Garis Sinyal dan Penggunaan

Apa Garis Sinyal dan Penggunaan?

Garis sinyal digunakan dalam indikator teknis, terutama osilator, untuk menghasilkan sinyal beli dan jual atau menyarankan perubahan tren. Mereka disebut garis sinyal karena ketika indikator atau garis lain melewatinya, itu adalah sinyal untuk berdagang atau sesuatu yang berpotensi penting terjadi dengan harga suatu aset. Bisa jadi harga sedang tren, ditarik kembali , dan sekarang mulai tren atau lagi, atau bisa juga menandakan bahwa tren naik atau tren turun baru sedang dimulai.

Garis sinyal sering kali merupakan moving average dari indikator teknis, seperti moving average convergence-divergence (MACD) atau stochastic oscillator. Garis sinyal diterapkan ke indikator untuk menghasilkan lebih banyak sinyal perdagangan daripada yang tersedia tanpa garis sinyal.

Garis sinyal juga dikenal sebagai “garis pemicu”.




Poin Penting

  • Garis sinyal bukanlah indikator teknis itu sendiri.
  • Biasanya moving average dari suatu indikator yang diterapkan pada indikator tersebut sehingga garis sinyal dan indikator dapat berpotongan untuk menghasilkan sinyal perdagangan.
  • Garis sinyal dapat digunakan dengan cara yang berbeda untuk indikator yang berbeda, tetapi biasanya ketika indikator melintasi ke atas garis sinyal, ini diartikan sebagai bullish untuk harga dan ketika indikator melintasi ke bawah garis sinyal, itu adalah bearish untuk harga.

Rumus untuk Garis Sinyal adalah

Garis sinyal bukan merupakan indikator, oleh karena itu akan dihitung secara berbeda untuk setiap indikator yang digunakannya. Hal ini dikarenakan pembuat indikator akan sering membuat rumus untuk garis sinyal tersebut pada saat pembuatan indikator. Garis sinyal adalah bagian dari indikator.

Garis sinyal biasanya merupakan perhitungan sederhana. Misalnya, garis sinyal untuk MACD adalah rata-rata pergerakan eksponensial (EMA) sembilan periode dari nilai MACD.


Garis sinyal untuk stochastic oscillator adalah simple moving average (SMA) tiga periode dari stochastic (dalam kasus ini disebut% K).

Bagaimana Menghitung Garis Sinyal

  1. Temukan rumus garis sinyal indikator yang Anda gunakan. Biasanya rumusnya adalah EMA atau SMA dari indikator tersebut.
  2. Hitung indikatornya atau tambahkan ke grafik di software charting .
  3. Hitung EMA atau SMA dari indikator tersebut. Alternatifnya, terapkan rata-rata bergerak yang berlaku ke indikator pada grafik untuk membuat garis sinyal.

Apa yang Dikatakan Garis Sinyal?

Garis sinyal dapat diterapkan ke banyak indikator teknis yang berbeda, tetapi konvergensi-divergensi rata-rata bergerak (MACD) dan osilator stokastik adalah dua yang paling populer. Sebagian besar garis sinyal dibuat dengan menggunakan rata-rata bergerak dari nilai indikator. Moving Average ini biasanya SMA atau EMA.

Garis sinyal juga dapat digunakan untuk menunjukkan perubahan momentum suatu tren. Misalnya, jika sebuah indikator melintas di atas garis sinyal, ini menunjukkan harga mulai naik. Jika indikator melintas di bawah garis sinyal, itu menunjukkan harga mulai bergerak ke bawah.

Sinyal ini biasanya digunakan bersama dengan informasi lain. Misalnya, jika harga terlihat dalam tren naik jangka panjang, maka pedagang dapat mempertimbangkan untuk hanya melakukan perdagangan panjang pada persilangan bullish. Mereka mungkin menjual ketika ada persilangan bearish, tetapi mereka tidak akan memasuki posisi pendek karena itu akan bertentangan dengan tren naik jangka panjang.

Potongan informasi lain bahwa persilangan garis sinyal sering digunakan bersama dengan bentuk lain dari analisis teknis, seperti indikator teknis, pola grafik, atau pola kandil yang memberikan konfirmasi. Sebagai contoh lain, pedagang dapat menggunakan titik pivot untuk mengidentifikasi titik balik potensial dan kemudian melihat persilangan MACD untuk konfirmasi pembalikan.

Perbedaan Antara Garis Sinyal dan Rata-Rata Bergerak

Sebuah rata-rata bergerak dapat menjadi rata-rata apa-apa, tetapi dalam analisis teknis kebanyakan orang menganggap rata-rata bergerak didasarkan pada harga atau kadang-kadang volume, seperti 200-hari rata-rata bergerak dari harga. Dalam kebanyakan kasus, garis sinyal adalah rata-rata bergerak tetapi disebut garis sinyal, bukan rata-rata bergerak untuk membantu menghindari kebingungan dengan rata-rata bergerak berbasis harga. Garis sinyal adalah rata-rata bergerak dari kalkulasi indikator dan oleh karena itu digunakan untuk menghasilkan sinyal perdagangan hanya untuk indikator itu.

Batasan Garis Sinyal

Garis sinyal biasanya hanya berupa rata-rata pergerakan dari sebuah indikator. Dengan cara ini, garis sinyal tertinggal dari pergerakan indikator. Saat indikator bereaksi terhadap perubahan harga, ia bergerak lebih cepat daripada garis sinyal dan ini menghasilkan persilangan.

Meskipun garis sinyal terkadang dapat menghasilkan sinyal yang baik, yang mengakibatkan perubahan tren dan pergerakan harga yang besar, banyak persilangan yang akan menjadi sinyal yang salah. Sinyal palsu adalah ketika indikator melintasi garis sinyal tetapi harga gagal bergerak ke arah yang diharapkan. Harga juga dapat melintasi garis sinyal, menghasilkan banyak sinyal yang kehilangan uang pedagang jika sinyal perdagangan diperdagangkan.

Karena alasan ini, persilangan garis sinyal jarang digunakan secara terpisah. Bentuk lain dari analisis teknis atau fundamental digunakan untuk mengkonfirmasi sinyal perdagangan atau mengesampingkan pengambilan perdagangan garis sinyal tertentu.