Aset lancar

Apa Aset lancar?

Aktiva lancar mewakili semua aset perusahaan yang diharapkan dapat dengan mudah dijual, dikonsumsi, digunakan, atau habis melalui operasi bisnis standar dengan satu tahun. Aktiva lancar muncul di neraca perusahaan, salah satu laporan keuangan wajib yang harus diselesaikan setiap tahun.

Aset lancar akan mencakup kas , setara kas, piutang , persediaan saham, surat berharga, kewajiban dibayar di muka, dan aset likuid lainnya. Aktiva lancar juga bisa disebut rekening giro.

Poin Penting:

  • Aset lancar adalah semua aset perusahaan yang diharapkan untuk dijual atau digunakan sebagai hasil dari operasi bisnis standar selama tahun depan.
  • Aset lancar termasuk kas, setara kas, piutang, persediaan saham, surat berharga, kewajiban dibayar di muka, dan aset likuid lainnya.
  • Aset lancar penting bagi bisnis karena dapat digunakan untuk mendanai operasi bisnis sehari-hari dan untuk membayar biaya operasional yang sedang berjalan.




Memahami Aset Lancar

Aset lancar berbeda dengan aset jangka panjang , yang merepresentasikan aset yang tidak dapat diubah menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Investasi tersebut umumnya mencakup tanah, fasilitas, peralatan, hak cipta , dan investasi tidak likuid lainnya .

Aset lancar penting bagi bisnis karena dapat digunakan untuk mendanai operasi bisnis sehari-hari dan untuk membayar biaya operasional yang sedang berjalan. Karena istilah ini dilaporkan sebagai nilai dolar dari semua aset dan sumber daya yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu singkat, istilah ini juga mewakili aset likuid perusahaan .

Namun, kehati-hatian harus diberikan untuk memasukkan hanya aset yang memenuhi syarat yang dapat dilikuidasi dengan harga wajar selama periode satu tahun berikutnya. Misalnya, ada kemungkinan besar bahwa banyak barang barang konsumsi cepat saji (FMCG) yang umum digunakan yang diproduksi oleh suatu perusahaan dapat dengan mudah dijual pada tahun depan. Persediaan termasuk dalam aset lancar, tetapi mungkin sulit untuk menjual tanah atau alat berat, sehingga dikeluarkan dari aset lancar.


Bergantung pada sifat bisnis dan produk yang dipasarkannya, aset lancar dapat berkisar dari barel minyak mentah, barang fabrikasi, persediaan barang dalam proses , bahan mentah , atau mata uang asing.

Komponen Utama dari Aset Lancar

Kas, setara kas, dan investasi likuid dalam sekuritas yang dapat dipasarkan, seperti surat berharga atau obligasi Treasury jangka pendek yang mengandung bunga, merupakan penyertaan yang jelas dalam aset lancar. Namun, berikut ini juga termasuk dalam aset lancar:

Piutang

Piutang usaha — yaitu uang yang harus dibayarkan oleh perusahaan untuk barang atau jasa yang diserahkan atau digunakan tetapi belum dibayar oleh pelanggan — dianggap sebagai aset lancar selama dapat diharapkan untuk dibayar dalam waktu satu tahun. Jika bisnis melakukan penjualan dengan menawarkan jangka waktu kredit yang lebih lama kepada pelanggannya, sebagian dari piutang mungkin tidak memenuhi syarat untuk dimasukkan dalam aset lancar.

Ada kemungkinan juga bahwa beberapa akun mungkin tidak pernah dibayar penuh. Pertimbangan ini tercermin dalam  penyisihan piutang ragu-ragu yang dikurangkan dari piutang. Jika sebuah akun tidak pernah dikumpulkan, itu ditulis sebagai  beban hutang buruk , dan entri semacam itu tidak dianggap sebagai aset lancar.

Inventaris

Persediaan — yang mewakili bahan mentah, komponen, dan produk jadi — dimasukkan sebagai aset lancar, tetapi pertimbangan untuk item ini mungkin memerlukan pemikiran yang matang. Metode akuntansi yang berbeda dapat digunakan untuk meningkatkan persediaan, dan, terkadang, mungkin tidak likuid seperti aset lancar lainnya tergantung pada produk dan sektor industri.

Misalnya, ada sedikit atau tidak ada jaminan bahwa lusinan unit peralatan pemindah tanah berat berbiaya tinggi dapat dijual di tahun depan, tetapi peluang keberhasilan penjualan seribu payung di musim hujan yang akan datang relatif lebih tinggi.. Persediaan mungkin tidak likuid seperti piutang, dan itu memblokir modal kerja. Jika permintaan bergeser secara tidak terduga, yang lebih umum terjadi di beberapa industri daripada yang lain, inventaris dapat macet.

Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar dimuka — yang merupakan pembayaran uang muka yang dilakukan oleh perusahaan atas barang dan jasa yang akan diterima di masa depan — dianggap sebagai aset lancar. Meskipun tidak dapat diubah menjadi uang tunai, itu adalah pembayaran yang sudah dilakukan. Komponen semacam itu membebaskan modal untuk penggunaan lain. Pengeluaran dibayar dimuka dapat mencakup pembayaran kepada perusahaan asuransi atau kontraktor.

Di neraca, aset lancar biasanya ditampilkan dalam urutan likuiditas; Artinya, item yang kemungkinan besar akan dikonversi menjadi uang tunai memiliki peringkat yang lebih tinggi. Urutan tipikal di mana aset saat ini muncul adalah uang tunai (termasuk mata uang, rekening giro, dan kas kecil), investasi jangka pendek (seperti sekuritas yang dapat dipasarkan), piutang, inventaris, persediaan, dan biaya pra-bayar.

Rumus Untuk Aset Lancar

Dengan demikian, rumusan aset lancar adalah penjumlahan sederhana dari semua aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam satu tahun. Misalnya, melihat neraca perusahaan, kita dapat menambahkan:

Current Assets = C + CE + I + AR + MS + PE + OLAwhere:C = CashCE = Cash EquivalentsI = InventoryAR = Accounts ReceivableMS = Marketable SecuritiesPE = Prepaid ExpensesOLA = Other Liquid Assets\ begin {aligned} & \ text {Current Assets = C + CE + I + AR + MS + PE + OLA} \\ & \ textbf {where:} \\ & \ text {C = Cash} \\ & \ text {CE = Setara Kas} \\ & \ text {I = Inventory} \\ & \ text {AR = Piutang Dagang} \\ & \ text {MS = Surat Berharga} \\ & \ text {PE = Biaya Dibayar di Muka} \ \ & \ text {OLA = Aset Likuid Lainnya} \\ \ end {rata} orang Aset Lancar = C + CE + I + AR + MS + PE + OLAdimana:C = Uang TunaiCE = Setara KasI = PersediaanAR = Piutang UsahaMS = Efek BerhargaPE = Biaya Dibayar di MukaOLA = Aset Likuid Lainnya orang

Contoh Dunia Nyata

Total aset lancar peritel terkemuka Walmart Inc. ( 

Demikian pula, Microsoft Corp. (total aset lancar pemimpin teknologi ituadalah $ 167,07 miliar.

Penggunaan Aset Lancar

Angka total aset saat ini sangat penting bagi manajemen perusahaan sehubungan dengan operasi bisnis sehari-hari. Karena pembayaran atas tagihan dan pinjaman jatuh tempo pada akhir setiap bulan, manajemen harus siap untuk membelanjakan uang tunai yang diperlukan. Nilai dolar yang diwakili oleh angka total aset lancar mencerminkan posisi kas dan likuiditas perusahaan dan memungkinkan manajemen untuk mempersiapkan pengaturan yang diperlukan untuk melanjutkan operasi bisnis.

Selain itu, kreditor dan investor mengawasi aset bisnis saat ini untuk menilai nilai dan risiko yang terlibat dalam operasinya. Banyak yang menggunakan berbagai rasio likuiditas , yang mewakili kelas metrik keuangan yang digunakan untuk menentukan kemampuan debitur untuk melunasi kewajiban utang saat ini tanpa meningkatkan modal eksternal. Rasio yang umum digunakan termasuk aset lancar, atau komponennya, sebagai komponen perhitungannya.

Rasio Keuangan Menggunakan Aset Lancar atau Komponennya

Karena atribut berbeda yang melekat pada operasi bisnis, metode akuntansi yang berbeda, dan siklus pembayaran yang berbeda, mungkin sulit untuk mengkategorikan komponen dengan benar sebagai aset lancar selama jangka waktu tertentu. Rasio berikut biasanya digunakan untuk mengukur posisi likuiditas perusahaan. Setiap rasio menggunakan jumlah komponen aset lancar yang berbeda terhadap kewajiban lancar suatu perusahaan.

  • The current ratio mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek dan jangka panjang dan memperhitungkan aktiva lancar Total (baik cair dan tidak likuid) dari sebuah perusahaan relatif terhadap kewajiban lancar .
  • The quick ratio mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek dengan aset yang paling likuid. Ini mempertimbangkan kas dan setara, sekuritas yang dapat dipasarkan, dan piutang (tetapi bukan persediaan) terhadap kewajiban lancar.
  • The  cash ratio  mengukur kemampuan perusahaan untuk segera melunasi semua kewajiban jangka pendek dan dihitung dengan membagi kas dan setara kas dengan kewajiban lancar.

Sementara rasio kas adalah rasio yang paling konservatif karena hanya memperhitungkan kas dan setara kas, rasio lancar adalah yang paling akomodatif dan mencakup berbagai macam komponen untuk dipertimbangkan sebagai aset lancar. Berbagai ukuran ini digunakan untuk menilai kemampuan perusahaan dalam membayar hutang dan menutupi kewajiban dan pengeluaran tanpa harus menjual aset tetap .

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Mengapa aset lancar “lancar”?

Aset lancar adalah aset yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam satu  tahun fiskal  atau satu siklus operasi. Aset lancar digunakan untuk memfasilitasi pengeluaran operasional dan investasi sehari-hari. Akibatnya, aset jangka pendek bersifat  likuid , yang berarti dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai dan digunakan untuk membayar tagihan dan kewajiban yang jatuh tempo dalam jangka pendek.

Apa sajakah contoh aset lancar?

Aktiva lancar dapat ditemukan di neraca perusahaan. Contoh umum aset lancar meliputi:

  • Kas dan setara kas , yang dapat terdiri dari rekening kas, pasar uang, dan sertifikat deposito (CD).
  • Sekuritas yang dapat dipasarkan , seperti ekuitas (saham) atau sekuritas hutang (obligasi) yang terdaftar di bursa dan dapat dijual melalui broker.
  • Piutang, atau uang yang terutang kepada perusahaan untuk menjual produk dan layanan mereka kepada pelanggan mereka 
  • Inventory, atau barang yang sudah diproduksi siap untuk dijual.
  • Pengeluaran dibayar di muka untuk barang atau jasa yang akan diterima dalam waktu dekat.

Apa perbedaan antara aset lancar dengan aset tetap (tidak lancar)?

Aset tetap, juga dikenal sebagai aset tidak lancar , dimaksudkan untuk penggunaan jangka panjang (satu tahun atau lebih) dan tidak mudah dilikuidasi. Akibatnya, tidak seperti aset lancar, aset tetap mengalami penyusutan ,  yang membagi biaya perusahaan untuk aset tidak lancar menjadi beban selama masa  manfaatnya . 

Bagaimana aset lancar digunakan dalam analisis keuangan?

Manajer, analis, dan investor akan melihat posisi aset perusahaan saat ini, terutama dalam kaitannya dengan kewajiban lancar, untuk menentukan apakah perusahaan memiliki cukup likuiditas untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya seperti penggajian dan tagihan. Beberapa rasio likuiditas seperti quick ratio dan current ratio dapat digunakan untuk tujuan ini (dimana semakin besar rasionya maka semakin baik).