Perencanaan Estate

Apa Perencanaan Estate?

Perencanaan perkebunan adalah persiapan tugas yang berfungsi untuk mengelola basis aset individu jika mereka tidak mampu atau meninggal. Perencanaan tersebut meliputi warisan aset ahli waris dan penyelesaian pajak tanah. Kebanyakan rencana real estate dibuat dengan bantuan seorang pengacara yang berpengalaman dalam hukum real estate .


Poin Penting

  • Perencanaan perkebunan melibatkan penentuan bagaimana aset individu akan dipelihara, dikelola, dan didistribusikan setelah kematian atau jika aset tersebut menjadi tidak mampu.
  • Tugas perencanaan termasuk membuat wasiat, mendirikan perwalian dan / atau memberikan sumbangan amal untuk membatasi pajak properti, menunjuk pelaksana dan penerima manfaat, dan menyiapkan pengaturan pemakaman.
  • Surat wasiat adalah dokumen hukum yang memberikan instruksi tentang bagaimana properti seseorang dan hak asuh anak di bawah umur, jika ada, harus ditangani setelah kematian.
  • Berbagai strategi dapat digunakan untuk membatasi pajak atas sebuah perkebunan, mulai dari menciptakan perwalian hingga memberikan sumbangan amal.

Memahami Perencanaan Kawasan

Perencanaan perkebunan melibatkan penentuan bagaimana aset seseorang akan dipelihara, dikelola, dan didistribusikan setelah kematian. Ini juga memperhitungkan pengelolaan properti dan kewajiban keuangan individu jika mereka menjadi tidak mampu.

Aset yang dapat membentuk kekayaan individu termasuk rumah, mobil, saham, karya seni, asuransi jiwa, pensiun, dan hutang. Individu memiliki berbagai alasan untuk merencanakan perkebunan, seperti melestarikan kekayaan keluarga, menafkahi pasangan dan anak-anak yang masih hidup, mendanai pendidikan anak atau cucu, atau meninggalkan warisan mereka untuk tujuan amal.

Langkah paling dasar dalam perencanaan warisan melibatkan penulisan surat wasiat. Tugas perencanaan perkebunan utama lainnya adalah sebagai berikut:

  • Membatasi pajak properti dengan membuat akun perwalian atas nama penerima manfaat
  • Membentuk wali untuk tanggungan yang masih hidup
  • Penamaan pelaksana warisan untuk mengawasi ketentuan surat wasiat
  • Membuat atau memperbarui penerima manfaat pada rencana seperti asuransi jiwa, IRA, dan 401 (k) s
  • Menyiapkan pengaturan pemakaman
  • Menetapkan pemberian hadiah tahunan kepada organisasi amal dan nirlaba yang memenuhi syarat untuk mengurangi harta kena pajak
  • Menyiapkan surat kuasa yang tahan lama (POA) untuk mengarahkan aset dan investasi lain

Menulis Surat Wasiat

Surat wasiat adalah dokumen hukum yang dibuat untuk memberikan instruksi tentang bagaimana properti seseorang dan hak asuh anak di bawah umur, jika ada, harus ditangani setelah kematian. Individu mengungkapkan keinginan mereka melalui dokumen dan nama wali atau pelaksana yang mereka percaya untuk memenuhi maksud yang mereka nyatakan. Surat wasiat juga menunjukkan apakah kepercayaan harus dibuat setelah kematian. Bergantung pada niat pemilik perkebunan, kepercayaan dapat mulai berlaku selama hidup mereka ( kepercayaan hidup ) atau setelah kematian mereka ( kepercayaan wasiat ).

Keaslian surat wasiat ditentukan melalui proses hukum yang dikenal sebagai pengesahan hakim. Pengesahan adalah langkah pertama yang diambil dalam mengelola harta milik orang yang meninggal dan mendistribusikan aset kepada penerima manfaat. Ketika seseorang meninggal, penjaga surat wasiat harus membawa surat wasiat ke pengadilan pengesahan hakim atau pelaksana yang disebutkan dalam surat wasiat dalam waktu 30 hari setelah kematian pewaris.

Proses pengesahan hakim adalah prosedur yang diawasi pengadilan di mana keaslian surat wasiat yang ditinggalkan terbukti valid dan diterima sebagai surat wasiat terakhir yang sebenarnya dari almarhum. Pengadilan secara resmi menunjuk eksekutor yang disebutkan dalam wasiat, yang, pada gilirannya, memberikan kuasa hukum kepada eksekutor untuk bertindak atas nama almarhum.

1:42

Menunjuk Pelaksana yang Tepat

Perwakilan pribadi resmi atau pelaksana yang disetujui oleh pengadilan bertanggung jawab untuk menemukan dan mengawasi semua aset almarhum.Pelaksana harus memperkirakan nilai harta warisan dengan menggunakan tanggal nilai kematian atau tanggal penilaian alternatif, sebagaimana diatur dalam Kode Pendapatan Internal (IRC) .

Daftar aset yang perlu dinilai selama pengesahan hakim meliputi rekening pensiun, rekening bank, saham dan obligasi, properti real estat, perhiasan, dan barang berharga lainnya. Sebagian besar aset yang tunduk pada administrasi pengesahan hakim berada di bawah pengawasan pengadilan pengesahan hakim di tempat almarhum tinggal saat kematian.

Pengecualiannya adalah real estat, yang harus diadili di negara tempat ia berada.

Eksekutor juga harus membayar pajak dan hutang yang harus dibayar oleh almarhum dari harta warisan. Kreditor biasanya memiliki waktu terbatas sejak tanggal mereka diberitahu tentang kematian pewaris untuk membuat klaim terhadap harta benda yang terhutang kepada mereka. Gugatan yang ditolak oleh eksekutor dapat dibawa ke pengadilan di mana hakim pengesahan hakim akan memutuskan apakah gugatan itu sah atau tidak.

Pelaksana juga bertanggung jawab untuk mengajukan SPT final pajak penghasilan pribadi atas nama almarhum. Setelah inventaris tanah diambil, nilai aset dihitung, dan pajak serta hutang dilunasi, pelaksana kemudian akan meminta otorisasi dari pengadilan untuk mendistribusikan sisa harta warisan kepada penerima.

Referensi cepat

Setiap pajak properti yang tertunda akan jatuh tempo dalam waktu sembilan bulan sejak tanggal kematian.

Perencanaan Pajak Properti

Pajak federal dan negara bagian yang diterapkan pada sebuah perkebunan dapat sangat mengurangi nilainya sebelum aset didistribusikan kepada penerima manfaat. Kematian dapat mengakibatkan kewajiban besar bagi keluarga, sehingga memerlukan strategi transfer generasi yang dapat mengurangi, menghilangkan, atau menunda pembayaran pajak.

Selama proses perencanaan perkebunan, ada langkah-langkah signifikan yang dapat diambil individu dan pasangan menikah untuk mengurangi dampak pajak ini.

AB Trusts

Pasangan yang sudah menikah, misalnya, dapat mendirikan kepercayaan AB yang terbagi menjadi dua setelah kematian pasangan pertama.

Strategi Pendanaan Pendidikan

Seorang kakek dapat mendorong cucunya untuk mencari perguruan tinggi atau gelar lanjutan dan dengan demikian mentransfer aset ke suatu entitas, seperti rencana 529, untuk tujuan pendanaan pendidikan saat ini atau di masa depan.  Itu mungkin langkah yang jauh lebih hemat pajak daripada memindahkan aset-aset tersebut setelah kematian untuk mendanai perguruan tinggi ketika penerima manfaat sudah mencapai usia perguruan tinggi. Yang terakhir ini dapat memicu berbagai peristiwa pajak yang dapat sangat membatasi jumlah dana yang tersedia untuk anak-anak.

Pemotongan Pengaruh Pajak dari Kontribusi Amal

Strategi lain yang dapat diambil seorang perencana perkebunan untuk meminimalkan kewajiban pajak perkebunan setelah kematian adalah dengan memberi kepada organisasi amal selama masih hidup.Hadiah tersebut mengurangi ukuran finansial dari harta warisan karena mereka dikeluarkan dari harta kena pajak, sehingga menurunkan tagihan pajak tanah.

Akibatnya, individu tersebut memiliki biaya efektif yang lebih rendah untuk memberi, yang memberikan insentif tambahan untuk memberikan hadiah tersebut.Dan tentu saja, seseorang mungkin ingin memberikan sumbangan amal untuk berbagai tujuan.Perencana perkebunan dapat bekerja dengan donor untuk mengurangi pendapatan kena pajak sebagai hasil dari kontribusi tersebut, atau merumuskan strategi yang memaksimalkan pengaruh sumbangan tersebut.

Pembekuan Estate

Ini adalah strategi lain yang dapat digunakan untuk membatasi pajak kematian. Ini melibatkan individu yang mengunci nilai saat ini, dan dengan demikian kewajiban pajak, dari properti mereka, sambil menghubungkan nilai pertumbuhan masa depan dari properti modal itu kepada orang lain. Setiap kenaikan yang terjadi pada nilai aset di masa depan dialihkan untuk keuntungan orang lain, seperti pasangan, anak, atau cucu.

Metode ini melibatkan pembekuan nilai aset pada nilainya pada tanggal transfer. Sejalan dengan itu, jumlah keuntungan modal potensial saat kematian juga dibekukan, memungkinkan perencana perkebunan untuk memperkirakan potensi kewajiban pajak mereka setelah kematian dan rencana yang lebih baik untuk pembayaran pajak pendapatan.

Menggunakan Asuransi Jiwa dalam Perencanaan Estate

Asuransi jiwa berfungsi sebagai sumber untuk membayar pajak dan biaya kematian, mendanai perjanjian jual-beli bisnis, dan mendanai rencana pensiun.Jika hasil asuransi yang memadai tersedia dan polis disusun dengan benar, pajak penghasilan apa pun atas disposisi aset yang dianggap setelah kematian seseorang dapat dibayarkan tanpa menggunakan penjualan aset.Hasil dari asuransi jiwa yang diterima oleh penerima manfaat setelah kematian tertanggung pada umumnya bebas pajak penghasilan.

Perencanaan perkebunan adalah proses yang berkelanjutan dan harus dimulai segera setelah seseorang memiliki basis aset yang dapat diukur.Saat kehidupan berkembang dan tujuan bergeser, rencana warisan harus bergeser sejalan dengan tujuan baru.Kurangnya perencanaan harta benda yang memadai dapat menyebabkan beban keuangan yang tidak semestinya kepada orang yang dicintai (pajak tanah dapat mencapai hingga 40%), jadi paling tidak surat wasiat harus dibentuk — bahkan jika harta yang terkena pajak tidak besar.

Adblock
detector