Investasi Komoditas: Indikator Teknis Teratas

Dalam kelas aset apa pun, motif utama setiap pedagang, investor, atau spekulan adalah membuat perdagangan menguntungkan sebanyak mungkin. Dalam komoditas, yang mencakup segala hal mulai dari kopi hingga minyak mentah, kami akan menganalisis teknik analisis fundamental dan analisis teknis, yang digunakan oleh pedagang dalam keputusan beli, jual, atau tahan mereka.

Teknik analisis fundamental diyakini akan ideal untuk investasi dengan jangka waktu yang lebih lama. Ini lebih berbasis penelitian; ia mempelajari situasi permintaan-penawaran, kebijakan ekonomi, dan keuangan sebagai kriteria pengambilan keputusan.

Pedagang biasanya menggunakan analisis teknis, karena sesuai untuk penilaian jangka pendek di pasar dan menganalisis pola harga, tren, dan volume masa lalu untuk membuat grafik untuk menentukan pergerakan di masa depan.

Apa Investasi Komoditas: Indikator Teknis Teratas?

Indikator momentum adalah yang paling populer untuk perdagangan komoditas, berkontribusi pada pepatah tepercaya, “beli rendah dan jual tinggi.” Indikator momentum dibagi lagi menjadi osilator dan indikator mengikuti tren. Pedagang harus terlebih dahulu mengidentifikasi pasar (yaitu, apakah pasar sedang tren atau berkisar sebelum menerapkan salah satu indikator ini). Informasi ini penting karena indikator yang mengikuti tren tidak bekerja dengan baik di pasar yang berkisar; demikian pula, osilator cenderung menyesatkan di pasar yang sedang tren.


Poin Penting

  • Motif utama setiap trader adalah untuk mendapatkan keuntungan sebanyak mungkin.
  • Pedagang harus terlebih dahulu mengidentifikasi pasar.
  • Indikator momentum adalah yang paling populer untuk perdagangan komoditas.

Indikator Perdagangan Komoditas

1. Moving Averages

Salah satu indikator paling sederhana dan paling banyak digunakan dalam analisis teknis adalah rata-rata bergerak (MA), yang merupakan harga rata-rata selama periode tertentu untuk suatu komoditas atau saham. Misalnya, MA lima periode akan menjadi rata-rata harga penutupan selama lima hari terakhir, termasuk periode saat ini. Jika indikator ini digunakan dalam satu hari, penghitungannya didasarkan pada data harga saat ini, bukan harga penutupan.

MA cenderung menghaluskan pergerakan harga acak untuk memunculkan tren tersembunyi. Ini dilihat sebagai indikator lagging dan digunakan untuk mengamati pola harga. Sebuah sinyal beli dihasilkan ketika harga melintasi di atas MA dari bawah sentimen bullish, sedangkan kebalikannya adalah indikasi sentimen bearish, karenanya sinyal jual .


Ada banyak versi MA yang lebih elaborate, seperti exponential moving average (EMA), volume adjusted moving average, dan linear weighted moving average. MA tidak cocok untuk pasar yang berkisar, karena cenderung menghasilkan sinyal palsu karena fluktuasi harga. Pada contoh di bawah ini, perhatikan bahwa kemiringan MA mencerminkan arah tren. MA yang lebih curam menunjukkan momentum yang mendukung tren, sedangkan MA yang mendatar adalah sinyal peringatan mungkin ada pembalikan tren karena momentum turun.

Pada grafik di atas, garis biru menggambarkan MA sembilan hari, sedangkan garis merah adalah rata-rata pergerakan 20 hari, dan MA 40 hari digambarkan oleh garis hijau. MA 40 hari adalah yang paling mulus dan paling tidak bergejolak, sedangkan MA 9 hari menunjukkan pergerakan maksimum, dan MA 20 hari berada di antaranya.

2. Moving Average Convergence Divergence (MACD)

Moving Average Convergence Divergence , atau dikenal sebagai MACD, adalah indikator yang umum digunakan dan efektif yang dikembangkan oleh pengelola uang Gerald Appel. Ini adalah indikator momentum mengikuti tren yang menggunakan rata-rata bergerak atau rata-rata bergerak eksponensial untuk perhitungan. Biasanya, MACD dihitung sebagai EMA 12 hari dikurangi EMA 26 hari. EMA sembilan hari dari MACD disebut garis sinyal , yang membedakan indikator bullish dan bearish.

Sinyal bullish dihasilkan ketika MACD adalah nilai positif, karena EMA periode yang lebih pendek lebih tinggi (lebih kuat) daripada EMA periode yang lebih lama. Ini menandakan peningkatan momentum naik, tetapi saat nilainya mulai menurun, ini menunjukkan hilangnya momentum. Demikian pula, nilai MACD negatif menunjukkan situasi bearish, dan peningkatan lebih lanjut menunjukkan momentum penurunan yang tumbuh.

Jika nilai MACD negatif menurun, ini menandakan bahwa tren turun kehilangan momentumnya. Ada lebih banyak interpretasi terhadap pergerakan garis-garis ini seperti persilangan ; perpotongan bullish ditandai ketika MACD melintasi di atas garis sinyal ke arah atas.

Pada grafik di atas, MACD diwakili oleh garis oranye dan garis sinyal berwarna ungu. Histogram MACD (garis hijau muda) adalah perbedaan antara garis MACD dan garis sinyal. Histogram MACD diplot di garis tengah dan mewakili perbedaan antara garis MACD dan garis sinyal yang ditunjukkan oleh batang. Ketika histogram positif (di atas garis tengah), itu memberikan sinyal bullish, seperti yang ditunjukkan oleh garis MACD di atas garis sinyalnya.

3. Indeks Kekuatan Relatif (RSI)

The Relative Strength Index (RSI) adalah indikator teknis-momentum populer. Ini mencoba untuk menentukan level overbought dan oversold di pasar pada skala 0 hingga 100, yang menunjukkan apakah pasar telah mencapai puncak atau terendah. Menurut indikator ini, pasar dianggap overbought di atas 70 dan oversold di bawah 30. Penggunaan RSI 14 hari direkomendasikan oleh analis teknis Amerika Welles Wilder. Seiring waktu, RSI sembilan hari dan RSI 25 hari telah mendapatkan popularitas.

RSI dapat digunakan untuk mencari divergensi dan ayunan kegagalan selain sinyal overbought dan oversold. Divergensi terjadi dalam situasi di mana aset membuat ketinggian baru sementara RSI gagal bergerak melampaui tinggi sebelumnya, menandakan pembalikan yang akan datang. Jika RSI jatuh di bawah terendah sebelumnya, konfirmasi pembalikan yang akan datang diberikan oleh kegagalan ayunan.

Untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat, waspadai pasar yang sedang tren atau pasar yang berkisar karena divergensi RSI bukanlah indikator yang cukup baik dalam kasus pasar yang sedang tren. RSI sangat berguna, terutama bila digunakan sebagai pelengkap indikator lainnya.

4. Stochastic

Pedagang sekuritas terkenal George Lane mendasarkan indikator Stochastic pada pengamatan bahwa, jika harga telah menyaksikan tren naik pada siang hari, maka harga penutupan akan cenderung menetap di dekat ujung atas kisaran harga baru-baru ini. Bergantian, jika harga telah meluncur turun, maka harga penutupan cenderung mendekati ujung bawah kisaran harga. Indikator mengukur hubungan antara harga penutupan aset dan kisaran harga selama periode waktu tertentu. Stochastic Oscillator berisi dua garis. Baris pertama adalah% K, yang membandingkan harga penutupan dengan kisaran harga terbaru. Baris kedua adalah% D (garis sinyal), yang merupakan bentuk halus dari nilai% K dan dianggap lebih penting di antara keduanya. 

Sinyal utama yang dibentuk oleh osilator ini adalah saat garis% K memotong garis% D. Sinyal bullish terbentuk ketika% K menembus% D ke arah atas. Sinyal bearish terbentuk ketika% K jatuh melalui% D ke arah bawah. Divergensi juga membantu dalam mengidentifikasi pembalikan. Bentuk bagian bawah dan atas Stochastic juga berfungsi sebagai indikator yang baik. Katakanlah, sebagai contoh, dasar yang dalam dan lebar menunjukkan bahwa pertahanan kuat dan reli apa pun pada titik seperti itu bisa menjadi lemah dan berumur pendek. 

Grafik dengan% K dan% D dikenal sebagai Slow Stochastic. Indikator stochastic adalah salah satu indikator bagus yang dapat dipukuli paling baik dengan RSI, antara lain.

5. Bollinger Bands® 

The Bollinger Band ® dikembangkan pada tahun 1980 oleh analis keuangan John Bollinger. Ini adalah indikator yang baik untuk mengukur kondisi overbought dan oversold di pasar. Bollinger Bands® adalah himpunan dari tiga garis: garis tengah (tren), garis atas (resistensi), dan garis bawah (dukungan). Ketika harga komoditas dianggap tidak stabil, pita cenderung meluas, sedangkan dalam kasus ketika harga terikat pada kisaran ada kontraksi .

Bollinger Bands® sangat membantu pedagang yang ingin mendeteksi titik balik di pasar yang terikat kisaran, membeli saat harga turun dan menyentuh pita bawah, dan menjual saat harga naik menyentuh pita atas. Namun, saat pasar memasuki tren, indikator mulai memberikan sinyal palsu, terutama jika harga bergerak menjauh dari kisaran saat diperdagangkan. Bollinger Bands® dianggap tepat untuk mengikuti tren frekuensi rendah.

Garis bawah

Ada banyak indikator teknis yang tersedia untuk pedagang, dan memilih yang tepat sangat penting untuk keputusan yang tepat. Memastikan kesesuaiannya dengan kondisi pasar, indikator mengikuti tren cocok untuk pasar yang sedang tren, sementara osilator cocok dengan baik dalam kondisi pasar yang berkisar. Namun, waspadalah: penerapan indikator teknikal yang tidak tepat dapat mengakibatkan sinyal yang menyesatkan dan salah, sehingga mengakibatkan kerugian. Oleh karena itu, memulai dengan Stochastic atau Bollinger Bands® direkomendasikan bagi mereka yang baru menggunakan analisis teknis.