Hasil Treasury

Apa Hasil Treasury?

Hasil Treasury adalah pengembalian investasi, dinyatakan sebagai persentase, dari kewajiban hutang pemerintah AS. Dilihat dari sisi lain, hasil Treasury adalah suku bunga efektif yang dibayarkan pemerintah AS untuk meminjam uang untuk jangka waktu yang berbeda.

Imbal hasil treasury tidak hanya memengaruhi berapa banyak pemerintah membayar untuk meminjam dan berapa banyak investor yang diperoleh dengan membeli obligasi pemerintah. Mereka juga memengaruhi tingkat bunga yang dibayarkan individu dan bisnis untuk meminjam uang guna membeli real estat, kendaraan, dan peralatan. Imbal hasil treasury juga memberi tahu kita bagaimana perasaan investor tentang perekonomian. Semakin tinggi imbal hasil US Treasury jangka panjang, semakin percaya investor terhadap prospek ekonomi. Tetapi imbal hasil jangka panjang yang tinggi juga bisa menjadi sinyal kenaikan inflasi di masa depan.

Memahami Hasil Perbendaharaan

Ketika pemerintah AS perlu meningkatkan modal untuk proyek-proyek sumber, seperti membangun infrastruktur baru, itu mengeluarkan instrumen utang melalui Departemen Keuangan AS. Jenis instrumen utang yang diterbitkan pemerintah antara lain Treasury bills (T-bills), Treasury notes (T-notes) dan Treasury bond (T-bond), yang memiliki jangka waktu berbeda hingga 30 tahun. T-bills adalah obligasi jangka pendek yang jatuh tempo dalam satu tahun, T-notes memiliki tanggal jatuh tempo 10 tahun atau kurang, dan T-bond adalah obligasi jangka panjang yang menawarkan jatuh tempo 20 dan 30 tahun.


poin penting

  • Hasil Treasury adalah tingkat bunga yang dibayarkan pemerintah AS untuk meminjam uang dalam jangka waktu yang berbeda.
  • Masing-masing sekuritas Treasury (T-bond, T-bills, dan T-notes) memiliki imbal hasil yang berbeda; sekuritas Treasury jangka panjang biasanya memiliki hasil yang lebih tinggi daripada sekuritas Treasury jangka pendek.
  • Hasil Treasury mencerminkan bagaimana perasaan investor tentang ekonomi; semakin tinggi imbal hasil instrumen jangka panjang, semakin optimis prospeknya.

Faktor-Faktor Yang Mendorong Imbal Hasil Perbendaharaan

Treasury dianggap sebagai investasi berisiko rendah karena didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit dari pemerintah AS. Investor yang membeli Treasury ini meminjamkan uang pemerintah. Pemerintah, pada gilirannya, melakukan pembayaran bunga kepada pemegang obligasi ini sebagai kompensasi atas pinjaman yang diberikan. Pembayaran bunga, yang dikenal sebagai kupon, mewakili biaya pinjaman kepada pemerintah. Tingkat pengembalian atau hasil yang dibutuhkan oleh investor untuk meminjamkan uang mereka kepada pemerintah ditentukan oleh penawaran dan permintaan.


Treasury diterbitkan dengan nilai nominal dan suku bunga tetap dan dijual pada lelang awal atau di pasar sekunder kepada penawar tertinggi.

Ketika ada banyak permintaan untuk sekuritas, harga ditawar melebihi nilai nominalnya dan diperdagangkan dengan harga premium. Hal ini menurunkan imbal hasil yang akan diperoleh investor karena pemerintah hanya membayar nilai nominal instrumen tersebut pada tanggal jatuh tempo. Misalnya, seorang investor yang membeli obligasi seharga $ 10.090 hanya akan dibayar kembali dengan nilai nominal $ 10.000 saat jatuh tempo. Ketika imbal hasil Treasury turun, suku bunga pinjaman untuk konsumen dan bisnis juga turun.

Jika permintaan Treasury rendah, hasil Treasury meningkat untuk mengkompensasi permintaan yang lebih rendah. Ketika permintaan rendah, investor hanya bersedia membayar di bawah nilai nominal. Hal ini meningkatkan hasil bagi investor karena ia dapat membeli obligasi dengan harga diskon dan dibayar kembali dengan nilai nominal penuh pada tanggal jatuh tempo. Ketika imbal hasil Treasury meningkat, suku bunga dalam perekonomian juga meningkat karena pemerintah harus membayar suku bunga yang lebih tinggi untuk menarik lebih banyak pembeli di lelang di masa mendatang.

Imbal hasil obligasi dapat naik jika Federal Reserve menaikkan targetnya untuk suku bunga dana federal (dengan kata lain, jika itu memperketat kebijakan moneter), atau bahkan jika investor hanya mengharapkan suku bunga dana makan naik.

Masing-masing sekuritas Treasury memiliki imbal hasil yang berbeda. Dalam keadaan normal, sekuritas Treasury jangka panjang memiliki hasil yang lebih tinggi daripada sekuritas Treasury jangka pendek. Karena jatuh tempo pada situs webnya .

Referensi cepat

Ketika tingkat bunga hutang jangka pendek menjadi lebih tinggi daripada tingkat hutang jangka panjang, situasinya dicirikan sebagai kurva hasil yang terbalik.

Hasil dari Treasury Bills

Sementara Treasury notes dan obligasi menawarkan pembayaran kupon kepada pemegang obligasi, T-bill mirip dengan obligasi tanpa bunga yang tidak memiliki pembayaran bunga tapi dikeluarkan pada diskon untuk par. Seorang investor membeli tagihan pada lelang mingguan dengan harga kurang dari nilai nominal dan menebusnya pada saat jatuh tempo untuk nilai nominal. Dalam hal ini, selisih antara harga lelang dan nilai nominal adalah bunga yang dapat digunakan untuk menghitung hasil Treasury. Departemen Keuangan menggunakan dua metode untuk menghitung hasil dari T-bills yang jatuh tempo kurang dari setahun: metode diskonto dan metode investasi.

Di bawah metode hasil diskon, pengembalian dihitung sebagai persentase dari nilai nominal, bukan nilai pembelian. Misalnya, seorang investor yang membeli T-bill 90 hari seharga $ 9.800 per nilai nominal $ 10.000 akan memiliki hasil:

Hasil Diskon = [($ 10.000 – $ 9.800) / $ 10.000] x (360/91) = 7,91%

Di bawah metode hasil investasi, hasil Treasury dihitung sebagai persen dari harga pembelian, bukan nilai nominal. Mengikuti contoh kami di atas, hasil dengan metode ini adalah:

Hasil Investasi = [($ 10.000 – $ 9.800) / $ 9.800] x (365/91) = 8,19%

Perhatikan bahwa jumlah hari dalam setahun yang digunakan di bawah kedua metode itu berbeda. Metode diskonto menggunakan 360, yaitu jumlah hari yang digunakan bank untuk menentukan suku bunga jangka pendek. Hasil investasi menggunakan jumlah hari dalam satu tahun kalender, yaitu 365 atau 366. Mengingat harga pembelian Surat Perbendaharaan Negara selalu lebih kecil dari nilai nominalnya, metode diskonto cenderung mengecilkan hasil.

Imbal hasil Treasury Notes dan Obligasi

Tingkat pengembalian bagi investor yang memegang catatan Treasury dan obligasi Treasury termasuk pembayaran kupon yang mereka terima setengah tahunan dan nilai nominal obligasi yang mereka bayar pada saat jatuh tempo. T-note dan obligasi dapat dibeli dengan harga par , dengan harga diskon, atau dengan harga premium, tergantung pada permintaan dan penawaran sekuritas ini di lelang atau di pasar sekunder. Jika sebuah Treasury dibeli dengan harga par, maka hasilnya sama dengan tingkat kuponnya; jika dengan potongan harga, hasil akan lebih tinggi dari tingkat kupon dan hasil akan lebih rendah dari tingkat kupon jika dibeli dengan harga premium.

Rumus untuk menghitung hasil Treasury atas wesel dan obligasi yang dimiliki hingga jatuh tempo adalah:

Hasil Treasury = [C + ((FV – PP) / T)] ÷ [(FV + PP) / 2]

dimana C = tingkat kupon

FV = nilai nominal

PP = harga beli

T = waktu jatuh tempo  

Hasil dari wesel 10 tahun dengan kupon 3% dibeli dengan premi sebesar $ 10.300 dan dimiliki hingga jatuh tempo adalah:

Hasil Treasury = [$ 300 + (($ 10.000 – $ 10.300) / 10)] ÷ [($ 10.000 + $ 10.300) / 2]

= $ 270 / $ 10.150 = 2,66%

Karena risikonya yang rendah, Treasury memiliki tingkat pengembalian yang rendah dibandingkan dengan banyak investasi lainnya. Imbal hasil Treasury yang sangat rendah, seperti yang diamati pada tahun 2020 sejauh ini, dapat mendorong investor ke investasi yang lebih berisiko, seperti saham, yang memiliki pengembalian lebih tinggi.