereka memungkinkan Anda untuk memindahkan aset dari tanah milik Anda sehingga lebih banyak kekayaan dapat diberikan kepada penerima Anda. Anda bahkan dapat menempatkan polis asuransi jiwa dalam sebuah perwalian.


Kedengarannya bagus, bukan? Tapi, tentu saja, ada batasannya. Perwalian seringkali hanya sebaik wali yang bertanggung jawab atasnya. Baca terus selagi kami memeriksa peran penting wali amanat dan menemukan cara memastikan peran Anda bertindak benar, terutama dengan instrumen kompleks seperti asuransi.

Apa Bisakah Anda mempercayai wali Anda?

Asuransi jiwa yang terletak di sebuah perwalian disebut sebagai asuransi jiwa yang dimiliki perwalian (TOLI); ini mirip dengan asuransi jiwa milik bank dan milik perusahaan. Seperti trust lainnya, trust asuransi memiliki dokumen yang mengidentifikasi wali amanat instrumen tersebut. Sayangnya, sementara wali sering melakukan pekerjaan yang memadai untuk menyelesaikan tugas-tugas dasar, konflik dan masalah dapat muncul ketika wali tidak memahami di mana loyalitas mereka seharusnya dan bagaimana menangani masalah keuangan kompleks yang mungkin datang dengan pekerjaan itu.

Semua wali memikul tanggung jawab fidusia kepada penerima perwalian. Wali Amanat wajib mengelola aset perwalian sesuai dengan keinginan penerima manfaat. Ini adalah konsep yang penting untuk dipahami. Keinginan penerima manfaat adalah yang terpenting – bukan keinginan individu yang membangun kepercayaan. Ini sulit bagi banyak wali karena ada kemungkinan asli bahwa wali tidak pernah bertemu dengan penerima perwalian. Seringkali, wali hanya bertemu dengan orang yang membangun kepercayaan. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana wali dapat memenuhi tanggung jawab fidusia mereka kepada seseorang yang bahkan tidak mereka kenal.

Biasanya, penerima TOLI memiliki keinginan untuk memaksimalkan jumlah kekayaan yang akan mereka terima saat aset perwalian didistribusikan. Hal ini menuntut wali amanat untuk secara aktif mengelola polis atau polis asuransi yang dimiliki oleh perwalian tersebut.

Manajemen aktif memerlukan penentuan apakah polis tersebut berkinerja sejalan dengan proyeksi yang tercermin dalam ilustrasi asuransi jiwa asli. Polis umumnya berkinerja buruk karena asumsi agresif yang digunakan dalam ilustrasi asli, hasil investasi yang tidak bersemangat di sub-rekening (untuk polis variabel) atau lingkungan ekonomi yang menantang bagi perusahaan asuransi.

Mengelola kebijakan secara aktif juga membutuhkan wali amanat untuk mencoba mengidentifikasi kebijakan alternatif yang mungkin lebih sejalan dengan keinginan penerima manfaat. Inovasi terbaru dalam industri asuransi jiwa telah membuat polis yang dijual di masa lalu menjadi usang. Kebijakan yang dipertahankan dalam bentuk aslinya dan tidak ditinjau setiap dua atau tiga tahun harus sering diganti dengan kebijakan yang lebih menarik. Polis yang lebih menarik dapat membawa manfaat kematian yang lebih tinggi untuk premi yang sama atau lebih rendah. Ini juga memungkinkan tunjangan kematian dipertahankan tanpa perlu melakukan pembayaran premi tambahan.

Apakah Pengawas Memenuhi Tanggung Jawab?

Sayangnya, banyak wali tidak memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk mengawasi asuransi jiwa milik perwalian. Orang yang mendirikan perwalian yang didanai oleh asuransi jiwa biasanya pertama-tama melihat teman atau anggota keluarga sebagai wali amanat. Namun, orang-orang seperti itu seringkali memiliki sedikit pengetahuan tentang masalah seputar pengelolaan asuransi jiwa yang bijaksana. Pilihan populer lainnya adalah penasihat tepercaya, seperti penasihat keuangan, akuntan, atau pengacara.

Namun, serupa dengan teman atau anggota keluarga, tidak ada jaminan bahwa penasihat tepercaya memahami hal-hal yang diperlukan untuk mengawasi TOLI secara efektif. Berbagai kasus pengadilan menegaskan bahwa baik wali adalah teman, anggota keluarga, atau profesional, mereka seringkali tidak memenuhi tanggung jawab fidusia mereka.

Minimnya tindak lanjut yang ditampilkan oleh fidusia bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng. Para pemegang fidusia terikat oleh lebih dari standar etika yang ditentukan oleh profesi mereka (para profesional seperti pengacara, akuntan, perencana keuangan , dan pialang saham diharuskan untuk mematuhi standar etika yang ditetapkan oleh dewan profesional yang melisensi mereka).

Mereka juga tunduk pada persyaratan tambahan yang terdapat dalam Uniform Prudent Investors Act , Aturan Wali Amanat, Kantor Pengawas Mata Uang , Kantor Pengawasan Barang Bekas, dan Departemen Perbankan Negara Bagian. Badan-badan ini telah menetapkan aturan dan regulasi dalam upaya untuk melindungi penerima manfaat dari konsekuensi yang terkait dengan menerima nasihat yang buruk dari penasihat yang tidak kompeten. Namun, seperti halnya banyak industri jasa keuangan, aturan gagal melindungi orang kecuali mereka mengambil peran aktif dalam melaporkan kejadian ketika mereka menjadi penerima nasihat yang buruk.

Pegang Kendali

Menanyakan wali amanat adalah salah satu cara paling efektif bagi penerima manfaat untuk mengambil peran aktif. Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang mungkin ingin diajukan oleh penerima manfaat:

  • Bagaimana kinerja kebijakan relatif terhadap ekspektasi?
  • Kapan terakhir kali polis asuransi jiwa ditinjau?
  • Apakah ada kebijakan lain di pasar yang mungkin lebih berhasil memenuhi keinginan saya dan ketentuan yang dinyatakan dalam dokumen kepercayaan?
  • Apakah peringkat kredit perusahaan asuransi yang menerbitkan polis memburuk?
  • Apakah alokasi sub rekening masih sesuai dengan pernyataan kebijakan investasi?

Jangan heran jika wali menanggapi pertanyaan Anda dengan tatapan kosong.

Garis bawah

Asuransi jiwa yang dimiliki oleh kepercayaan memiliki fungsi penting dalam rencana warisan banyak individu. Tidak semua wali memiliki apa yang diperlukan untuk memenuhi tanggung jawab fidusia yang diberikan kepada mereka. Jika Anda adalah penerima perwalian asuransi, penting untuk memantau wali amanat Anda secara aktif. Orang ini seharusnya melayani kepentingan terbaik Anda. Ada banyak uang yang dipertaruhkan.