Rasio uji asam

Apa Rasio uji asam?

Rasio uji asam menggunakan data neraca perusahaan sebagai indikator apakah ia memiliki aset jangka pendek yang cukup untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya. Metrik ini lebih berguna dalam situasi tertentu daripada rasio lancar, juga dikenal sebagai rasio modal kerja, karena mengabaikan aset seperti inventaris, yang mungkin sulit untuk dilikuidasi dengan cepat.

Rasio uji asam juga dikenal sebagai rasio cepat .

Poin Penting

  • Uji asam, atau rasio cepat, membandingkan aset perusahaan yang paling jangka pendek dengan kewajiban jangka pendeknya untuk melihat apakah perusahaan memiliki cukup uang untuk membayar kewajiban langsungnya, seperti hutang jangka pendek.
  • Rasio uji asam mengabaikan aset lancar yang sulit dilikuidasi dengan cepat seperti persediaan.
  • Rasio uji asam mungkin tidak memberikan gambaran yang dapat diandalkan tentang kondisi keuangan perusahaan jika perusahaan memiliki piutang yang membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya untuk ditagih atau kewajiban lancar yang jatuh tempo tetapi tidak memerlukan pembayaran segera.




Rumus untuk Rasio Uji Asam

Acid Test=Cash+Marketable Securities+A/RCurrent Liabilitieswhere:A/R=Sebuahccounts receivable\ begin {aligned} & \ text {Acid Test} = \ frac {\ text {Tunai} + \ text {Surat Berharga} + \ text {A / R}} {\ text {Kewajiban Lancar}} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & \ text {A / R} = \ text {Piutang usaha} \\ \ end {rata} orang Uji Asam=Kewajiban Lancar

Bagaimana Menghitung Rasio Uji Asam

Pembilang rasio uji asam dapat didefinisikan dengan berbagai cara, tetapi pertimbangan utama harus mendapatkan pandangan realistis tentang aset likuid perusahaan. Kas dan setara kas harus dimasukkan, seperti halnya investasi jangka pendek, seperti sekuritas yang dapat dipasarkan.

Piutang biasanya disertakan, tetapi ini tidak sesuai untuk setiap industri. Dalam industri konstruksi, misalnya, piutang mungkin membutuhkan lebih banyak waktu untuk pulih daripada praktik standar di industri lain, jadi memasukkannya dapat membuat posisi keuangan perusahaan tampak jauh lebih aman daripada kenyataannya.


Cara lain untuk menghitung pembilang adalah dengan mengambil semua aset lancar dan mengurangi aset tidak likuid. Yang terpenting, inventaris harus dikurangi, dengan mengingat bahwa ini akan berdampak negatif pada bisnis retail karena jumlah inventaris yang mereka bawa. Elemen lain yang muncul sebagai aset di neraca harus dikurangkan jika tidak dapat digunakan untuk menutupi liabilitas dalam jangka pendek, seperti uang muka ke pemasok, pembayaran di muka , dan aset pajak tangguhan.

Penyebut rasio harus mencakup semua kewajiban lancar, yang merupakan hutang dan kewajiban yang jatuh tempo dalam satu tahun. Penting untuk dicatat bahwa waktu tidak diperhitungkan dalam rasio uji asam. Jika hutang perusahaan hampir jatuh tempo tetapi piutangnya tidak masuk selama berbulan-bulan, perusahaan itu bisa berada di tempat yang jauh lebih goyah daripada yang diindikasikan oleh rasionya. Kebalikannya juga bisa benar.

Apa yang Diberitahukan oleh Rasio Uji Asam?

Perusahaan dengan rasio uji asam kurang dari 1 tidak memiliki aset likuid yang cukup untuk membayar kewajiban lancarnya dan harus diperlakukan dengan hati-hati. Jika rasio uji asam jauh lebih rendah dari rasio lancar, itu berarti aset lancar perusahaan sangat bergantung pada persediaan.

Namun, ini bukan pertanda buruk dalam semua kasus, karena beberapa model bisnis secara inheren bergantung pada inventaris. Toko eceran, misalnya, mungkin memiliki rasio uji asam yang sangat rendah tanpa harus berada dalam bahaya.

Untuk tiga bulan yang berakhir pada 31 Oktober 2019, rasio uji asam Wal-Mart Stores Inc. adalah 0,18, sedangkan Target Corp. adalah 0,18. Dalam kasus seperti itu, metrik lain harus dipertimbangkan, seperti perputaran inventaris. Kisaran yang dapat diterima untuk rasio uji asam akan bervariasi di antara industri yang berbeda, dan Anda akan menemukan bahwa perbandingan paling berarti saat menganalisis perusahaan sejenis di industri yang sama satu sama lain.

Untuk sebagian besar industri, rasio uji asam harus melebihi 1. Sebaliknya, rasio yang sangat tinggi tidak selalu baik. Ini bisa menunjukkan bahwa kas telah terakumulasi dan menganggur, daripada diinvestasikan kembali, dikembalikan kepada pemegang saham atau digunakan secara produktif.

Beberapa perusahaan teknologi menghasilkan arus kas besar-besaran dan karenanya memiliki rasio uji asam setinggi 7 atau 8. Meskipun ini jelas lebih baik daripada alternatifnya, perusahaan-perusahaan ini telah menuai kritik dari investor aktivis yang lebih suka pemegang saham menerima sebagian dari keuntungan.

Contoh Cara Menggunakan Rasio Uji Asam

Rasio uji asam suatu perusahaan dapat dihitung menggunakan neraca. Di bawah ini adalah versi singkat dari neraca Apple Inc. per 28 September 2019, yang menunjukkan komponen aset lancar dan kewajiban lancar perusahaan (semua angka dalam jutaan dolar):

Untuk memperoleh aset lancar likuid perusahaan, tambahkan kas dan setara kas, surat berharga jangka pendek, piutang dan piutang non-perdagangan vendor. Kemudian bagi aset lancar cair saat ini dengan total kewajiban lancar untuk menghitung rasio uji asam. Perhitungannya akan terlihat seperti berikut:

ATR Apple = ($ 48.844 + 51.713 + 22.926 + 22.878) / ($ 105.718) = 1,38

Tidak semua orang menghitung rasio ini dengan sama. Tidak ada metode tunggal dan cepat untuk menentukan rasio uji asam perusahaan , tetapi penting untuk memahami bagaimana penyedia data sampai pada kesimpulan mereka.