• Tak Berkategori

Mengapa 3x ETF lebih berisiko daripada yang Anda pikirkan

Investor menghadapi risiko besar dengan semua sarana investasi yang diungkit. Namun, dana yang diperdagangkan di bursa 3x ( ETF ) sangat berisiko karena mereka menggunakan lebih banyak leverage dalam upaya untuk mencapai pengembalian yang lebih tinggi. ETF dengan leverage mungkin berguna untuk tujuan perdagangan jangka pendek, tetapi memiliki risiko yang signifikan dalam jangka panjang.

Apa 3x ETF lebih berisiko daripada yang Anda pikirkan?

  • Dana yang diperdagangkan di bursa dengan leverage tiga kali lipat (3x) (ETF) memiliki risiko yang cukup besar dan tidak sesuai untuk investasi jangka panjang.
  • Peracikan dapat menyebabkan kerugian besar untuk 3x ETF selama pasar yang bergejolak, seperti saham AS pada paruh pertama tahun 2020.
  • 3x ETF mendapatkan leverage mereka dengan menggunakan derivatif, yang memperkenalkan serangkaian risiko lain.
  • Karena mereka mempertahankan tingkat leverage yang tetap, ETF 3x pada akhirnya akan menghadapi kehancuran total jika indeks yang mendasarinya turun lebih dari 33% dalam satu hari.
  • Sekalipun tidak satu pun dari potensi bencana ini terjadi, 3x ETF memiliki biaya tinggi yang menambah kerugian signifikan dalam jangka panjang.




Memahami 3x ETF

Seperti ETF leverage lainnya , ETF 3x melacak berbagai kelas aset, seperti saham, obligasi, dan komoditas berjangka. Perbedaannya adalah bahwa 3x ETF menerapkan leverage yang lebih besar untuk mencoba mendapatkan tiga kali pengembalian harian atau bulanan dari indeks masing-masing yang mendasarinya. Ide di balik 3x ETF adalah memanfaatkan pergerakan cepat sehari-hari di pasar keuangan. Dalam jangka panjang, risiko baru muncul.

Peracikan dan Volatilitas

Peracikan — efek kumulatif dari penerapan keuntungan dan kerugian pada jumlah pokok modal dari waktu ke waktu — adalah risiko yang jelas untuk 3x ETF. Proses penggabungan menginvestasikan kembali pendapatan aset, baik dari keuntungan modal atau bunga , untuk menghasilkan pengembalian tambahan dari waktu ke waktu. Pedagang menghitung penggabungan dengan rumus matematika, dan proses ini dapat menyebabkan keuntungan atau kerugian yang signifikan dalam ETF leverage.


Asumsikan seorang investor telah menempatkan $ 100 dalam dana dengan leverage tiga kali lipat. Pertimbangkan apa yang terjadi ketika harga indeks acuan naik 5% satu hari dan turun 5% pada hari perdagangan berikutnya. Dana dengan leverage 3x naik 15% dan turun 15% pada hari-hari berturut-turut. Setelah hari pertama perdagangan, investasi awal $ 100 bernilai $ 115. Keesokan harinya setelah perdagangan ditutup, investasi awal sekarang bernilai $ 97,75. Itu mewakili kerugian 2,25% pada investasi yang biasanya melacak patokan tanpa menggunakan leverage.

Volatilitas dalam dana dengan leverage dapat dengan cepat menyebabkan kerugian bagi investor. Mereka yang mencari contoh dunia nyata dari fenomena ini tidak perlu melihat lebih jauh dari kinerja S&P 500 dan 3x ETF terkait selama paruh pertama tahun 2020.

Referensi cepat

Efek peracikan sering kali dapat menghasilkan keuntungan sementara yang cepat. Namun, penggabungan juga dapat menyebabkan kerugian permanen di pasar yang bergejolak.

Derivatif

Banyak ETF 3x menggunakan derivatif — seperti kontrak berjangka , swap , atau opsi — untuk melacak tolok ukur yang mendasarinya. Derivatif adalah instrumen investasi yang terdiri dari perjanjian antarpihak. Nilainya tergantung pada harga aset keuangan yang mendasarinya. The risiko utama yang terkait dengan perdagangan derivatif adalah “pasar,” “counterparty,” “likuiditas,” dan “interkoneksi” risiko. Berinvestasi dalam 3x ETF secara tidak langsung membuat investor terpapar semua risiko ini.

Reset Harian dan Perangkap Leverage Konstan

Sebagian besar ETF dengan leverage diatur ulang ke indeks patokan yang mendasarinya setiap hari untuk mempertahankan rasio leverage tetap. Itu sama sekali bukan cara kerja akun margin tradisional , dan proses pengaturan ulang ini menghasilkan situasi yang dikenal sebagai perangkap leverage konstan.

Dengan waktu yang cukup, harga sekuritas pada akhirnya akan turun cukup untuk menyebabkan kerusakan yang parah atau bahkan melenyapkan investor yang memiliki leverage tinggi.Dow Jones, salah satu indeks saham paling stabil di dunia, turun sekitar 22% dalam satu hari di bulan Oktober 1987.  Jika 3x Dow ETF telah ada, ia akan kehilangan sekitar dua pertiga nilainya pada Senin Hitam. Jika indeks yang mendasarinya pernah turun lebih dari 33% dalam satu hari, ETF 3x akan kehilangan segalanya. Pasar beruang yang pendek dan sengit di awal tahun 2020 harus menjadi peringatan.

Rasio Biaya Tinggi

ETF dengan leverage tiga juga memiliki rasio biaya kepada pemegang saham mereka untuk menutupi total biaya operasional tahunan dana. Rasio biaya dinyatakan sebagai persentase dari rata-rata aset bersih dana, dan dapat mencakup berbagai biaya operasional. Rasio biaya, yang dihitung setiap tahun dan diungkapkan dalam prospektus dana dan laporan pemegang saham, secara langsung mengurangi pengembalian dana kepada pemegang sahamnya.

Bahkan perbedaan kecil dalam rasio pengeluaran dapat membebani investor dalam jumlah besar dalam jangka panjang. 3x ETF sering kali mengenakan biaya sekitar 1% per tahun. Bandingkan dengan ETF indeks pasar saham biasa, yang biasanya memiliki rasio pengeluaran sangat kecil di bawah 0,05%. Kerugian tahunan sebesar 1% berarti kerugian total lebih dari 26% selama 30 tahun. Bahkan jika ETF yang diungkit menarik bahkan dengan indeks, ia masih akan kehilangan selisih yang besar dalam jangka panjang karena biaya.