Bagaimana Capex berbeda dari modal kerja bersih?

Apa Capex berbeda dari modal kerja bersih?

Pengeluaran modal (CAPEX) dan modal kerja bersih keduanya penting untuk kesuksesan jangka pendek dan jangka panjang perusahaan. Namun, ada perbedaan yang berbeda antara kedua metrik tersebut .

Memahami bagaimana CAPEX Berbeda dengan Modal Kerja Bersih

CAPEX

Belanja modal  adalah pembelian aset fisik atau berwujud dalam jumlah besar, yang akan digunakan selama lebih dari satu tahun. Dengan kata lain, CAPEX mungkin terdiri dari pembelian  aset tetap yang  dirancang untuk meningkatkan pendapatan perusahaan dalam jangka panjang. CAPEX juga dapat mencakup peningkatan pada aset yang ada seperti mesin, misalnya.


Poin Penting

  • Pengeluaran modal (CAPEX) adalah pembelian aset fisik atau berwujud, seperti properti, pabrik, dan peralatan, dengan penggunaan jangka panjang.
  • CAPEX umumnya memiliki biaya yang tersebar selama beberapa tahun.
  • Modal kerja bersih mengukur jika perusahaan memiliki aset lancar yang cukup (misalnya kas atau setara kas) untuk menutupi kewajiban lancarnya, yang merupakan kewajiban keuangan yang jatuh tempo dalam satu tahun.
  • Modal kerja bersih mengukur likuiditas jangka pendek perusahaan, sedangkan CAPEX adalah investasi jangka panjang perusahaan.

Contoh lain dari CAPEX termasuk properti, pabrik, dan peralatan, gedung, komputer, dan kendaraan perusahaan. Dengan demikian, item CAPEX cenderung memiliki biaya yang cukup besar yang tersebar selama beberapa tahun. 

CAPEX juga dapat mencakup  aset tidak berwujud atau aset non-fisik, seperti paten dan lisensi. Juga, ada contoh di mana  penelitian dan pengembangan dapat dianggap sebagai CAPEX.


Industri yang berbeda membutuhkan tingkat investasi modal yang berbeda pula. Misalnya, perusahaan manufaktur cenderung padat modal, artinya mereka memiliki alat berat atau aset tetap dalam jumlah besar. Akibatnya, mereka mengklasifikasikan pembelian awal peralatan dan peningkatan peralatan yang ada sebagai belanja modal.

Modal kerja bersih

Modal kerja bersih adalah metrik likuiditas yang digunakan untuk menentukan apakah suatu perusahaan memiliki cukup aset jangka pendek, yang disebut aset lancar , untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya, alias kewajiban lancar .

Aset lancar termasuk kas , setara kas , piutang , dan persediaan. Kewajiban lancar adalah kewajiban keuangan yang jatuh tempo dalam waktu kurang dari satu tahun; paling banyak; banyak yang jatuh tempo dalam 90 hari atau kurang.

Kewajiban lancar termasuk  hutang , pajak penghasilan, dividen, sewa jangka pendek, dan hutang yang jatuh tempo dalam satu tahun. Baik aset lancar dan kewajiban lancar terdaftar di  neraca .

Modal kerja bersih dihitung dengan mengurangkan kewajiban lancar dari aset lancar. Perhitungan tersebut digunakan untuk mengukur likuiditas jangka pendek suatu perusahaan oleh kreditor dan investor .

Modal kerja bersih adalah rasio likuiditas atau solvabilitas ; ini menunjukkan berapa banyak uang yang harus dimiliki perusahaan selama 12 bulan ke depan. Perusahaan dengan jumlah modal kerja bersih yang buruk mungkin akan kesulitan memperoleh pembiayaan dari kreditor, investor, dan bank. 

CAPEX vs. Modal Kerja Bersih

Modal kerja bersih berbeda dari CAPEX karena mengukur likuiditas jangka pendek perusahaan. CAPEX, di sisi lain, adalah investasi jangka panjang di masa depan perusahaan.

Modal kerja bersih terkait dengan CAPEX, meskipun secara tidak langsung. Misalnya, perusahaan yang menghasilkan modal kerja bersih positif secara konsisten harus memiliki kelayakan finansial untuk melakukan belanja modal atau memperoleh pembiayaan untuk belanja modal.