Akumulasi penyusutan

Apa Akumulasi penyusutan?

Akumulasi penyusutan adalah kumulatif depresiasi aset hingga satu titik dalam kehidupan. Akumulasi penyusutan adalah akun kontra aset, yang berarti saldo alaminya adalah kredit yang mengurangi nilai aset secara keseluruhan.


Memahami Akumulasi Depresiasi

Prinsip pencocokan di bawah prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) menyatakan bahwa biaya harus disesuaikan dengan periode akuntansi yang sama di mana pendapatan terkait dihasilkan. Melalui depresiasi, bisnis akan membebankan sebagian dari nilai aset modal selama setiap tahun masa manfaatnya. Ini berarti bahwa setiap tahun aset yang dikapitalisasi digunakan dan menghasilkan pendapatan, biaya yang terkait dengan penggunaan aset tersebut dicatat.

Akumulasi penyusutan adalah jumlah total aset yang telah disusutkan hingga satu poin. Setiap periode, biaya penyusutan yang dicatat dalam periode tersebut ditambahkan ke saldo awal akumulasi penyusutan. Nilai tercatat aset di neraca adalah selisih antara biaya historis dan akumulasi penyusutannya. Pada akhir masa manfaat suatu aset, nilai tercatatnya di neraca akan sama dengan nilai sisa .

Saat mencatat depresiasi dalam buku besar , perusahaan mendebit biaya depresiasi dan kredit akumulasi depresiasi. laporan laba rugi pada periode pencatatannya. Akumulasi penyusutan disajikan pada neraca di bawah garis untuk aset yang dikapitalisasi. Akumulasi saldo penyusutan meningkat dari waktu ke waktu, menambahkan jumlah biaya penyusutan yang dicatat dalam periode berjalan.

Poin Penting

  • Penyusutan dicatat untuk mengaitkan biaya penggunaan aset modal jangka panjang dengan manfaat yang diperoleh dari penggunaannya dari waktu ke waktu.
  • Akumulasi penyusutan adalah jumlah dari semua penyusutan yang tercatat pada suatu aset hingga tanggal tertentu.
  • Akumulasi penyusutan disajikan di neraca tepat di bawah garis aset modal terkait.
  • Nilai tercatat suatu aset adalah biaya historisnya dikurangi akumulasi penyusutan.

Contoh Akumulasi Penyusutan

Beban penyusutan garis lurus dihitung dengan mencari dasar aset yang dapat didepresiasi, yang sama dengan selisih antara biaya historis aset dan nilai sisa. Basis yang dapat didepresiasi kemudian dibagi dengan masa manfaat aset untuk mendapatkan beban penyusutan berkala. Dalam contoh ini, biaya historis aset adalah harga pembelian, nilai sisa adalah nilai aset pada akhir masa manfaatnya, juga disebut sebagai nilai sisa, dan masa manfaat adalah jumlah tahun aset tersebut. diharapkan dapat memberikan nilai.

Perusahaan A membeli sebuah peralatan dengan masa manfaat 10 tahun seharga $ 110.000. Peralatan tersebut diperkirakan memiliki nilai sisa $ 10.000. Peralatan tersebut akan memberikan nilai bagi perusahaan selama 10 tahun ke depan, sehingga perusahaan membebankan biaya peralatan tersebut selama 10 tahun ke depan. Depresiasi garis lurus dihitung sebagai (($ 110.000 – $ 10.000) / 10), atau $ 10.000 setahun. Ini berarti perusahaan akan mendepresiasi $ 10.000 untuk 10 tahun ke depan sampai nilai buku aset adalah $ 10.000.

Setiap tahun, akun kontra aset yang disebut akumulasi penyusutan meningkat $ 10.000. Misalnya, pada akhir lima tahun, biaya penyusutan tahunan tetap $ 10.000, tetapi akumulasi penyusutan telah berkembang menjadi $ 50.000. Artinya, akumulasi penyusutan adalah akun kumulatif. Ini dikreditkan setiap tahun karena nilai aset dihapuskan dan tetap dalam pembukuan, mengurangi nilai bersih aset, sampai aset tersebut dilepaskan atau dijual. Penting untuk dicatat bahwa akumulasi penyusutan tidak boleh lebih dari biaya historis aset meskipun aset tersebut masih digunakan setelah perkiraan masa manfaatnya.