Temukan investasi berkualitas dengan ROIC

Pengembalian modal yang diinvestasikan, atau ROIC, bisa dibilang salah satu metrik kinerja paling andal untuk menemukan investasi berkualitas. Namun terlepas dari pentingnya, metrik tersebut tidak mendapatkan tingkat minat dan eksposur yang sama dengan indikator seperti rasio P / E atau ROE. Memang, investor tidak bisa begitu saja menarik ROIC langsung dari dokumen keuangan seperti yang mereka bisa dengan rasio kinerja yang lebih dikenal; menghitung ROIC membutuhkan lebih banyak pekerjaan. Tetapi bagi mereka yang ingin mempelajari seberapa besar keuntungan dan, karenanya, nilai sebenarnya yang dihasilkan perusahaan, menghitung ROIC sepadan dengan usaha.

TUTORIAL: Analisis Fundamental Penting terutama untuk menilai perusahaan dalam industri yang menginvestasikan sejumlah besar modal – seperti pemain minyak dan gas, perusahaan chip semikonduktor , dan bahkan raksasa makanan – ROIC adalah ukuran jitu untuk membandingkan tingkat profitabilitas relatif perusahaan. Untuk banyak sektor industri, ROIC adalah tolok ukur pilihan untuk membandingkan kinerja. Faktanya, jika investor terpaksa mengandalkan rasio tunggal (yang tidak kami rekomendasikan), mereka akan lebih baik memilih ROIC. (Ada banyak indikator untuk menentukan peringkat kesuksesan perusahaan. Pelajari lebih lanjut dalam Mengukur Efisiensi Perusahaan . )


Perhitungan Didefinisikan sebagai cash rate of return on capital yang telah diinvestasikan perusahaan, ROIC menunjukkan berapa banyak uang yang keluar dari bisnis dalam kaitannya dengan berapa banyak yang masuk. Singkatnya, ROIC adalah ukuran cash-on- hasil kas dan efektivitas penggunaan modal perusahaan. Rumusnya terlihat seperti ini:

ROIC =
Laba Operasi Bersih Setelah Pajak (NOPAT) / Modal yang Diinvestasikan

Sekilas rumusnya terlihat sederhana. Tetapi dalam laporan keuangan kompleks yang diterbitkan oleh perusahaan, menghasilkan angka yang akurat dari rumus bisa lebih rumit daripada yang terlihat. Untuk menyederhanakan, mulailah dengan modal yang diinvestasikan , penyebut rumusnya. Mewakili semua uang tunai yang telah dimasukkan investor ke dalam perusahaan, modal yang diinvestasikan berasal dari bagian aset dan kewajiban di neraca sebagai berikut:


Modal yang Diinvestasikan = Total Aset dikurangi Kas – Investasi Jangka Pendek – Investasi Jangka Panjang – Kewajiban Lancar Tanpa Bunga

Sekarang, investor beralih ke laporan laba rugi untuk menentukan pembilangnya, yaitu laba operasi setelah pajak, atau NOPAT. Terkadang NOPAT sama dengan laba bersih. Bagi banyak perusahaan, terutama yang lebih besar, sebagian laba bersih berasal dari investasi luar, dalam hal ini laba bersih tidak mencerminkan profitabilitas aktivitas operasi. Laba bersih yang dilaporkan perlu disesuaikan untuk merepresentasikan operasi dengan lebih akurat. Pada saat yang sama, angka laba bersih yang dipublikasikan juga dapat mencakup item non tunai yang perlu ditambahkan dan dikurangkan dari NOPAT untuk mencerminkan hasil kas yang sebenarnya. Untuk menunjukkan semua keuntungan tunai perusahaan dari modal yang diinvestasikan, NOPAT dihitung sebagai berikut:

NOPAT = Pendapatan Bersih yang Dilaporkan – Pendapatan Investasi dan Bunga – Perlindungan Pajak dari Beban Bunga (tarif pajak efektif x beban bunga) + Amortisasi Goodwill + Biaya Tidak Berulang ditambah Beban Bunga + Pajak yang Dibayar atas Investasi dan Pendapatan Bunga (tarif pajak efektif x pendapatan investasi )

Menafsirkan ROIC Jika angka ROIC akhir, yang dinyatakan sebagai persentase, lebih besar dari biaya modal aset kerja perusahaan , atau WACC , perusahaan menciptakan nilai bagi investor. WACC mewakili tingkat pengembalian minimum (risiko disesuaikan) di mana perusahaan menghasilkan nilai bagi investornya. Katakanlah sebuah perusahaan menghasilkan ROIC 20% dan memiliki biaya modal 11%. Itu berarti perusahaan telah menciptakan nilai sembilan sen untuk setiap dolar yang diinvestasikannya dalam modal. Sebaliknya, jika ROIC kurang dari WACC, perusahaan mengikis nilai, dan investor harus meletakkan uang mereka di tempat lain. (Untuk memanfaatkan sepenuhnya metrik saham, Anda harus tahu cara membaca laporan laba rugi. Pelajari angka apa yang perlu dipertimbangkan saat melakukan analisis profitabilitas, baca Menemukan Kualitas Investasi Dalam Laporan Laba Rugi .)

Sejauh mana ROIC melebihi WACC menyediakan alat yang sangat ampuh untuk memilih investasi. Rasio P / E, di sisi lain, tidak memberi tahu investor apakah perusahaan menghasilkan nilai atau berapa banyak modal yang dikonsumsi perusahaan untuk menghasilkan labanya. ROIC, sebaliknya, memberikan semua informasi berharga ini dan lebih banyak lagi.

Selain itu, ROIC membantu menjelaskan mengapa perusahaan berdagang pada rasio P / E yang berbeda. Pasar menunjukkan ini dengan baik. Dari 1999 hingga 2003, rasio P / E rata-rata S&P 500 turun secara kasar dari 25 menjadi 15, jadi S&P 500 diperdagangkan dengan diskon ke kelipatan historisnya – apakah itu berarti S&P 500 oversold ? Beberapa pengamat pasar berpikir demikian, tetapi analisis berbasis ROIC menyarankan sebaliknya. Meskipun rasio P / E menurun, ada juga penurunan yang proporsional dalam ROIC pasar. Ini sangat masuk akal: sejak 1999 perusahaan mengalami kesulitan yang jauh lebih besar dalam mengalokasikan modal untuk proyek-proyek yang bermanfaat.

Investor harus melihat tidak hanya pada tingkat ROIC tetapi juga trennya. ROIC yang jatuh dapat memberikan tanda peringatan dini akan kesulitan perusahaan dalam memilih peluang investasi atau menghadapi pesaing. ROIC yang naik, sementara itu, dengan kuat menunjukkan bahwa perusahaan unggul dari pesaing atau manajernya mengalokasikan investasi modal secara lebih efektif. (Pengembalian modal yang digunakan (ROCE) adalah rasio keuangan yang sering diabaikan, tetapi rasio ini dapat secara akurat menghitung efisiensi dan profitabilitas perusahaan. Pelajari lebih lanjut di Spotting Profitability With ROCE .)

The Bottom Line ROIC adalah instrumen yang sangat andal untuk mengukur kualitas investasi. Dibutuhkan sedikit kerja, tetapi, begitu investor mulai mencari tahu ROIC, mereka dapat mulai melacak hasil perusahaan setiap tahun dan dipersenjatai dengan lebih baik untuk mengenali perusahaan berkualitas sebelum orang lain melakukannya. (Menganalisis profitabilitas perusahaan adalah keterampilan investasi fundamental, tetapi juga bermanfaat untuk memainkan tren. Pelajari lebih lanjut tentang cara secara aktif mengelola portofolio Anda dengan Indeks Volatilitas: Membaca Sentimen Pasar .)