Keuntungan kematian

Apa Keuntungan kematian?

Manfaat kematian adalah pembayaran kepada penerima polis asuransi jiwa, anuitas, atau pensiun ketika tertanggung atau annuitant meninggal. Untuk polis asuransi jiwa, manfaat kematian tidak dikenai pajak pendapatan dan penerima manfaat biasanya menerima manfaat kematian sebagai pembayaran sekaligus .

Pemegang polis dapat menyusun bagaimana perusahaan asuransi membayar manfaat kematian. Misalnya, pemegang polis dapat menetapkan bahwa penerima manfaat menerima setengah dari manfaat segera setelah kematian dan setengah tahun lainnya setelah tanggal kematian. Selain itu, beberapa perusahaan asuransi memberi penerima manfaat opsi pembayaran yang berbeda daripada menerima pembayaran sekaligus. Misalnya, beberapa penerima manfaat dapat memilih untuk menggunakan hasil manfaat kematian mereka untuk membuka rekening pensiun yang tidak memenuhi syarat atau memilih untuk mendapatkan manfaat yang dibayar dengan mencicil. Manfaat kematian dari rekening pensiun diperlakukan berbeda dari polis asuransi jiwa. Manfaat kematian dari akun ini mungkin akan dikenakan pajak.

Poin Penting

  • Manfaat kematian adalah pembayaran kepada penerima polis asuransi jiwa, anuitas, atau pensiun ketika tertanggung atau annuitant meninggal.
  • Penerima manfaat harus menyerahkan bukti kematian kepada firma asuransi dan bukti pertanggungan almarhum.
  • Penerima polis asuransi jiwa menerima pembayaran manfaat kematian tanpa pajak penghasilan biasa, sedangkan penerima manfaat anuitas dapat membayar pajak pendapatan atau capital gain atas manfaat kematian yang diterima.




Memahami Manfaat Kematian

Individu yang diasuransikan berdasarkan polis asuransi jiwa, pensiun, atau produk anuitas lainnya yang membawa manfaat kematian membuat kontrak dengan perusahaan asuransi jiwa atau penyedia layanan keuangan pada saat melamar. Berdasarkan kontrak asuransi, tunjangan kematian atau survivor dijamin akan dibayarkan kepada penerima yang terdaftar, selama premi terpenuhi selama tertanggung atau annuitant masih hidup. Penerima manfaat memiliki pilihan untuk menerima hasil manfaat kematian baik dalam bentuk pembayaran sekaligus atau sebagai kelanjutan dari pembayaran bulanan atau tahunan.

Penerima polis asuransi jiwa menerima pembayaran manfaat kematian tanpa pajak penghasilan biasa, sedangkan penerima manfaat anuitas dapat membayar pajak pendapatan atau capital gain atas manfaat kematian yang diterima. Dalam kedua kasus tersebut, hasil yang dibayarkan melalui asuransi jiwa atau tunjangan kematian anuitas menghindari proses pengesahan hakim yang rumit, seringkali mahal , yang pada akhirnya mengarah pada pembayaran tepat waktu kepada para korban. Pengesahan adalah proses hukum di mana surat wasiat ditinjau untuk memastikan apakah itu asli dan valid. Namun, untuk sebagian besar polis dan rekening, jika pemegang polis tidak menyebutkan nama penerima, maka perusahaan asuransi akan membayar hasilnya ke harta benda yang diasuransikan, yang dapat diadili.


Referensi cepat

Meskipun tidak dikenai pajak pendapatan, tunjangan kematian asuransi jiwa mungkin akan dikenakan pajak harta benda.

Persyaratan Pembayaran Manfaat Kematian

Setelah individu yang diasuransikan atau annuitant meninggal, proses menerima manfaat kematian dari polis asuransi jiwa, pensiun, atau anuitas sangatlah mudah.

Penerima manfaat pertama-tama harus mengetahui perusahaan asuransi jiwa mana yang memegang polis atau anuitas almarhum. Tidak ada database asuransi nasional atau lokasi pusat lainnya yang menampung informasi polis. Sebaliknya, adalah tanggung jawab masing-masing tertanggung untuk berbagi informasi polis atau anuitas dengan penerima manfaat. Setelah perusahaan asuransi diidentifikasi, penerima manfaat harus melengkapi formulir klaim kematian, memberikan nomor polis, nama, nomor Jaminan Sosial , dan tanggal kematian tertanggung , dan preferensi pembayaran untuk hasil manfaat kematian.

Penerima manfaat harus menyerahkan formulir klaim kematian kepada setiap perusahaan asuransi di mana tertanggung atau annuitant membawa polis, bersama dengan salinan akta kematian. Sebagian besar perusahaan asuransi memerlukan sertifikat kematian bersertifikat, yang mencantumkan penyebab kematian. Jika beberapa penerima atau penyintas terdaftar pada polis atau anuitas, setiap orang diwajibkan untuk mengisi formulir klaim kematian untuk menerima tunjangan kematian yang berlaku.

Perubahan Manfaat Meninggal Dunia Pensiun

Pada 2019, Kongres AS mengeluarkan  SECURE Act , yang membuat perubahan pada rencana pensiun, termasuk tunjangan kematian karena mewarisi IRA.

SECURE Act menghapus apa yang disebut ketentuan tambahan bagi penerima manfaat yang mewarisi IRA. Di masa lalu, seorang penerima IRA bisa  berbaring  dengan  distribusi minimum yang diperlukan  dari akun selama hidupnya. Memperluas distribusi memberikan aliran pendapatan yang stabil dan membantu meringankan beban pajak.

Mulai tahun 2020, penerima manfaat non-pasangan harus mendistribusikan semua uang di akun IRA yang diwarisi dalam waktu sepuluh tahun setelah kematian pemilik. Namun, ada pengecualian pada undang-undang baru, seperti pasangan. Ada perubahan lain yang diterapkan – selain yang tercantum di sini – karena SECURE Act. Penting bagi investor untuk berkonsultasi dengan profesional keuangan untuk meninjau perubahan aturan baru pada akun pensiun dan penerima yang ditunjuk.