Bahan baku


Apa Bahan baku?

Bahan mentah adalah bahan atau zat yang digunakan dalam produksi primer atau pembuatan barang. Bahan mentah adalah komoditas yang dibeli dan dijual di bursa komoditas di seluruh dunia. Pedagang membeli dan menjual bahan mentah dalam apa yang disebut  pasar faktor  karena bahan baku adalah  faktor produksi  seperti tenaga kerja dan modal.


Bahan Baku Dijelaskan

Bahan mentah digunakan dalam banyak produk. Bentuknya bisa bermacam-macam. Jenis persediaan bahan baku yang dibutuhkan perusahaan akan bergantung pada jenis manufaktur yang mereka lakukan. Untuk perusahaan manufaktur, persediaan bahan baku membutuhkan penganggaran yang terperinci dan kerangka kerja khusus untuk akuntansi di neraca dan laporan laba rugi.

Referensi cepat

Contoh bahan mentah meliputi: baja, minyak, jagung, biji-bijian, bensin, kayu, sumber daya hutan, plastik, gas alam, batu bara, dan mineral.

Dasar-dasar Akuntansi

Perusahaan manufaktur mengambil langkah khusus untuk memperhitungkan persediaan bahan baku. Ini mencakup tiga klasifikasi inventaris yang berbeda di neraca mereka  dibandingkan dengan hanya satu untuk non-produsen. Porsi aset lancar dari neraca untuk perusahaan manufaktur akan mencakup:

  • Persediaan bahan baku
  • Bekerja dalam proses
  • Barang jadi

Semua persediaan, termasuk persediaan bahan baku, harus dinilai berdasarkan biayanya secara komprehensif. Artinya nilainya termasuk pengiriman, penyimpanan, dan persiapan. Entri jurnal khas dalam sistem akuntansi akrual untuk pembelian awal persediaan bahan baku termasuk kredit ke kas dan debit ke persediaan. Mendebet inventaris meningkatkan aset lancar dan mengkredit kas akan mengurangi aset kas dengan jumlah inventaris.

Ketika sebuah perusahaan menggunakan persediaan bahan baku dalam produksi, ia mentransfernya dari persediaan bahan mentah ke persediaan dalam proses. Saat perusahaan menyelesaikan item pekerjaan dalam prosesnya, ia menambahkan item jadi ke inventaris barang jadi, membuatnya siap untuk dijual.

Bahan Baku Langsung dan Tidak Langsung

Dalam beberapa kasus, bahan mentah dapat dibagi menjadi dua kategori: langsung dan tidak langsung. Apakah bahan mentah itu langsung atau tidak langsung akan mempengaruhi di mana bahan tersebut dilaporkan di neraca dan bagaimana bahan itu dibebankan pada laporan laba rugi.

Bahan baku langsung adalah bahan yang digunakan langsung oleh perusahaan dalam pembuatan produk jadi, seperti kayu untuk kursi. Bahan baku tidak langsung bukanlah bagian dari produk akhir melainkan digunakan secara komprehensif dalam proses produksi.

Bahan baku tidak langsung akan dicatat sebagai aset jangka panjang. Dalam aset jangka panjang, mereka dapat termasuk dalam beberapa kategori berbeda termasuk penjualan, umum, dan administrasi atau properti, pabrik, dan peralatan. Aset jangka panjang biasanya mengikuti beberapa jadwal penyusutan yang memungkinkan aset tersebut dikeluarkan dari waktu ke waktu dan disesuaikan dengan pendapatan yang mereka bantu hasilkan. Untuk bahan mentah tidak langsung, waktu depresiasi biasanya akan lebih pendek daripada aset jangka panjang lainnya seperti bangunan yang dibebankan selama beberapa tahun.

Bahan baku langsung ditempatkan dalam aset lancar seperti yang dibahas di atas. Bahan baku langsung dibebankan pada laporan laba rugi dalam harga pokok penjualan. Perusahaan manufaktur juga harus mengambil langkah tambahan atas perusahaan non-manufaktur untuk membuat pelaporan biaya yang lebih rinci atas harga pokok penjualan. Bahan baku langsung biasanya dianggap  biaya variabel  karena jumlah yang digunakan tergantung pada jumlah yang diproduksi.

Anggaran Bahan Baku Langsung

Produsen menghitung jumlah bahan mentah langsung yang dibutuhkan untuk periode tertentu untuk memastikan tidak ada kekurangan. Dengan melacak secara cermat jumlah bahan baku langsung yang dibeli dan digunakan, entitas dapat mengurangi persediaan yang tidak perlu, berpotensi menurunkan biaya pemesanan, dan mengurangi risiko keusangan bahan.

Bahan mentah dapat menurun dalam penyimpanan atau menjadi tidak dapat digunakan dalam produk karena berbagai alasan. Dalam hal ini, perusahaan menyatakannya usang. Jika ini terjadi, perusahaan mengeluarkan persediaan sebagai debit untuk menghapus dan mengkredit persediaan usang untuk mengurangi aset.

Poin Penting

  • Produksi primer atau pembuatan barang membutuhkan bahan mentah.
  • Nilai persediaan bahan baku langsung muncul sebagai aset lancar di neraca.
  • Afrika, Timur Tengah, dan Cina memiliki pasokan sumber daya alam terbesar di dunia sebagai persentase dari PDB mereka.

Contoh Dunia Nyata

Afrika, Timur Tengah, dan Cina dianggap memiliki pasokan sumber daya alam terbesar di dunia. Menurut data Bank Dunia, Republik Kongo, Sudan Selatan, Libya, dan Irak melengkapi produsen sumber daya alam terbesar dunia berdasarkan persentase produk domestik bruto (PDB). Produsen teratas pada 2018 berdasarkan PDB meliputi:

  • Republik Kongo 54,9%
  • Mongolia 40,1%     
  • Libya 43,4%           
  • Irak 45,7%             
  • Kuwait 43,1%         
  • Suriname 29,2%    
  • Kongo, Dem. Rep. 25,5%      
  • Timor-Leste 33,5%
  • Guyana 19,7%       
  • Liberia 21,6%         
  • Guinea Ekuatorial 33,7%
  • Mauritania 16,2%  
  • Arab Saudi 29,5%

Bank Dunia menghitung persentase ini menggunakan sewa sumber daya alam. Sewa sumber daya alam adalah pendapatan yang tersisa setelah dikurangi biaya untuk mengakses sumber daya.