4 taktik broker yang tidak jujur ​​dan bagaimana cara menghindarinya

Untuk sebagian besar, Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC)  dan Asosiasi Nasional Pedagang Sekuritas (NASD)  melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam mengatur dan mengawasi pialang. Meski begitu, cara terbaik untuk menghindari broker yang tidak jujur ​​adalah dengan mengerjakan pekerjaan rumah Anda. Dan bahkan kemudian, pemeriksaan latar belakang paling menyeluruh dari perusahaan, pialang,  atau perencana tidak selalu mencegah investor untuk menjadi korban penipuan .

Di sini kita melihat praktik paling tidak bermoral yang digunakan broker untuk meningkatkan komisi mereka dan mendorong investasi berkualitas buruk ke investor yang tidak menaruh curiga.

Apa 4 taktik broker yang tidak jujur ​​dan bagaimana cara menghindarinya?

Churning adalah tindakan memperdagangkan akun klien secara berlebihan. Beberapa broker dengan otoritas kebijaksanaan atas akun menggunakan praktik tidak etis ini untuk meningkatkan komisi mereka. Pengadukan dilakukan untuk menguntungkan broker daripada investor, karena satu-satunya tujuan perdagangan adalah untuk meningkatkan komisi, bukan kekayaan klien. Faktanya, bahkan satu perdagangan dapat dianggap berputar jika tidak memiliki tujuan yang sah.


Tanda peringatan churning mungkin adalah peningkatan transaksi yang tidak biasa tanpa keuntungan apa pun dalam nilai portofolio.

Jika Anda benar-benar khawatir akun Anda akan dibatalkan, Anda mungkin ingin mempertimbangkan akun bungkus. Ini adalah akun di mana broker mengelola portofolio dengan imbalan biaya tetap. Keuntungan dari wrap adalah melindungi Anda dari overtrading. Karena pialang mendapatkan biaya tahunan tetap, dia hanya berdagang jika menguntungkan bagi portofolio Anda. (Lihat juga:  Penutup: Kosakata dan Manfaat Uang yang Dikelola .)

Bahkan jika Anda mengizinkan pialang Anda berdagang untuk Anda, selalu bijaksana untuk selalu mengetahui apa yang terjadi dalam portofolio. Bagaimanapun, itu uang Anda!

Menjual Dividen

Ketika pialang mencoba meyakinkan pelanggan bahwa membeli investasi tertentu seperti saham atau reksa dana akan menguntungkan karena dividen yang akan datang , ini disebut penjualan dividen. Pada kenyataannya, broker sedang mencoba untuk menghasilkan komisi melalui penjualan klien pada cepat dan mudah gain .


Katakanlah, misalnya, bahwa sebuah perusahaan yang diperdagangkan dengan harga $ 50 per saham akan menawarkan dividen $ 1. Seorang pialang akan menjual dividen jika dia memberi tahu klien untuk bergegas dan membeli saham untuk mendapatkan pengembalian 5%. Pada kenyataannya, klien tidak akan membuat pengembalian ini sama sekali.

Sebaliknya, harga saham akan turun $ 1 (dividen) saat memperdagangkan ex-dividen. Intinya, keuntungan investor sedikit dalam jangka pendek, dan langkah tersebut dapat memperburuk keadaan jika dividen menciptakan kewajiban pajak bagi investor. (Lihat juga:  Fakta Dividen yang Mungkin Tidak Anda Ketahui .)

Praktik ini juga dilakukan di reksa dana: penasihat akan memberi tahu klien untuk membeli dana karena dividen dibayarkan oleh perusahaan dalam dana tersebut. Sama seperti harga saham di atas, nilai aset bersih reksa dana didiskontokan dengan nilai dividen, sehingga hanya mendapatkan keuntungan bagi broker — dalam bentuk komisi. Faktanya, investor lebih baik menunggu sampai setelah penawaran dividen: harga saham akan lebih rendah dan investor dapat menghindari pajak yang relatif lebih tinggi atas pendapatan dari dividen.

Rekomendasi Pemotongan untuk Berinvestasi di Breakpoint

Banyak perusahaan pialang dan reksa dana memiliki biaya penjualan atas investasi tertentu. Bukannya pungutan penjualan ini ilegal, tetapi terkadang pungutan penjualan menyebabkan investor membayar lebih dari yang seharusnya. Misalnya, perusahaan reksa dana mengenakan biaya 5% untuk investasi di bawah $ 25.000, tetapi hanya 4% untuk investasi sebesar $ 25.000 atau lebih. Sebuah penjualan breakpoint akan terjadi jika Anda berinvestasi pada $ 25.000 karena pada jumlah ini investasi Anda dalam lebih rendah penjualan-biaya braket.

Namun, untuk mempertahankan penjualan mereka, penasihat yang tidak bermoral dapat merekomendasikan agar Anda menginvestasikan $ 24.750 ke dalam dana meskipun Anda akan menghemat $ 250, atau 1%, dalam biaya penjualan dengan menginvestasikan $ 25.000. Penasihat juga dapat mencegah Anda menuai keuntungan dari breakpoint dengan membagi uang Anda di antara perusahaan investasi yang berbeda, meskipun masing-masing perusahaan menawarkan layanan serupa. Hal ini menghasilkan lebih banyak komisi untuk penasihat dan penghematan biaya yang lebih sedikit untuk Anda karena Anda tidak dapat memanfaatkan tingkat komisi yang lebih rendah saat Anda mencapai breakpoint yang lebih tinggi. (Lihat juga:  Breakpoints .)

Transaksi Tidak Sesuai

Untuk meringkas sifat dari semua praktik ini, kami ingin menekankan arti “transaksi yang tidak sesuai”, istilah umum untuk investasi yang dilakukan dengan cara yang tidak sesuai dengan keadaan klien atau tujuan investasi. Anda harus tahu bahwa Anda broker berkewajiban untuk mengetahui kebutuhan keuangan Anda (dan kendala) dan membuat rekomendasi investasi yang sesuai.

Contoh transaksi yang tidak sesuai adalah penasihat investasi menempatkan uang yang keuntungannya telah dilindungi dari pajak penghasilan, seperti uang di IRA , ke dalam obligasi bebas pajak atau sekuritas lainnya. Ini biasanya tidak tepat karena investor tidak memerlukan investasi bebas pajak dan investasi semacam itu biasanya tidak menghasilkan sebanyak investasi lainnya. Transaksi tidak sesuai karena tidak sesuai dengan kebutuhan klien.

Transaksi lain yang mungkin dikategorikan sebagai tidak sesuai meliputi:

  • Investasi berisiko tinggi jika Anda memiliki toleransi risiko rendah .
  • Menempatkan konsentrasi tinggi uang Anda ke dalam satu saham atau sekuritas.
  • Investasi tidak likuid bagi mereka yang membutuhkan akses mudah ke dana.

Garis bawah

Penting bagi semua investor, apa pun latar belakang keuangan mereka, untuk tetap fokus pada akun mereka. Ini tidak berarti bahwa Anda perlu meninjau akun Anda setiap hari, tetapi Anda harus memeriksa secara teratur untuk mengetahui apa yang terjadi. Jika ini dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan menyeluruh atas proposal investasi broker, Anda harus menghindari sebagian besar jenis penipuan broker.