• Tak Berkategori

Anggaran

Apa Anggaran?

Anggaran adalah perkiraan  pendapatan dan pengeluaran selama periode waktu tertentu di masa depan dan biasanya disusun dan dievaluasi ulang secara berkala. Anggaran dapat dibuat untuk seseorang, sekelompok orang, bisnis, pemerintah, atau apa saja yang menghasilkan dan membelanjakan uang.

Memahami Penganggaran

Anggaran adalah konsep mikroekonomi yang menunjukkan trade-off yang dilakukan ketika satu barang ditukar dengan barang lain. Dalam kaitannya dengan garis bawah — atau hasil akhir dari trade-off ini — anggaran surplus berarti laba diantisipasi, anggaran yang seimbang berarti pendapatan diharapkan sama dengan pengeluaran, dan anggaran defisit berarti pengeluaran akan melebihi pendapatan.

Untuk mengelola pengeluaran bulanan Anda, mempersiapkan diri untuk kejadian-kejadian tak terduga dalam hidup, dan mampu membeli barang-barang mahal tanpa harus berhutang, penganggaran itu penting. Mencatat berapa banyak yang Anda hasilkan dan belanjakan tidak harus membosankan, tidak mengharuskan Anda pandai matematika, dan tidak berarti Anda tidak bisa membeli barang yang Anda inginkan. Ini hanya berarti bahwa Anda akan tahu ke mana perginya uang Anda, Anda akan memiliki kendali yang lebih besar atas keuangan Anda.


Poin Penting

  • Anggaran adalah perkiraan pendapatan dan pengeluaran selama periode waktu tertentu di masa depan dan digunakan oleh pemerintah, bisnis, dan individu.
  • Anggaran pada dasarnya adalah rencana keuangan untuk periode tertentu, biasanya tahun yang diketahui sangat meningkatkan keberhasilan usaha keuangan apa pun.
  • Anggaran perusahaan sangat penting untuk beroperasi pada efisiensi puncak.
  • Selain mengalokasikan sumber daya, anggaran juga dapat membantu dalam menetapkan tujuan, mengukur hasil, dan merencanakan kemungkinan.
  • Anggaran pribadi sangat berguna dalam mengelola keuangan individu atau keluarga baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Anggaran Perusahaan

Anggaran merupakan bagian integral dari menjalankan bisnis apa pun secara efisien dan efektif.

Proses Penyusunan Anggaran

Prosesnya dimulai dengan menetapkan asumsi untuk periode anggaran mendatang. Asumsi ini terkait dengan proyeksi tren penjualan, tren biaya, dan prospek ekonomi pasar, industri, atau  sektor secara keseluruhan. Faktor-faktor khusus yang mempengaruhi biaya potensial ditangani dan dipantau.


Anggaran diterbitkan dalam sebuah paket yang menguraikan standar dan prosedur yang digunakan untuk mengembangkannya, termasuk asumsi tentang pasar, hubungan utama dengan vendor yang memberikan diskon, dan penjelasan tentang bagaimana penghitungan tertentu dibuat.

Anggaran penjualan sering kali menjadi yang pertama dikembangkan, karena anggaran pengeluaran berikutnya tidak dapat dibuat tanpa mengetahui arus kas masa depan. Anggaran dikembangkan untuk semua anak perusahaan, divisi, dan departemen yang berbeda dalam suatu organisasi. Untuk pabrikan, anggaran terpisah sering kali dikembangkan untuk bahan langsung, tenaga kerja, dan biaya overhead.

Semua anggaran digabungkan ke dalam anggaran induk, yang juga mencakup laporan keuangan yang dianggarkan, prakiraan arus masuk dan arus kas keluar, dan rencana pembiayaan secara keseluruhan. Di sebuah perusahaan, manajemen puncak meninjau anggaran dan menyerahkannya untuk persetujuan dewan direksi.

Vs. StatisAnggaran Fleksibel

Ada dua jenis anggaran utama: anggaran statis dan anggaran fleksibel. Anggaran statis tetap tidak berubah selama umur anggaran. Terlepas dari perubahan yang terjadi selama periode penganggaran, semua akun dan angka yang semula dihitung tetap sama.

Anggaran fleksibel memiliki nilai relasional dengan variabel tertentu. Jumlah dolar yang tercantum pada perubahan anggaran yang fleksibel berdasarkan tingkat penjualan, tingkat produksi, atau faktor ekonomi eksternal lainnya.

Kedua jenis anggaran tersebut berguna untuk manajemen. Anggaran statis mengevaluasi keefektifan proses penganggaran asli, sementara anggaran fleksibel memberikan wawasan yang lebih dalam tentang operasi bisnis.

Anggaran Pribadi

Individu dan keluarga juga dapat memiliki anggaran. Membuat dan menggunakan anggaran tidak hanya untuk mereka yang perlu memantau arus kas mereka dari bulan ke bulan karena “uang ketat”. Hampir semua orang — bahkan orang dengan gaji besar dan banyak uang di bank — bisa mendapatkan keuntungan dari penganggaran.

Penasihat Insight

Derek Notman, CFP®, ChFC, CLU Intrepid Wealth Partners, LLC, Madison, WI

Pentingnya penganggaran tidak bisa diremehkan. Anggaran, juga dikenal sebagai arus kas, bisa dibilang lebih penting daripada uang tunai aktual yang Anda miliki di rekening bank dan investasi Anda. Arus kas Anda adalah apa yang memungkinkan Anda membayar semuanya (atau tidak).

Tanpa mengetahui arus kas Anda, Anda dapat menempatkan diri Anda dalam situasi keuangan yang buruk dan bahkan tidak menyadarinya. Anda hanya bisa bertahan tanpa mengetahui arus kas Anda terlalu lama sebelum Anda mengalami kesulitan keuangan, jadi luangkan waktu Anda untuk mengetahui arus kas Anda. Penganggaran harus menjadi sesuatu yang dilakukan setiap orang, terlepas dari situasi keuangan mereka.

Penganggaran adalah alat yang luar biasa untuk mengelola keuangan Anda, tetapi banyak orang berpikir itu bukan untuk mereka. Di bawah ini adalah daftar mitos anggaran — logika keliru yang menghentikan orang untuk melacak keuangan mereka dan mengalokasikan uang dengan cara terbaik.

1. Saya Tidak Perlu Menganggarkan

Memiliki pegangan pada pendapatan dan pengeluaran bulanan Anda memungkinkan Anda untuk memastikan uang hasil jerih payah Anda ditempatkan pada tujuan tertinggi dan terbaiknya. Bagi mereka yang menikmati penghasilan yang menutupi semua tagihan dengan sisa uang, anggaran dapat membantu memaksimalkan tabungan dan investasi.

Jika pengeluaran bulanan seseorang biasanya menghabiskan bagian terbesar dari pendapatan bersih , anggaran apa pun harus fokus pada mengidentifikasi dan mengklasifikasikan semua biaya yang terjadi selama bulan, kuartal, dan tahun. Dan bagi orang-orang yang arus kasnya ketat, sangat penting untuk mengidentifikasi pengeluaran yang dapat dikurangi atau dipotong, dan meminimalkan bunga boros yang dibayarkan pada kartu kredit atau hutang lainnya.

2. Saya Tidak Pandai Matematika

Berkat perangkat lunak penganggaran , Anda tidak harus pandai matematika; Anda hanya harus bisa mengikuti instruksi. Banyak dari program ini gratis dan sah. Jika Anda mengetahui cara menggunakan software spreadsheet, Anda dapat membuat buku besar sendiri. Ini sesederhana membuat satu kolom untuk pendapatan Anda, kolom lain untuk pengeluaran Anda, dan kemudian menjaga tab pada perbedaan antara keduanya.

3. Pekerjaan Saya Aman

Tidak ada pekerjaan yang benar-benar aman. Jika Anda bekerja untuk sebuah perusahaan, diberhentikan karena perampingan atau pengambilalihan selalu merupakan suatu kemungkinan. Jika Anda bekerja untuk perusahaan kecil, ia bisa mati bersama pemiliknya, dibeli, atau dilipat.

Anda harus selalu siap untuk kehilangan pekerjaan dengan memiliki setidaknya tiga bulan biaya hidup di bank. Lebih mudah mengakumulasi bantalan keuangan ini jika Anda tahu jumlah yang Anda hasilkan dan belanjakan setiap bulan, yang dapat dipantau dengan anggaran.

4. Asuransi Pengangguran Akan Membawa Saya Berakhir

Kompensasi pengangguran bukanlah hal yang pasti. Katakanlah situasi yang buruk di tempat kerja membuat Anda tidak punya pilihan selain berhenti dari pekerjaan Anda. Kecuali Anda dapat membuktikan pemecatan yang konstruktif (yaitu, Anda secara virtual dipaksa untuk mengundurkan diri), kepergian Anda akan dianggap sukarela, membuat Anda tidak memenuhi syarat untuk asuransi pengangguran. Selain itu, tunjangan mungkin jauh dari gaji yang biasa Anda terima: untuk sebagian besar negara bagian, rata-rata antara $ 300 dan $ 500 per minggu.

5. Saya Tidak Ingin Merampas Diri Sendiri

Penganggaran tidak identik dengan membelanjakan uang sesedikit mungkin atau membuat diri Anda merasa bersalah tentang setiap pembelian. Tujuan penganggaran adalah untuk memastikan Anda dapat menabung sedikit setiap bulan, idealnya setidaknya 10% dari pendapatan Anda, atau paling tidak, untuk memastikan bahwa Anda tidak membelanjakan lebih dari yang Anda peroleh.

Kecuali Anda memiliki anggaran yang sangat ketat, Anda harus bisa membeli tiket bisbol dan pergi makan. Melacak pengeluaran Anda tidak mengubah jumlah uang yang Anda miliki untuk dibelanjakan setiap bulan; itu hanya memberitahu Anda ke mana uang itu pergi.

6. Saya Tidak Ingin Sesuatu yang Besar

Jika Anda tidak memiliki tujuan menabung yang besar (membeli rumah, memulai bisnis Anda sendiri), sulit untuk membangkitkan motivasi untuk menyimpan uang ekstra setiap bulan. Namun, situasi dan sikap Anda kemungkinan besar akan berubah seiring waktu.

Mungkin Anda tidak ingin menabung untuk membeli rumah karena Anda tinggal di New York City dan berharap menyewa akan menjadi pilihan yang paling terjangkau selama sisa hidup Anda. Namun dalam lima tahun, Anda mungkin muak dengan Big Apple dan memutuskan untuk pindah ke pedesaan Vermont. Tiba-tiba, membeli rumah menjadi lebih terjangkau dan Anda mungkin berharap memiliki tabungan di bank selama lima tahun untuk uang muka.

7. Saya Tidak Akan Memenuhi Syarat untuk Bantuan Keuangan Siswa

Ya, tangkapan-22 dari bantuan keuangan siswa adalah bahwa semakin banyak uang yang Anda miliki, semakin sedikit bantuan yang berhak Anda terima. Itu cukup untuk membuat siapa pun bertanya-tanya apakah tidak lebih baik menghabiskan semuanya dan tidak memiliki tabungan untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan jumlah maksimum hibah dan pinjaman.

Tetapi tangkapan itu terutama berlaku untuk mendapatkan penghasilan .Apakah Anda seorang siswa dewasa yang akan kembali ke sekolah atau orang tua dari siswa yang akan melanjutkan ke perguruan tinggi,formulir Aplikasi Gratis untuk Bantuan Siswa Federal (FAFSA) (digunakan untuk Pinjaman Stafford , Pinjaman Perkins , atau Hibah Pell ), tidak mengharuskan Anda untuk laporkan nilai tempat tinggal utama Anda (jika Anda memiliki rumah) atau nilai rekening pensiun Anda.

Jadi, jika Anda ingin menabung tanpa mengorbankan kelayakan bantuan keuangan, Anda dapat melakukannya dengan menggunakan tabungan Anda untuk membeli rumah, membayar hipotek di muka , atau menyumbangkan lebih banyak uang ke rekening pensiun Anda. Tabungan yang Anda masukkan ke dalam aset ini masih dapat diakses jika Anda menghadapi keadaan darurat, tetapi Anda tidak akan dikenakan sanksi karenanya.

Bahkan jika Anda menggunakan semua strategi hukum yang tersedia untuk memaksimalkan kelayakan bantuan keuangan Anda, Anda tetap tidak akan selalu memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan sebanyak yang Anda butuhkan, jadi bukan ide yang buruk untuk memiliki sumber dana Anda sendiri untuk menutupi kekurangan apa pun..

8. Saya Bebas Hutang

Bagus untukmu! Tetapi menjadi bebas hutang tanpa tabungan tidak akan membayar tagihan Anda dalam keadaan darurat. Saldo nol dapat dengan cepat menjadi saldo negatif jika Anda tidak memiliki jaring pengaman.

9. Saya Selalu Mendapat Kenaikan atau Pengembalian Pajak

Tidak pernah merupakan ide yang baik untuk mengandalkan sumber pendapatan yang tidak dapat diprediksi. Ini mungkin tahun perusahaan Anda mungkin tidak memiliki cukup uang untuk memberi Anda kenaikan gaji atau kenaikan gaji sebanyak yang Anda harapkan. Hal yang sama berlaku untuk uang bonus. Pengembalian pajak lebih dapat diandalkan, tetapi ini sebagian bergantung pada seberapa baik Anda dalam menghitung kewajiban pajak Anda sendiri.

Beberapa orang tahu bagaimana menghitung berapa banyak mereka akan mendapatkan pengembalian dana (atau berapa banyak mereka akan berhutang) serta bagaimana menyesuaikan angka ini melalui perubahan pemotongan gaji sepanjang tahun. Namun, perubahan dalam pengurangan pajak , peraturan IRS, atau peristiwa kehidupan lainnya dapat berarti kejutan buruk pada pengembalian pajak Anda.

10. Saya Hanya Tidak Memiliki Disiplin

Jika Anda masih belum yakin bahwa penganggaran cocok untuk Anda, berikut adalah cara untuk melindungi diri Anda dari kebiasaan belanja Anda sendiri. Siapkan transfer otomatis dari rekening koran Anda ke rekening tabungan yang tidak akan Anda lihat (misalnya, di bank lain), yang dijadwalkan untuk terjadi tepat setelah Anda menerima pembayaran.

Jika Anda menabung untuk masa pensiun, Anda mungkin memiliki pilihan untuk menyumbang sejumlah tertentu secara teratur ke 401 (k) atau rencana tabungan pensiun lainnya. Dengan cara ini, Anda dapat membayar diri Anda sendiri terlebih dahulu, memiliki cukup uang untuk transfer, dan membayar diri Anda dengan jumlah yang telah ditentukan sebelumnya yang Anda tahu akan membantu Anda memenuhi tujuan tabungan Anda. 

Membangun Anggaran

Secara umum, penganggaran tradisional dimulai dengan melacak pengeluaran, menghilangkan hutang, dan setelah anggaran diseimbangkan, membangun dana darurat. Tetapi untuk mempercepat prosesnya, Anda bisa mulai dengan membangun dana darurat parsial. Dana darurat ini bertindak sebagai penyangga karena sisa anggaran telah disiapkan dan harus menggantikan penggunaan kartu kredit untuk situasi darurat.

Kuncinya adalah membangun dana secara berkala, secara konsisten mencurahkan persentase tertentu dari setiap gaji untuk itu, dan jika mungkin, menempatkan apa pun yang dapat Anda sisihkan di atas. Ini akan membuat Anda berpikir tentang pengeluaran Anda juga.

Apa itu Darurat?

Anda sebaiknya hanya menggunakan uang darurat untuk keadaan darurat yang sebenarnya: seperti saat Anda mengemudi ke tempat kerja tetapi syal Anda tetap di rumah, pemanas air mati, atau kebocoran mata air di atap Anda.

Anda akan menghemat uang jika Anda menggunakan dana darurat Anda untuk menghilangkan hutang kartu kredit , tetapi tujuan dari dana tersebut adalah untuk mencegah Anda menggunakan kartu kredit Anda untuk membayar pengeluaran yang tidak terduga. Dengan dana darurat yang memadai, Anda tidak memerlukan kartu kredit untuk membuat Anda tetap bertahan saat terjadi kesalahan.

Mengurangi dan Mengganti

Sekarang Anda memiliki penyangga antara Anda dan hutang berbunga tinggi, sekarang saatnya untuk memulai proses perampingan. Semakin banyak ruang yang dapat Anda ciptakan antara pengeluaran dan pendapatan Anda, semakin banyak pendapatan yang Anda miliki untuk membayar hutang dan berinvestasi.

Ini bisa menjadi proses substitusi sekaligus eliminasi. Misalnya, jika Anda memiliki keanggotaan gym bulanan, batalkan. Gunakan setengah dari uang yang Anda simpan untuk berinvestasi atau melunasi hutang, dan simpan setengah lainnya untuk mulai membangun pusat kebugaran di ruang bawah tanah Anda. Alih-alih membeli kopi dari kedai kopi mewah setiap hari, berinvestasilah di pembuat kopi dengan penggiling dan buat sendiri, hemat lebih banyak uang dalam jangka panjang.

Meskipun menghilangkan biaya sama sekali adalah cara tercepat untuk mendapatkan anggaran yang solid, substitusi cenderung memiliki efek yang lebih tahan lama. Orang sering memotong terlalu dalam dan akhirnya membuat anggaran yang tidak bisa mereka pertahankan karena rasanya mereka menyerahkan segalanya. Pergantian, sebaliknya, mempertahankan hal-hal mendasar sambil mengurangi biaya.

Temukan Sumber Penghasilan Baru

Mengapa ini bukan langkah pertama? Jika Anda hanya meningkatkan penghasilan Anda tanpa anggaran untuk menangani uang ekstra dengan benar, keuntungannya cenderung lolos dan menghilang. Setelah Anda memiliki anggaran dan memiliki lebih banyak uang yang masuk daripada keluar (bersama dengan penyangga dana darurat), Anda dapat mulai berinvestasi untuk menciptakan lebih banyak pendapatan.

Lebih baik tidak memiliki hutang sebelum Anda mulai berinvestasi. Namun, jika Anda masih muda, manfaat berinvestasi pada  kendaraan berisiko tinggi dan berpenghasilan tinggi seperti saham dapat lebih besar daripada sebagian besar utang berbunga rendah dari waktu ke waktu.

Menempel Anggaran

Sekarang Anda memahami poin-poin penting dari penganggaran. Anda telah menyelesaikan semua hal di atas, bahkan menyusun spreadsheet bagus yang menjabarkan anggaran Anda untuk 15 tahun ke depan. Satu-satunya masalah adalah mempertahankan anggaran itu tidak semudah yang Anda pikirkan. Kartu kredit itu masih memanggil nama Anda, dan kategori “pakaian” Anda tampak sangat kecil dan Anda merasa kehilangan. Anggaran, Anda memutuskan, tidak menyenangkan.

Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu membuang semuanya ke luar jendela hanya karena Anda telah membuat kesalahan sekali atau dua kali.

Ingat Gambaran Besarnya

Inti dari anggaran adalah untuk menjauhkan Anda dari hutang yang melimpah dan membantu Anda membangun masa depan finansial yang akan memberi Anda lebih banyak kebebasan, bukan lebih sedikit. Jadi pikirkan bagaimana Anda menginginkan masa depan Anda dan ingatlah bahwa menjaga anggaran Anda akan membantu Anda mencapainya. Sebaliknya, menambah beban utang Anda akan membuat masa depan Anda semakin ketat.

Hapus Opsi yang Memungkinkan Anda Menipu Anggaran Anda

Buatlah diri Anda lebih sulit untuk melakukan pembelian impulsif; dengan kata lain, buatlah penghalang sehingga Anda punya waktu untuk berhenti dan berpikir: “Apakah pembelian ini perlu?” Jauhkan diri Anda dari daftar email pengecer. Hapus informasi pembayaran yang disimpan di toko online favorit Anda sehingga Anda tidak bisa hanya mengklik untuk memesan.

Temukan Beberapa Dukungan

Jika Anda merasa seperti Anda satu-satunya di grup Anda yang memiliki anggaran terbatas, cari dan temukan beberapa orang yang berpikiran sama. Ini bisa berupa forum online, pertemuan bulanan, atau bahkan hanya beberapa teman yang melakukan perjalanan anggaran yang sama. Anda perlu tahu bahwa Anda bukanlah satu-satunya orang yang menetapkan batasan finansial yang waras untuk diri Anda sendiri. Anda juga dapat memiliki tanggung jawab dengan teman hemat Anda, membicarakan banyak hal dan satu sama lain karena godaan.

Go Old School

Ada sesuatu yang kuat tentang menyerahkan setumpuk uang $ 20 untuk pembelian: Hal itu menyebabkan Anda benar-benar memikirkan jumlah uang yang akan Anda belanjakan. Menggesek kartu debit, di sisi lain, mungkin tidak terasa sungguhan. Demikian pula, membayar tagihan dengan menulis cek dan segera memasukkan jumlahnya ke dalam daftar Anda membuat Anda tetap up-to-date tentang bagaimana akun Anda terpengaruh dengan cara yang tidak dilakukan pembayaran otomatis.

Anda tidak harus menggunakan uang tunai secara eksklusif atau sepenuhnya melupakan pembayaran online, tetapi menangani transaksi dengan cara kuno dapat membuat Anda menyadari berapa banyak yang Anda belanjakan dan meningkatkan kekuatan pengaturan diri.

Hadiahi Diri Anda

Jika Anda terus-menerus melihat apa yang harus Anda hentikan dan serahkan, tindakan penganggaran akan menjadi tidak menyenangkan. Campuran hadiah jangka panjang dan jangka pendek untuk diri sendiri akan membantu Anda tetap termotivasi. Bila Anda sudah setia dengan anggaran Anda selama sebulan, beri diri Anda hadiah. Bahkan yang kecil pun dapat membantu, seperti jalan-jalan malam bersama teman, konser, atau sedikit uang ekstra untuk dibelanjakan. Simpan pengingat visual tentang hadiah ini atau hal-hal yang Anda tabung. Mulailah membangun asosiasi di otak Anda — bahwa berpegang teguh pada anggaran Anda memiliki hasil yang menyenangkan.

Jadwalkan Evaluasi Anggaran Berkala

Sulit untuk memprediksi berapa banyak uang yang Anda perlukan dalam setiap kategori kehidupan; pekerjaan baru mungkin memerlukan perubahan lemari pakaian dan anggaran pakaian Anda mungkin tidak cukup. Itulah mengapa penting untuk memeriksa secara teratur bagaimana Anda membuat anggaran. Jika tidak berhasil, sesuaikan. Bagaimanapun, itu adalah anggaran Anda — pastikan saja Anda tetap mengingat tujuan keuangan jangka panjang Anda.

Didik Diri Anda

Alih-alih mengambil jalan kepuasan instan yang lebih umum, yang dengan mudah mengarah ke pengeluaran berlebihan dan hutang yang tak ada habisnya, pelajari semua yang Anda bisa tentang keuangan, pengelolaan uang , dan bagaimana Anda dapat berinvestasi dengan baik pada diri Anda sendiri. Bicaralah dengan teman Anda yang paham finansial dan dapatkan tip dan nasihat dunia nyata dari orang-orang yang sukses dengan uang mereka.

Semakin banyak Anda belajar tentang menangani uang dengan bijak dan imbalannya, semakin konkret alasan penganggarannya, dan semakin baik Anda tidak hanya dalam membuat anggaran yang sesuai untuk Anda, tetapi juga berpegang teguh pada itu.

Cara Menganggarkan Saat Anda Bangkrut

Strategi penganggaran terdengar bagus, tetapi jika Anda dalam kesulitan keuangan atau menderita tagihan yang menumpuk dan kekurangan dana, ada beberapa kemungkinan langkah lain yang harus diambil.

1. Hindari Bencana Langsung

Jangan takut untuk meminta perpanjangan tagihan atau rencana pembayaran dari kreditor. Melewatkan atau menunda pembayaran hanya memperburuk hutang Anda — dan di samping itu, denda keterlambatan menurunkan nilai kredit Anda. 

2. Prioritaskan Tagihan

Periksa semua tagihan Anda untuk melihat apa yang harus dibayar terlebih dahulu dan kemudian atur jadwal pembayaran berdasarkan hari pembayaran Anda. Anda sebaiknya menyisihkan waktu untuk mengejar ketinggalan jika beberapa tagihan Anda sudah terlambat.

Jika demikian, hubungi perusahaan tagihan untuk mengetahui berapa banyak yang dapat Anda bayarkan sekarang untuk kembali ke jalur yang benar menuju status positif. Beri tahu mereka bahwa Anda mengambil tindakan tegas untuk mengejar ketinggalan. Jujurlah tentang jumlah yang mampu Anda bayarkan; jangan hanya berjanji untuk membayar penuh nanti.

3. Abaikan Aturan Tabungan 10%

Menyimpan 10% dari pendapatan Anda ke dalam rekening tabungan Anda menakutkan ketika Anda hidup dari gaji ke gaji. Tidak masuk akal untuk memiliki $ 100 dalam rencana tabungan jika Anda melawan penagih utang. Celengan Anda harus kelaparan sampai Anda dapat menemukan stabilitas keuangan.

4. Review Pembelanjaan

Untuk memperbaiki keuangan Anda, Anda harus mengatur pengeluaran Anda terlebih dahulu. Perbankan online dan perangkat lunak penganggaran online dapat membantu Anda mengkategorikan pengeluaran sehingga Anda dapat melakukan penyesuaian. Banyak orang menemukan bahwa hanya dengan melihat angka agregat untuk pengeluaran diskresioner , mereka terdorong untuk mengubah pola mereka dan mengurangi pengeluaran yang berlebihan.

5. Hilangkan Pengeluaran yang Tidak Perlu

Setelah Anda mengetahui ke mana perginya uang, inilah waktunya untuk memperketat. Semua pengurangan harus dimulai dengan item yang tidak akan Anda lewatkan atau kebiasaan yang harus Anda ubah — seperti mengurangi pembelian makanan segar jika Anda menemukan bahan-bahan rusak sebelum Anda memakannya. Atau lebih sering menyiapkan makanan di rumah daripada pergi ke restoran atau membeli makanan untuk dibawa pulang.

Beberapa pengeluaran yang tidak boleh Anda turunkan tetapi mungkin dapat disesuaikan dapat mencakup pengurangan tarif asuransi mobil Anda dengan beralih operator.

6. Negosiasi Suku Bunga Kartu Kredit

Ada cara proaktif lain untuk mengurangi pengeluaran. Suku bunga mematikan pada kartu kredit Anda tidak ditetapkan dengan jelas, misalnya. Hubungi perusahaan kartu dan minta pengurangan tarif persentase tahunan ( APR ); jika Anda memiliki catatan yang bagus, permintaan Anda mungkin disetujui. Ini tidak akan menurunkan saldo terutang Anda, tetapi akan mencegahnya menjamur dengan cepat.

7. Buatlah Jurnal Anggaran

Setelah Anda melalui langkah-langkah ini, pantau kemajuan Anda selama beberapa bulan. Anda dapat melakukan ini dengan menulis semua yang Anda belanjakan di buku catatan, melalui aplikasi penganggaran di ponsel Anda, atau dengan perangkat lunak yang Anda gunakan di langkah 4 untuk meninjau pengeluaran Anda.

Bagaimana Anda melacak uang Anda tidak sepenting seberapa banyak Anda melacak. Berfokuslah untuk memastikan bahwa setiap sen diperhitungkan dengan membagi pengeluaran Anda ke dalam beberapa kategori. Sempurnakan dan sesuaikan pengeluaran sesuai kebutuhan setelah setiap bulan.

8. Cari Penghasilan Baru

Untuk saat ini, menabung dan menginvestasikan uang keluar. Tetapi pertimbangkan cara untuk meningkatkan penghasilan: bekerja lembur, mendapatkan pekerjaan sampingan, atau mengambil beberapa pekerjaan lepas.

Anggaran bukanlah sel penjara untuk menjauhkan Anda dari uang Anda. Sebaliknya, ini adalah alat yang Anda gunakan untuk memastikan masa depan Anda lebih baik — dan ya, lebih kaya, daripada saat ini.