Toleransi resiko

Apa Toleransi resiko?

variabilitas hasil investasi yang bersedia ditahan oleh investor dalam perencanaan keuangan mereka. Toleransi risiko merupakan komponen penting dalam berinvestasi. Anda harus memiliki pemahaman yang realistis tentang kemampuan dan kemauan Anda untuk menerima perubahan besar dalam nilai investasi Anda; jika Anda mengambil terlalu banyak risiko, Anda mungkin panik dan menjual pada waktu yang salah.

Toleransi risiko sering dikaitkan dengan usia, meskipun itu bukan satu-satunya faktor penentu. Namun, secara umum, orang yang lebih muda dan memiliki jangka waktu yang lebih lama seringkali mampu dan didorong untuk mengambil risiko yang lebih besar daripada orang yang lebih tua dengan jangka waktu yang lebih pendek. Toleransi risiko yang lebih besar sering kali identik dengan ekuitas dan dana ekuitas dan ETF, sementara toleransi risiko yang lebih rendah sering kali dikaitkan dengan obligasi, dana obligasi, dan ETF. Tetapi usia itu sendiri seharusnya tidak menentukan peralihan dalam kelas aset. Mereka yang memiliki kekayaan bersih lebih tinggi dan pendapatan yang dapat dibuang juga biasanya mampu mengambil risiko yang lebih besar dengan investasi mereka.


Poin Penting

  • Toleransi risiko adalah ukuran seberapa besar kerugian yang bersedia ditanggung investor dalam portofolionya.
  • Ini melihat seberapa besar risiko pasar — ​​volatilitas saham, perubahan pasar saham, peristiwa ekonomi atau politik, peraturan, atau perubahan suku bunga — yang dapat ditoleransi oleh investor, mengingat bahwa semua faktor ini dapat menyebabkan portofolio mereka merosot.
  • Usia seseorang, tujuan investasi, pendapatan, dan tingkat kenyamanan semuanya berperan dalam menentukan toleransi risiko mereka.
  • Seorang investor agresif, atau seseorang dengan toleransi risiko yang lebih tinggi, bersedia mengambil risiko lebih banyak uang untuk kemungkinan pengembalian yang lebih baik daripada investor konservatif, yang memiliki toleransi lebih rendah.
  • Seseorang dengan toleransi risiko sedang berada dalam keseimbangan antara investor yang agresif dan konservatif.

Memahami Toleransi Risiko

Penilaian toleransi risiko bagi investor berlimpah, termasuk survei atau kuesioner terkait risiko. Sebagai investor, Anda mungkin juga ingin meninjau pengembalian historis kasus terburuk untuk kelas aset yang berbeda untuk mendapatkan gambaran tentang berapa banyak uang yang akan membuat Anda merasa nyaman kehilangan jika investasi Anda mengalami tahun yang buruk atau rangkaian tahun yang buruk. Faktor lain yang mempengaruhi toleransi risiko adalah jangka waktu yang Anda miliki untuk berinvestasi, kapasitas penghasilan masa depan Anda, dan keberadaan aset lain seperti rumah, pensiun, Jaminan Sosial, atau warisan. Secara umum, Anda dapat mengambil risiko lebih besar dengan aset yang dapat diinvestasikan jika Anda memiliki sumber dana lain yang lebih stabil.


Referensi cepat

Toleransi risiko berbeda dengan kapasitas risiko , yang mengacu pada jumlah minimum risiko yang harus ditoleransi investor untuk mencapai tujuan investasi mereka, relatif terhadap kerangka waktu dan pendapatan mereka.

Toleransi Risiko Agresif

Investor agresif cenderung paham pasar. Pemahaman yang mendalam tentang sekuritas dan kecenderungannya memungkinkan individu dan investor institusional tersebut untuk membeli instrumen yang sangat mudah berubah, seperti saham perusahaan kecil yang dapat anjlok hingga nol atau kontrak opsi yang dapat kedaluwarsa tanpa nilai. Sambil mempertahankan basis sekuritas tanpa risiko, investor agresif meraih keuntungan maksimum dengan risiko maksimum.

Toleransi Risiko Sedang

Investor moderat menerima beberapa risiko terhadap prinsipal tetapi mengadopsi pendekatan yang seimbang dengan jangka waktu jangka menengah lima hingga 10 tahun. Menggabungkan reksa dana perusahaan besar dengan obligasi yang tidak mudah berubah dan sekuritas tanpa risiko, investor moderat sering kali mengejar struktur 50/50. Strategi tipikal mungkin melibatkan investasi setengah dari portofolio dalam pembayaran dividen, dana pertumbuhan.

Toleransi Risiko Konservatif

Investor konservatif bersedia menerima sedikit atau tanpa volatilitas dalam portofolio investasi mereka. Seringkali, pensiunan yang telah menghabiskan puluhan tahun membangun sarang telur tidak mau membiarkan segala jenis risiko kepada prinsipal mereka. Seorang investor konservatif menargetkan kendaraan yang dijamin dan sangat likuid. Individu yang menghindari risiko memilih sertifikat deposito bank (CD), pasar uang, atau Departemen Keuangan AS untuk pendapatan dan pelestarian modal.