Basis garis lurus


Apa Basis garis lurus?

Basis garis lurus adalah metode penghitungan penyusutan dan amortisasi. Juga dikenal sebagai depresiasi garis lurus, ini adalah cara termudah untuk mengatasi hilangnya nilai aset dari waktu ke waktu. Basis garis lurus dihitung dengan membagi selisih antara biaya aset dan nilai sisa yang diharapkan dengan jumlah tahun yang diharapkan akan digunakan.


Memahami Dasar Garis Lurus

Dalam akuntansi, ada banyak konvensi berbeda   yang dirancang untuk menyesuaikan penjualan dan pengeluaran dengan periode terjadinya. Satu konvensi yang dianut perusahaan disebut sebagai  depresiasi dan amortisasi .

Perusahaan menggunakan penyusutan untuk aset fisik, dan amortisasi untuk  aset tidak berwujud  seperti paten dan perangkat lunak. Kedua konvensi tersebut digunakan untuk membebankan aset dalam jangka waktu yang lebih lama, tidak hanya dalam periode pembeliannya. Dengan kata lain, perusahaan dapat meregangkan biaya aset selama banyak kerangka waktu yang berbeda, yang memungkinkan mereka mendapatkan keuntungan dari aset tanpa mengurangi biaya penuh dari laba bersih (NI) .

Menghitung Dasar Garis Lurus

Tantangannya adalah menentukan berapa biayanya. Salah satu metode yang digunakan akuntan untuk menentukan jumlah ini adalah metode dasar garis lurus.

Untuk menghitung dasar garis lurus, ambil harga beli suatu aset dan kemudian kurangi nilai sisa , perkiraan penjualan pada nilai saat diperkirakan tidak diperlukan lagi. Kemudian bagi angka yang dihasilkan dengan jumlah tahun aset tersebut diharapkan berguna, yang disebut sebagai masa manfaat dalam jargon akuntansi.

Dasar Garis Lurus = (Harga Pembelian Aset – Nilai Sisa) / Perkiraan Umur Berguna Aset

Poin Penting

  • Basis garis lurus adalah metode penghitungan depresiasi dan amortisasi, proses pengeluaran aset dalam jangka waktu yang lebih lama daripada saat dibeli.
  • Ini dihitung dengan membagi selisih antara biaya aset dan nilai sisa yang diharapkan dengan jumlah tahun yang diharapkan akan digunakan.
  • Basis garis lurus populer karena mudah dihitung dan dipahami, meskipun memiliki beberapa kekurangan.

Contoh Dasar Garis Lurus

Asumsikan bahwa Perusahaan A membeli peralatan seharga $ 10.500. Peralatan tersebut diharapkan dapat bertahan selama 10 tahun dan nilai sisa sebesar $ 500. Untuk menghitung depresiasi garis lurus, akuntan membagi selisih antara nilai sisa dan biaya peralatan — juga disebut sebagai biaya dasar atau aset yang dapat didepresiasi — dengan umur peralatan yang diharapkan.

Depresiasi garis lurus untuk peralatan ini adalah ($ 10.500 – $ 500) / 10 = $ 1.000. Ini berarti bahwa alih-alih  menghapus  seluruh biaya peralatan pada periode berjalan, perusahaan hanya perlu mengeluarkan biaya $ 1.000. Perusahaan akan terus mengeluarkan $ 1.000 ke akun kontra , yang disebut  akumulasi penyusutan , hingga $ 500 dibukukan  sebagai nilai peralatan.

Keuntungan dan Kerugian Dasar Garis Lurus

Akuntan menyukai metode garis lurus karena mudah digunakan, membuat lebih sedikit kesalahan selama umur aset, dan mengeluarkan biaya dalam jumlah yang sama setiap  periode akuntansi. Tidak seperti metodologi yang lebih kompleks, seperti  saldo menurun ganda , garis lurus itu sederhana dan hanya menggunakan tiga variabel berbeda untuk menghitung jumlah penyusutan setiap periode akuntansi.

Namun, kesederhanaan dasar garis lurus juga merupakan salah satu kelemahan terbesarnya. Salah satu kesalahan yang paling jelas dalam menggunakan metode ini adalah bahwa penghitungan masa manfaat didasarkan pada dugaan. Misalnya, selalu ada risiko bahwa kemajuan teknologi berpotensi membuat aset menjadi usang lebih awal dari yang diharapkan. Selain itu, dasar garis lurus tidak memperhitungkan percepatan hilangnya nilai aset dalam jangka pendek, atau kemungkinan biaya pemeliharaannya akan lebih mahal seiring bertambahnya usia.