Osilator


Apa Osilator?

Osilator adalah alat analisis teknis yang membangun pita tinggi dan rendah antara dua nilai ekstrem, dan kemudian membangun indikator tren yang berfluktuasi dalam batas-batas ini. Pedagang menggunakan indikator tren untuk menemukan kondisi overbought atau oversold jangka pendek. Ketika nilai osilator mendekati nilai ekstrim atas, analis teknis menafsirkan informasi itu sebagai aset overbought, dan saat mendekati ekstrim bawah, teknisi menganggap aset tersebut oversold.


Poin Penting

  • Osilator adalah indikator momentum yang digunakan dalam analisis teknis, yang fluktuasinya dibatasi oleh beberapa pita atas dan bawah.
  • Ketika nilai osilator mendekati band-band ini, mereka memberikan sinyal overbought atau oversold kepada pedagang.
  • Osilator sering digabungkan dengan indikator rata-rata bergerak untuk memberi sinyal penerobosan atau pembalikan tren.

Bagaimana Osilator Bekerja

Osilator biasanya digunakan bersama dengan indikator analisis teknis lainnya untuk membuat keputusan perdagangan. Analis menganggap osilator paling menguntungkan ketika mereka tidak dapat menemukan tren yang jelas dalam harga saham perusahaan dengan mudah, misalnya ketika saham diperdagangkan secara horizontal atau sideways. Osilator yang paling umum adalah osilator stokastik, kekuatan relatif ( RSI ), laju perubahan ( ROC ), dan aliran uang ( MFI ). Dalam analisis teknis, investor menganggap osilator sebagai salah satu alat teknis yang paling penting untuk dipahami, tetapi ada juga alat teknis lain yang menurut para analis berguna dalam meningkatkan perdagangan mereka, seperti keterampilan membaca grafik dan indikator teknis .

Jika seorang investor menggunakan osilator, mereka pertama-tama memilih dua nilai; kemudian, tempatkan pahat di antara keduanya, osilator akan berosilasi, menciptakan indikator tren. Investor kemudian menggunakan indikator tren untuk membaca kondisi pasar saat ini untuk aset tersebut. Ketika investor melihat bahwa osilator bergerak menuju nilai yang lebih tinggi, investor membaca aset tersebut sebagai overbought. Dalam skenario sebaliknya, ketika tren osilator menuju nilai yang lebih rendah, investor menganggap aset tersebut oversold .

Mekanika Osilator

Dalam analisis teknis, investor mengukur osilator dalam skala persentase dari 0 hingga 100, di mana harga penutupan relatif terhadap kisaran harga total untuk sejumlah batang tertentu dalam grafik batang tertentu. Untuk mencapai ini, seseorang menerapkan berbagai teknik memanipulasi dan menghaluskan beberapa rata-rata bergerak. Ketika pasar berdagang dalam kisaran tertentu, osilator mengikuti fluktuasi harga dan menunjukkan kondisi overbought ketika melebihi 70 hingga 80% dari total kisaran harga yang ditentukan, menandakan peluang jual. Kondisi oversold terjadi ketika osilator turun di bawah 30 hingga 20%, yang menandakan peluang beli.

Sinyal tetap valid selama harga sekuritas yang mendasarinya tetap dalam kisaran yang ditetapkan. Namun, saat terjadi penembusan harga, sinyalnya mungkin menyesatkan. Analis mempertimbangkan terobosan harga baik pengaturan ulang kisaran di mana pasar sideways saat ini terikat atau awal dari tren baru. Selama penembusan harga , osilator mungkin tetap berada dalam kisaran overbought atau oversold untuk jangka waktu yang lama.

Analis teknis menganggap osilator lebih cocok untuk pasar sideways dan menganggapnya lebih efektif bila digunakan bersama dengan indikator teknis yang mengidentifikasi pasar dalam tren atau terikat kisaran. Misalnya, indikator persilangan rata-rata bergerak dapat digunakan untuk menentukan apakah pasar sedang, atau tidak, dalam tren. Setelah analis menentukan bahwa pasar tidak dalam tren, sinyal osilator menjadi jauh lebih berguna dan efektif.