Plafon

24 Maret 2021 23:55

Spread the love

Apa Plafon?

Di bidang keuangan, plafon adalah tingkat maksimum yang diizinkan dalam transaksi keuangan. Istilah ini dapat diterapkan pada berbagai faktor, seperti suku bunga, saldo pinjaman, periode amortisasi , dan harga pembelian.

Plafon sering digunakan untuk mengontrol risiko, dengan memberlakukan batas atas ukuran atau biaya yang mungkin untuk transaksi tertentu.

Poin Penting

  • Plafon adalah batas atas yang dapat diterapkan pada berbagai aspek transaksi keuangan.
  • Mereka biasanya diterapkan pada faktor-faktor seperti suku bunga, periode amortisasi, atau saldo pokok pinjaman.
  • Plafon digunakan untuk mengontrol risiko. Dari perspektif pemberi pinjaman, misalnya, mereka dapat digunakan untuk mengontrol risiko gagal bayar oleh debitur.

Bagaimana Plafon Bekerja

Ada banyak jenis plafon yang digunakan di pasar keuangan modern. Contoh umum adalah kontrol sewa , yang memberlakukan batas atas, atau “plafon”, atas sewa yang dapat dibebankan oleh tuan tanah kepada penyewa mereka. Contoh umum lainnya termasuk batas atas yang diberlakukan oleh bank pada ukuran atau frekuensi transfer dana elektronik ; suku bunga maksimum yang diizinkan menurut undang-undang untuk pinjaman konsumen; atau harga tertinggi yang diperbolehkan untuk utilitas yang diatur .

Plafon juga biasa digunakan dalam laporan penelitian dan proyeksi model keuangan yang berusaha memperkirakan nilai sekarang dan prospek pertumbuhan masa depan suatu perusahaan akan sering kali berisi rentang nilai dengan batas atas yang menentukan batas atas dari nilai perkiraan perusahaan. Demikian pula, mereka sering dimasukkan sebagai skenario ‘optimis’ atau ‘kasus terbaik’ dalam proyeksi analis mengenai metrik yang diikuti dengan cermat seperti harga saham dan estimasi laba per saham (EPS) .

Produk kredit dengan suku bunga variabel seringkali juga menyertakan plafon suku bunga dalam provisi pinjaman mereka. Berdasarkan ketentuan ini, suku bunga diizinkan untuk naik selama masa pinjaman, tetapi hanya sampai tingkat maksimum yang telah ditentukan sebelumnya. Serupa dengan itu, perjanjian ini juga dapat berisi tingkat bunga minimum, atau “dasar”, yang bertindak untuk melindungi pemberi pinjaman dari penurunan pendapatan bunga mereka yang tidak terkendali.

Contoh konsekuensial lain dari plafon keuangan adalah plafon utang Amerika Serikat , yang merupakan batas yang diamanatkan secara hukum untuk ukuran total tunggakan pada perusahaan kewajiban utang .

Contoh Plafon Dunia Nyata

Contoh serupa tetapi kurang terkenal dapat ditemukan di pasar kredit komersial, di mana batas kredit untuk meminjam juga dapat digunakan untuk memitigasi risiko kredit yang luas. Pemerintah negara bagian dan federal, misalnya, mungkin memiliki plafon utang yang diterapkan berdasarkan persyaratan kualitas kredit . 

Dalam situasi tertentu, peminjam individu mungkin juga menghadapi batas atas jumlah uang yang dapat mereka pinjam. Salah satu contohnya adalah hipotek terbalik , yang telah mengatur batas atas tunjangan pokok seumur hidup untuk peminjam yang berusia 62 tahun atau lebih.