Hasil penghasilan

Apa Hasil penghasilan?

Hasil pendapatan mengacu pada pendapatan per saham untuk periode 12 bulan terakhir dibagi dengan harga pasar saat ini per saham. Hasil laba (yang merupakan kebalikan dari rasio P / E ) menunjukkan persentase laba per saham perusahaan. Metrik ini digunakan oleh banyak manajer investasi untuk menentukan alokasi aset yang optimal dan digunakan oleh investor untuk menentukan aset mana yang tampak underpriced atau overpriced.

Poin Penting

  • Hasil pendapatan adalah pendapatan 12 bulan dibagi harga saham.
  • Hasil laba adalah kebalikan dari rasio P / E.
  • Hasil pendapatan merupakan salah satu indikasi nilai; rasio yang rendah dapat menunjukkan saham yang dinilai terlalu tinggi, atau nilai yang tinggi dapat menunjukkan saham yang dinilai terlalu rendah.
  • Prospek pertumbuhan perusahaan merupakan pertimbangan penting saat menggunakan hasil laba. Saham dengan potensi pertumbuhan tinggi biasanya dinilai lebih tinggi dan mungkin memiliki hasil pendapatan yang rendah bahkan saat harga sahamnya naik.




Bagaimana Penghasilan Menghasilkan Bekerja

Manajer uang sering membandingkan hasil pendapatan dari indeks pasar yang luas (seperti S&P 500) dengan suku bunga yang berlaku, seperti hasil Treasury 10 tahun saat ini. Jika hasil pendapatan kurang dari tingkat hasil Treasury 10-tahun, saham dapat dianggap dinilai terlalu tinggi. Jika hasil pendapatan lebih tinggi, saham dapat dianggap dinilai rendah relatif terhadap obligasi .

Teori ekonomi menyarankan bahwa investor dalam ekuitas harus menuntut premi risiko tambahan beberapa poin persentase di atas tingkat bebas risiko yang berlaku (seperti suku bunga pada surat utang negara) dalam hasil pendapatan mereka untuk mengkompensasi mereka atas risiko yang lebih tinggi memiliki saham daripada obligasi.

Pendapatan Pendapatan vs. Rasio P / E

Laba menghasilkan sebagai metrik penilaian investasi tidak banyak digunakan sebagai P / E ratio. Hasil pendapatan dapat berguna ketika ada kekhawatiran tentang tingkat pengembalian investasi. Namun, bagi investor ekuitas, memperoleh pendapatan investasi berkala mungkin merupakan hal sekunder untuk menumbuhkan nilai investasi mereka dari waktu ke waktu. Inilah sebabnya mengapa investor lebih sering merujuk pada metrik investasi berbasis nilai seperti rasio P / E daripada hasil pendapatan saat melakukan investasi saham. Meskipun demikian, metrik memberikan informasi yang sama, hanya dengan cara yang berbeda.


Metrik Penghasilan dan Pengembalian Pendapatan

Untuk investor yang ingin berinvestasi pada saham dengan pendapatan dividen yang stabil, hasil pendapatan dapat menawarkan pandangan langsung ke tingkat pengembalian yang dapat dihasilkan oleh saham dividen tersebut. Dalam hal ini, hasil pendapatan lebih merupakan metrik pengembalian yang mengungkapkan berapa banyak investasi yang dapat diperoleh investor, daripada metrik penilaian yang menunjukkan bagaimana investor menilai investasi. Namun, metrik penilaian seperti rasio P / E dapat memengaruhi metrik pengembalian seperti hasil pendapatan.

Investasi yang dinilai terlalu tinggi dapat menurunkan hasil pendapatan dan, sebaliknya, investasi yang dinilai terlalu rendah dapat meningkatkan hasil pendapatan. Ini karena semakin tinggi harga saham tanpa peningkatan pendapatan yang sebanding, semakin rendah hasil pendapatan akan turun. Jika harga saham turun, tetapi laba tetap sama atau naik, maka hasil laba akan meningkat. Investor nilai mencari skenario terakhir.

Hubungan terbalik antara hasil pendapatan dan rasio P / E menunjukkan bahwa semakin berharga suatu investasi, semakin rendah hasil pendapatan, dan semakin kurang berharga suatu investasi, semakin tinggi pula hasil pendapatan. Namun pada kenyataannya, investasi dengan valuasi yang kuat dan rasio P / E yang tinggi dapat menghasilkan pendapatan yang lebih sedikit dari waktu ke waktu dan pada akhirnya meningkatkan hasil pendapatan mereka, dan inilah yang dicari oleh investor pertumbuhan. Di sisi lain, investasi dengan valuasi yang lemah dan rasio P / E yang rendah dapat menghasilkan pendapatan yang lebih sedikit dari waktu ke waktu dan, pada akhirnya, menurunkan hasil pendapatan mereka.

Contoh Hasil Pendapatan Dunia Nyata

Hasil laba adalah salah satu metrik yang dapat digunakan investor untuk menilai apakah mereka ingin membeli atau menjual saham.

Pada bulan April 2019, Facebook ( FB ) diperdagangkan mendekati $ 175 dengan pendapatan 12 bulan sebesar $ 7,57. Ini memberikan hasil pendapatan 4,3%. Ini secara historis cukup tinggi karena imbal hasil telah 2,5% atau lebih rendah sebelum 2018. Antara 2016 dan akhir 2017, saham meningkat lebih dari 70% sementara hasil pendapatan meningkat dari sekitar 1% menjadi 2,5%.

Saham turun lebih dari 40% dari level tertinggi 2018 sementara hasil pendapatan mendekati level historis tertinggi, sekitar 3%. Setelah penurunan, hasil pendapatan terus merayap lebih tinggi karena harga turun, mencapai lebih dari 5% pada awal 2019 ketika saham mulai bangkit kembali lebih tinggi.

Hasil pendapatan yang meningkat mungkin telah memainkan peran dalam mendorong saham lebih tinggi, terutama karena investor mengharapkan pendapatan meningkat di masa depan. Hasil pendapatan yang tinggi (relatif terhadap pembacaan sebelumnya) tidak mencegah saham mengalami penurunan yang signifikan pada tahun 2018.

Hasil laba juga dapat berguna dalam saham yang lebih tua dan memiliki pendapatan yang lebih konsisten. Pertumbuhan diperkirakan akan rendah di masa mendatang, sehingga hasil pendapatan dapat digunakan untuk menentukan kapan waktu yang tepat untuk membeli saham dalam siklusnya. Hasil pendapatan yang lebih tinggi dari biasanya menunjukkan saham mungkin oversold dan mungkin karena bouncing. Ini mengasumsikan tidak ada hal negatif yang terjadi dengan perusahaan.