• Tak Berkategori

Periode akuntansi

Apa Periode akuntansi?

Periode akuntansi adalah rentang waktu yang ditetapkan selama fungsi akuntansi dijalankan, digabungkan, dan dianalisis termasuk tahun kalender atau tahun fiskal. Periode akuntansi berguna dalam berinvestasi karena calon pemegang saham menganalisis kinerja suatu perusahaan melalui laporan keuangannya yang didasarkan pada periode akuntansi yang tetap.

Poin Penting

  • Periode akuntansi adalah periode waktu yang mencakup fungsi akuntansi tertentu, yang bisa berupa kalender atau tahun fiskal, tetapi juga satu minggu, bulan, atau kuartal, dll. 
  • Periode akuntansi dibuat untuk tujuan pelaporan dan analisis, dan metode akuntansi akrual memungkinkan pelaporan yang konsisten. 
  • Prinsip pencocokan menyatakan bahwa biaya harus dilaporkan dalam periode akuntansi di mana biaya tersebut terjadi, dan semua pendapatan yang diperoleh sebagai hasil dari biaya tersebut dilaporkan dalam periode akuntansi yang sama.

Bagaimana Suatu Periode Akuntansi Bekerja

Biasanya ada beberapa periode akuntansi yang saat ini aktif pada suatu titik waktu tertentu. Misalnya, entitas mungkin menutup catatan keuangan untuk bulan Juni. Hal ini menunjukkan periode akuntansi adalah bulan (Juni), meskipun entitas mungkin juga ingin menggabungkan data akuntansi per kuartal (April hingga Juni), setengah (Januari hingga Juni), dan seluruh tahun kalender.


Jenis Periode Akuntansi 

Sebuah tahun kalender sehubungan dengan periode akuntansi menunjukkan entitas mulai menggabungkan catatan akuntansi pada hari pertama bulan Januari dan kemudian berhenti akumulasi data pada hari terakhir Desember. Periode akuntansi tahunan ini meniru periode kalender dua belas bulan dasar. 

Entitas juga dapat memilih untuk melaporkan data keuangan melalui penggunaan tahun fiskal. Tahun fiskal secara sewenang-wenang menetapkan awal periode akuntansi ke tanggal mana pun, dan data keuangan diakumulasikan selama satu tahun sejak tanggal ini. Misalnya, tahun fiskal mulai 1 April akan berakhir pada 31 Maret tahun berikutnya.

Laporan keuangan mencakup periode akuntansi, seperti laporan laba rugi dan neraca. Laporan laba rugi menjabarkan periode akuntansi di tajuk, seperti “… untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2019.” Sedangkan neraca mencakup suatu titik waktu, yaitu akhir periode akuntansi. 

Persyaratan untuk Periode Akuntansi

Konsistensi

Periode akuntansi ditetapkan untuk tujuan pelaporan dan analisis. Secara teori, entitas ingin mengalami pertumbuhan yang konsisten di seluruh periode akuntansi untuk menampilkan stabilitas dan pandangan profitabilitas jangka panjang. Metode akuntansi yang mendukung teori ini adalah metode akuntansi akrual


Metode akuntansi akrual mensyaratkan entri akuntansi dibuat ketika suatu peristiwa ekonomi terjadi terlepas dari waktu terjadinya elemen kas dalam peristiwa tersebut. Misalnya, metode akuntansi akrual mensyaratkan penyusutan aset tetap selama umur aset. Pengakuan biaya selama berbagai periode akuntansi memungkinkan perbandingan relatif selama periode ini sebagai lawan dari pelaporan lengkap biaya ketika item itu dibayar.

Prinsip Pencocokan

Aturan akuntansi utama yang berkaitan dengan penggunaan periode akuntansi adalah prinsip pencocokan. Prinsip pencocokan mensyaratkan bahwa biaya dilaporkan dalam periode akuntansi di mana biaya tersebut terjadi dan semua pendapatan terkait yang diperoleh sebagai hasil dari biaya tersebut dilaporkan dalam periode akuntansi yang sama. Misalnya, periode di mana harga pokok penjualan dilaporkan akan menjadi periode yang sama di mana pendapatan dilaporkan untuk barang yang sama.

Prinsip pencocokan menyatakan bahwa data keuangan yang dilaporkan dalam satu periode akuntansi harus selengkap mungkin dan semua data keuangan tidak boleh tersebar di beberapa periode akuntansi.