• Tak Berkategori

Tingkat Penawaran Antar Bank London (LIBOR)

Apa Tingkat Penawaran Antar Bank London (LIBOR)?

Rate London Interbank Offered (LIBOR) adalah  patokan suku bunga di mana bank-bank global utama meminjamkan satu sama lain di pasar antar bank internasional untuk pinjaman jangka pendek.

LIBOR, yang merupakan singkatan dari London Interbank Offers Rate, berfungsi sebagai suku bunga acuan utama yang diterima secara global yang menunjukkan biaya pinjaman antar bank.Tarif tersebut dihitung dan akan terus dipublikasikan setiap hari oleh Intercontinental Exchange (ICE), namun karena skandal dan pertanyaan terbaru seputar validitasnya sebagai tarif patokan, tarif tersebut akan dihentikan secara bertahap.Menurut Federal Reserve dan regulator di Inggris, LIBOR akan dihentikan secara bertahap pada tanggal 30 Juni 2023, dan akan digantikan olehTingkat Pembiayaan Semalam Terjamin (SOFR).Sebagai bagian dari penghentian penggunaan ini, kurs LIBOR USD satu minggu dan dua bulan tidak akan dipublikasikan lagi setelah tanggal 31 Desember 2021.

Poin Penting




  • LIBOR adalah suku bunga acuan di mana bank-bank global besar saling meminjamkan.
  • LIBOR dikelola oleh Intercontinental Exchange, yang menanyakan kepada bank-bank besar global berapa biaya yang akan mereka kenakan kepada bank lain untuk pinjaman jangka pendek.
  • Tarif dihitung menggunakan Metodologi Air Terjun, metode berlapis, berbasis transaksi, berbasis data, dan standar.
  • LIBOR telah menjadi sasaran manipulasi, skandal, dan kritik metodologis, membuatnya kurang kredibel saat ini sebagai suku bunga acuan.
  • LIBOR digantikan oleh Tingkat Pembiayaan Semalam Terjamin (SOFR) pada tanggal 30 Juni 2023, dengan penghentian penggunaan dimulai setelah 2021.

Memahami LIBOR

LIBOR adalah tingkat bunga rata-rata di mana bank-bank global besar meminjam satu sama lain.Ini didasarkan pada lima mata uang termasuk dolar AS, euro, pound Inggris, yen Jepang, dan franc Swiss, dan melayani tujuh jatuh tempo yang berbeda — semalam / spot berikutnya, satu minggu, dan satu, dua, tiga, enam, dan 12 bulan.

Kombinasi lima mata uang dan tujuh jatuh tempo menghasilkan total 35 nilai LIBOR berbeda yang dihitung dan dilaporkan setiap hari kerja. Nilai yang paling sering dikutip adalah nilai tukar dolar AS tiga bulan, biasanya disebut sebagai nilai LIBOR saat ini.


Setiap hari, ICE bertanya kepada bank-bank besar global berapa biaya yang akan mereka kenakan kepada bank lain untuk pinjaman jangka pendek.Asosiasi mengeluarkan angka tertinggi dan terendah, lalu menghitung rata-rata dari angka yang tersisa.Ini dikenal sebagai rata-rata terpangkas.Tarif ini diposting setiap pagi sebagai tarif harian, jadi ini bukan angka statis.Setelah kurs untuk setiap jatuh tempo dan mata uang dihitung dan diselesaikan, mereka diumumkan dan diterbitkan sekali sehari sekitar pukul 11:55 waktu London oleh ICE Benchmark Administration (IBA).

LIBOR juga merupakan dasar pinjaman konsumen di negara-negara di seluruh dunia, sehingga berdampak pada konsumen sama seperti lembaga keuangan. Suku bunga berbagai produk kredit seperti kartu kredit, kredit mobil, dan suku bunga KPR yang dapat disesuaikan berfluktuasi berdasarkan suku bunga antar bank. Perubahan suku bunga ini membantu menentukan kemudahan pinjaman antara bank dan konsumen.

Tetapi ada sisi negatifnya menggunakan kurs LIBOR. Meskipun biaya pinjaman yang lebih rendah mungkin menarik bagi konsumen, hal itu juga mempengaruhi pengembalian sekuritas tertentu. Beberapa reksa dana mungkin melekat pada LIBOR, sehingga imbal hasilnya dapat turun karena LIBOR berfluktuasi.

Bagaimana LIBOR Dihitung?

IBA telah membentuk panel bank global yang ditunjuk untuk setiap mata uang dan pasangan tenor.Misalnya, 16 bank besar, termasuk Bank of America, Barclays, Citibank, Deutsche Bank, JPMorgan Chase, dan UBS menjadi panel untuk LIBOR dolar AS. Hanya bank yang memiliki peran penting di pasar London yang dianggap memenuhi syarat untuk keanggotaan pada panel ICE LIBOR, dan proses seleksi diadakan setiap tahun.

Per April 2018, IBA mengajukan proposal baru untuk memperkuat metodologi penghitungan LIBOR.Ini menyarankan menggunakan metode berlapis, berbasis transaksi, berbasis data, standar yang disebut Metodologi Air Terjun untuk menentukan LIBOR.

  • Tingkat berbasis transaksi pertama melibatkan pengambilan harga rata-rata tertimbang volume (VWAP) dari semua transaksi yang memenuhi syarat yang mungkin telah ditetapkan oleh bank panel dengan bobot yang lebih tinggi untuk transaksi yang dipesan mendekati pukul 11:00 waktu London.
  • Tingkat kedua yang berasal dari transaksi melibatkan pengambilan pengajuan berdasarkan data yang berasal dari transaksi dari bank panel jika tidak memiliki jumlah transaksi yang memenuhi syarat untuk membuat pengajuan Tingkat 1.
  • Level ketiga — penilaian ahli — berlaku saat bank panel gagal membuat pengajuan Level 1 atau Level 2. Ini mengajukan tingkat yang dapat dibiayai sendiri pada 11:00 waktu London dengan mengacu pada pasar pendanaan grosir tanpa jaminan.

Referensi cepat

Metodologi Air Terjun mempertahankan penghitungan rata-rata yang telah dipangkas.

IBA menghitung tingkat LIBOR menggunakan pendekatan rata-rata yang dipangkas yang diterapkan ke semua tanggapan yang diterima.Rata-rata terpangkas adalah metode rata-rata, yang menghilangkan sebagian kecil persentase tertentu dari nilai terbesar dan terkecil sebelum menghitung rata-rata.Untuk LIBOR, angka di kuartil tertinggi dan terendah dibuang, dan rata-rata dilakukan pada angka yang tersisa.

Kegunaan LIBOR

LIBOR digunakan di seluruh dunia dalam berbagai macam produk keuangan. Mereka termasuk yang berikut ini:

  • Produk antar bank standar seperti perjanjian suku bunga berjangka (FRA), swap suku bunga , futures suku bunga , opsi , dan swap , di mana opsi memberi pembeli hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli produk sekuritas atau suku bunga
  • Produk komersial seperti sertifikat deposito dan wesel dengan suku bunga mengambang, hipotek dengan suku bunga variabel, dan pinjaman sindikasi , yang merupakan pinjaman yang ditawarkan oleh sekelompok pemberi pinjaman
  • Produk hibrida seperti kewajiban hutang yang dijaminkan (CDO), kewajiban hipotek yang dijaminkan (CMO), dan berbagai macam catatan akrual, catatan yang dapat dipanggil, dan catatan abadi
  • Produk terkait pinjaman konsumen seperti hipotek perorangan dan pinjaman mahasiswa

LIBOR juga digunakan sebagai ukuran standar ekspektasi pasar untuk suku bunga yang diselesaikan oleh bank sentral. Ini memperhitungkan premi likuiditas untuk berbagai instrumen yang diperdagangkan di pasar uang, serta indikator kesehatan sistem perbankan secara keseluruhan. Banyak produk turunan yang dibuat, diluncurkan, dan diperdagangkan dengan mengacu pada LIBOR. LIBOR juga digunakan sebagai tingkat referensi untuk proses standar lainnya seperti kliring , penemuan harga, dan penilaian produk.

Sejarah Singkat LIBOR

Kebutuhan akan ukuran suku bunga yang seragam di seluruh lembaga keuangan menjadi penting karena pasar untuk produk berbasis suku bunga mulai berkembang selama tahun 1980-an.British Bankers ‘Association (BBA) —yang mewakili industri perbankan dan jasa keuangan — menetapkan suku bunga penyelesaian bunga BBA pada tahun 1984. Perampingan lebih lanjut menyebabkan evolusi BBA LIBOR pada tahun 1986, yang menjadi suku bunga standar default untuk bertransaksi di transaksi keuangan berbasis suku bunga dan mata uang antara lembaga keuangan di tingkat lokal dan internasional.

Sejak saat itu, LIBOR mengalami banyak perubahan.Yang utama adalah ketika BBA  LIBOR diubah menjadi ICE LIBOR pada Februari 2014 setelah Intercontinental Exchange mengambil alih administrasi.

Mata uang yang terlibat dalam penghitungan LIBOR juga telah berubah.Sementara nilai mata uang baru telah ditambahkan, banyak yang telah dihapus atau diintegrasikan setelah diperkenalkannya nilai tukar euro.Pada krisis keuangan 2008 terjadi penurunan yang signifikan pada jumlah tenor yang dihitung LIBORnya.

LIBOR Equivalents

Meskipun LIBOR diterima secara global, ada suku bunga regional serupa lainnya yang populer diikuti di seluruh dunia.

Misalnya, Eropa memiliki Suku Bunga Penawaran Antar Bank Eropa (EURIBOR), Jepang memiliki Suku Bunga Penawaran Antarbank Tokyo (TIBOR), Tiongkok memiliki Suku Bunga Penawaran Antar Bank Shanghai (SHIBOR), dan India memiliki Suku Bunga Penawaran Antarbank Mumbai (MIBOR).

Skandal Kecurangan Tarif LIBOR

Meskipun LIBOR telah menjadi standar tolok ukur global untuk suku bunga yang telah lama mapan, LIBOR memiliki banyak kontroversi termasuk skandal utama kecurangan suku bunga .Bank-bank besar diduga berkolusi untuk memanipulasi suku bunga LIBOR.Mereka memperhitungkan permintaan pedagang dan mengajukan tingkat LIBOR yang rendah secara artifisial agar mereka tetap pada tingkat yang mereka sukai.Maksud di balik dugaan malpraktek itu adalah untuk meningkatkan keuntungan para pedagang yang memegang posisi di sekuritas keuangan berbasis LIBOR.

Setelah pelaporan oleh Wall Street Journal pada tahun 2008, bank-bank global besar, yang menjadi anggota panel dan berkontribusi pada proses penetapan LIBOR, menghadapi pengawasan peraturan. Ini melibatkan penyelidikan oleh Departemen Kehakiman AS.Investigasi serupa diluncurkan di bagian lain dunia termasuk di Inggris dan Eropa.Mayorbank dan lembaga keuangan termasuk Barclays, ICAP, Rabobank, Royal Bank of Scotland, UBS, dan Deutsche Bank menghadapi denda berat.Tindakan hukuman juga dilakukan terhadap karyawannya yang ditemukan terlibat dalam malpraktek, Skandal tersebut juga menjadi salah satu alasan utama mengapa LIBOR beralih dari administrasi BBA ke ICE.

Pertimbangan Khusus: Menghentikan LIBOR Secara Bertahap

Meskipun LIBOR telah digunakan sejak 1980-an, reformasi regulasi telah dimulai dalam beberapa tahun terakhir untuk mereformasi suku bunga acuan dan pada akhirnya menggantikan LIBOR sebagai suku bunga pinjaman antar bank.Regulator Inggris diharapkan tidak lagi meminta bank untuk menerbitkan suku bunga LIBOR setelah 2021.

Sistem baru ini dirancang untuk menggantikan dugaan seputar suku bunga yang dominan di bawah LIBOR dan sebagai gantinya menggunakan kurs transaksi yang sebenarnya. Tingkat pembiayaan semalam terjamin (SOFR) akan menggantikan LIBOR pada tahun 2023. SOFR juga merupakan suku bunga acuan yang digunakan untuk pinjaman dalam mata uang dolar dan kontrak derivatif. SOFR berbeda dari LIBOR karena didasarkan pada transaksi aktual yang diamati di pasar Treasury AS sementara LIBOR menggunakan perkiraan suku bunga pinjaman.

Namun, SOFR kemungkinan besar akan digunakan di AS dan Inggris tetapi negara lain sedang menjajaki menggunakan versi mereka sendiri dari tingkat patokan ketika LIBOR dihapuskan.

Contoh Produk dan Transaksi Berbasis LIBOR

Contoh paling mudah dari transaksi berbasis LIBOR adalah obligasi dengan suku bunga mengambang, yang membayar bunga tahunan berdasarkan LIBOR, katakanlah pada LIBOR + 0,5%. Ketika nilai LIBOR berubah, pembayaran bunga akan berubah.

LIBOR juga berlaku untuk swap suku bunga — perjanjian kontraktual antara dua pihak untuk menukar pembayaran bunga pada waktu tertentu. Asumsikan Paul memiliki investasi $ 1 juta yang memberinya tingkat bunga berbasis LIBOR variabel yang sama dengan LIBOR + 1% setiap kuartal. Karena penghasilannya bergantung pada nilai LIBOR dan bersifat variabel, ia ingin beralih ke pembayaran bunga dengan suku bunga tetap. Lalu ada Peter, yang memiliki investasi $ 1 juta yang serupa, yang memberinya bunga tetap sebesar 1,5% per kuartal. Dia ingin mendapatkan penghasilan variabel, karena terkadang memberinya pembayaran yang lebih tinggi.

Baik Paul dan Peter dapat membuat perjanjian pertukaran, menukar tanda terima bunga masing-masing. Paul akan menerima bunga tetap 1,5% atas investasi $ 1 juta dari Peter, yang sama dengan $ 15.000 sementara Peter menerima bunga variabel LIBOR + 1% dari Paul.

Jika LIBOR 1%, maka Peter akan menerima 2% atau $ 20.000 dari Paul. Karena angka ini lebih tinggi daripada jumlah hutangnya kepada Paul, secara bersih, Peter akan mendapatkan $ 5.000 ($ 20.000 – $ 15.000) dari Paul. Pada kuartal berikutnya, jika LIBOR turun menjadi 0,25%, Peter berhak menerima 1,25% atau $ 12,500 dari Paul. Secara bersih, Paul akan mendapatkan $ 2.500 ($ 15.000 – $ 12.500) dari Peter.

Swap tersebut pada dasarnya memenuhi kebutuhan kedua pihak yang bertransaksi yang ingin mengubah jenis penerimaan bunga (tetap dan mengambang).