Beli Konfirmasi Sinyal

Apa Beli Konfirmasi Sinyal?

Sinyal beli adalah peristiwa atau kondisi yang dipilih oleh pedagang atau investor sebagai peringatan untuk memasukkan pesanan pembelian untuk investasi. Sinyal beli dapat diamati dengan menganalisis pola grafik atau dihitung dan otomatis oleh sistem perdagangan.

Misalnya, investor momentum dapat membandingkan kekuatan relatif dari beberapa pilihan investasi selama beberapa bulan terakhir dan memilih pilihan dengan kinerja terbaik sebagai kandidat untuk ditambahkan ke portofolionya di bulan mendatang. Di sisi lain, pedagang jangka pendek dapat menggunakan alat seperti rata-rata bergerak atau studi teknis lainnya untuk memasuki posisi pada hari tertentu.

Poin Penting

  • Sinyal beli membantu orang mengikuti pola perdagangan atau investasi yang telah ditentukan sebelumnya.
  • Pedagang dan investor harus meneliti nilai sinyal tersebut dengan hati-hati.
  • Sistem otomatis yang menghasilkan sinyal kotak hitam harus mendapat pengawasan yang serius.




Memahami Sinyal Beli

Sinyal beli dapat digunakan oleh pedagang jangka pendek dan investor jangka panjang. Misalnya, investor pelawan mungkin melihat aksi jual yang signifikan sebagai sinyal beli karena pasar mungkin bereaksi berlebihan, atau investor nilai mungkin melihat harga di bawah nilai aset bersih per saham sebagai sinyal beli. Di sisi lain, pedagang yang menggunakan sistem perdagangan otomatis dapat secara otomatis menghasilkan sinyal beli dan jual berdasarkan seperangkat aturan.

Beberapa sinyal beli yang paling umum meliputi:

  • Chart Patterns – Banyak pola grafik menghasilkan sinyal beli ketika harga bergerak melampaui level tertentu. Misalnya, pola segitiga naik menghasilkan sinyal beli ketika harga keluar dari garis tren atas resisten .
  • Indikator Teknis – Banyak indikator teknikal menghasilkan sinyal beli ketika kondisi tertentu terpenuhi. Misalnya, indeks kekuatan relatif (RSI) menghasilkan sinyal beli ketika bergerak di bawah kondisi oversold di 30,0.
  • Nilai Intrinsik – Banyak investor nilai menghitung nilai intrinsik dengan analisis arus kas diskonto, nilai aset bersih, atau teknik lainnya. Biasanya mereka akan menggunakan satu atau lebih rasio pilihan untuk mengembangkan model nilai teoritis perusahaan dibandingkan dengan nilai sebenarnya. Ketika harga bergerak secara signifikan di bawah nilai teoritis yang mereka percayai, ini menjadi sinyal beli bagi mereka. Investor nilai kemudian dapat menggunakan metode lain untuk menentukan waktu investasi mereka yang lebih cepat.




Sementara banyak indikator teknis menghasilkan sinyal beli, penting untuk dicatat bahwa bahkan pengembang indikator ini tidak menganjurkan bahwa siapa pun harus menggunakan sinyal ini secara membabi buta untuk membuat pesanan pembelian secara otomatis. Penting untuk memastikan dari berbagai sumber, termasuk data teknis dan fundamental, bahwa kondisi yang menguntungkan untuk investasi atau perdagangan.

Misalnya, perpotongan rata-rata bergerak dapat menghasilkan sinyal beli, tetapi pedagang dapat mencari konfirmasi dalam bentuk penembusan di atas tingkat harga yang ditentukan yang menyiratkan proposisi peningkatan nilai.

Beberapa pengembang perangkat lunak menerbitkan dan mempromosikan sistem perdagangan kotak hitam yang menghasilkan sinyal beli untuk pelanggan. Misalnya, perusahaan riset investasi dapat menghasilkan jaringan saraf kompleks yang menghasilkan sinyal beli dan jual yang mereka kirim ke pelanggan yang membayar biaya bulanan. Pedagang harus mendekati model kotak hitam ini dengan skeptisisme dan uji tuntas karena kinerja masa lalu mungkin tidak menunjukkan kinerja masa depan.

Contoh Sinyal Beli

Bagan di bawah ini menunjukkan contoh sinyal beli yang dihasilkan dari perpotongan rata-rata bergerak di SPDR S&P 500 ETF (NYSE ARCA: SPY).

Pada grafik di atas, sinyal beli dihasilkan saat rata-rata pergerakan 50 hari melintasi di atas rata-rata pergerakan 200 hari. Ini adalah contoh sinyal Golden Cross terkenal yang kadang-kadang disebutkan dalam berita media keuangan.